Dengan Suara Bergetar, Ahli Agama dari Ahok Sebut Tak Bela Siapa pun - Kompas.com

Dengan Suara Bergetar, Ahli Agama dari Ahok Sebut Tak Bela Siapa pun

Kompas.com - 29/03/2017, 19:05 WIB
Kompas.com/Akhdi Martin Pratama Suasana persidangan kasus dugaan penodaan agama dengan terdakwa Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok di Audiotorium Kementerian Pertanian, Jakarta Selatan, Rabu (29/3/2017).

JAKARTA, KOMPAS.com - Ahli agama yang dihadirkan oleh terdakwa Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok, Hamka Haq, tiba-tiba mengutarakan alasan dia menjadi ahli dalam persidangan, Rabu (29/3/2017). Hamka mengutarakan di akhir kesaksian.

Dengan suara sedikit bergetar, Hamka mengatakan tak membela siapa pun dalam persidangan saat ini.

"Saya hadir di sini bukan untuk membela siapa pun," kata Wakil Ketua Mustasyar Persatuan Tarbiyah Islamiyah di Auditorium Kementerian Pertanian, Jakarta, Rabu (29/3/2017).

Kehadiran dia dianggap untuk membela Pancasila dan Undang-Undang Dasar 1945. Adapun, kata Hamka, dia tak mempersoalkan apakah kesaksian dia memberatkan atau meringankan.

"Itu persoalan kedua, yang penting tegakkan negara Pancasila," ujar Hamka.

Salah satu kesaksian Hamka dalam persidangan adalah tak ada larangan umat Islam memilih non-Islam dalam hukum positif di Indonesia. Sebab Undang-Undang Pilkada disebut tidak didasarkan pada syariat agama tertentu. (Baca: Saksi Ahli dalam Sidang Ahok Nilai Polisi Gegabah)

Ahok didakwa melakukan penodaan agama karena mengutip surat Al-Maidah ayat 51 saat kunjungan kerja ke Kepulauan Seribu. JPU mendakwa Ahok dengan dakwaan alternatif antara Pasal 156 huruf a KUHP atau Pasal 156 KUHP.


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
EditorFidel Ali

Terkini Lainnya

Hewan Misterius Kembali Serang Kambing Warga

Hewan Misterius Kembali Serang Kambing Warga

Regional
Perum PPD Klaim Kantongi Sertifikat Kepemilikan Tanah di Kebon Sayur Ciracas

Perum PPD Klaim Kantongi Sertifikat Kepemilikan Tanah di Kebon Sayur Ciracas

Megapolitan
Pembunuh Sopir Taksi Online di Palembang Divonis Penjara Seumur Hidup

Pembunuh Sopir Taksi Online di Palembang Divonis Penjara Seumur Hidup

Regional
Risma: Saya Sudah Surati Presiden Jokowi, tetapi Belum Ada Tanggapan...

Risma: Saya Sudah Surati Presiden Jokowi, tetapi Belum Ada Tanggapan...

Regional
Ditemukan Kembali Lubang yang Diduga Bekas Tembakan Peluru di Gedung DPR

Ditemukan Kembali Lubang yang Diduga Bekas Tembakan Peluru di Gedung DPR

Nasional
ICJR Apresiasi Ide Pemerintah Susun Aturan Khusus bagi Napi Lansia

ICJR Apresiasi Ide Pemerintah Susun Aturan Khusus bagi Napi Lansia

Nasional
Cerita Ni'matul Fauziah, Atlet Tuna Netra Peraih Perak Lawnball Asian Paragames 2018 (1)

Cerita Ni'matul Fauziah, Atlet Tuna Netra Peraih Perak Lawnball Asian Paragames 2018 (1)

Regional
Taliban Peringatkan Guru dan Pelajar untuk Tak Ikuti Pemilu

Taliban Peringatkan Guru dan Pelajar untuk Tak Ikuti Pemilu

Internasional
'Nyabu', Pengusaha Kertas Gunarko Papan Dituntut 1 Tahun 6 Bulan Penjara

"Nyabu", Pengusaha Kertas Gunarko Papan Dituntut 1 Tahun 6 Bulan Penjara

Megapolitan
Unicef Kirim Ratusan Tenda Darurat dan Paket Sekolah untuk Anak-anak Korban Bencana Sulteng

Unicef Kirim Ratusan Tenda Darurat dan Paket Sekolah untuk Anak-anak Korban Bencana Sulteng

Nasional
Catatan ICW, Ada 19 Kasus di Internal KPK Selama 2010-2018

Catatan ICW, Ada 19 Kasus di Internal KPK Selama 2010-2018

Nasional
Ini Daftar Rusunawa Siap Huni, Salah Satunya Rusun KS Tubun

Ini Daftar Rusunawa Siap Huni, Salah Satunya Rusun KS Tubun

Megapolitan
5 Fakta Baru Bencana Sulteng, Instruksi Jokowi hingga Anak Korban Perkosaan di Pengungsian

5 Fakta Baru Bencana Sulteng, Instruksi Jokowi hingga Anak Korban Perkosaan di Pengungsian

Regional
Usai Bercinta dengan Istri Tetangga, Kakek Ini Diserang Orang Tak Dikenal

Usai Bercinta dengan Istri Tetangga, Kakek Ini Diserang Orang Tak Dikenal

Regional
Anak Korban Bencana Sulteng Diperkosa, Wali Kota Makassar Data Ulang Pengungsi

Anak Korban Bencana Sulteng Diperkosa, Wali Kota Makassar Data Ulang Pengungsi

Regional
Close Ads X