Asal Usul Tercetusnya Program "Kartu Jakarta Lansia"

Kompas.com - 30/03/2017, 10:55 WIB
Ilustrasi lansia. ShutterstockIlustrasi lansia.
|
EditorFidel Ali

JAKARTA, KOMPAS.com - Pasangan calon gubernur-wakil gubernur Basuki Tjahaja Purnama (Ahok)-Djarot Saiful Hidayat dan Anies Baswedan-Sandiaga Uno saling klaim lebih dahulu mengajukan program jaminan kesejahteraan bagi warga lanjut usia.

Adapun program pemberian bantuan langsung bagi lansia tercantum dalam visi misi yang diserahkan Anies-Sandiaga ke Komisi Pemilihan Umum (KPU) DKI Jakarta. Sedangkan pasangan Ahok-Djarot berencana memberi bantuan melalui Kartu Jakarta Lansia (KJL).

Pada acara "Mata Najwa" yang digelar Senin (27/3/2017), Anies mempertanyakan rencana program KJL yang baru digagas pada masa kampanye Pilkada DKI Jakarta 2017. Ahok menampik anggapan tersebut.

"Sebetulnya (KJL) bukan baru diluncurkan. Kalau lihat berita tahun 2013, saya sudah bilang uang pensiun lansia itu diatur oleh Undang-Undang Sistem Jaminan Sosial Nasional (SJSN)," kata Ahok beberapa waktu lalu.


Hanya saja, pemerintah wajib memberlakukan untuk tenaga kerja pada tahun 2019. Sehingga realisasi uang pensiun lansia dilaksanakan dengan sistem gotong royong. Ahok mengatakan, fakta di lapangan, banyak lansia yang membutuhkan pertolongan. Pada tahun 2013, Ahok melakukan kajian mengenai besaran kebutuhan lansia.

"Kajian terakhir Rp 600 ribu hingga Rp 1 juta," kata Ahok.

Ahok menyebut, dirinya sudah menjalankan UU SJSN sejak menjabat Bupati Belitung Timur pada tahun 2005. Kemudian, saat menjabat Gubernur DKI Jakarta, Ahok memberi bantuan lansia melalui uang operasional yang didapatkannya tiap bulan.

Lansia yang telah terdata wajib memiliki rekening Bank DKI. Tiap bulannya, Ahok mentransfer uang sebesar Rp 1,5 juta kepada lansia-lansia tersebut.

"Tapi setelah kami lakukan Dasawisma PKK, kami sadar mulai tidak bisa mengandalkan uang operasional, namanya KJL. Tapi secara prinsip, gimana UU SJSN bisa diimplementasikan di Jakarta," kata Ahok. (Baca: Daya Tarik Program Kartu Jakarta Lansia bagi Kakek dan Nenek)

Selain itu, Ahok mengaku menemukan banyak anak-anak pemegang Kartu Jakarta Pintar (KJP) menggunakan dana tersebut untuk membeli popok. Ternyata popok itu diperuntukkan bagi kakek dan nenek mereka. Ahok mengaku terkejut mengetahui pemegang KJP itu tidak menggunakan dana yang ia miliki untuk membeli bahan pokok, melainkan popok.

"Saya temukan banyak anak kenapa beli pampers ya? Kami mulai cari (penyebabnya), oh ternyata kakeknya itu butuh pampers sehari dua," kata Ahok.

Dengan demikian, Pemprov DKI Jakarta meluncurkan KJL. Karena keterbatasan uang operasional yang dimiliki Ahok. Selain itu, program KJL juga dijalankan sebelum realisasi BPJS Ketenagakerjaan bagi para pensiun berlaku pada tahun 2019.

Rencananya, program KJL juga akan diberlakukan secara non tunai. Agar pemerintah dapat mengawasi penggunaan dana KJL. "Kalau belanja, mesti gesek. Nanti Alfamart dan Carrefour terima (penggunaan) KJL," kata Ahok. (Baca: Ini Kriteria Penerima Kartu Jakarta Lansia)

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sedikitnya 13 Permukiman di Jakarta Timur Terendam Banjir

Sedikitnya 13 Permukiman di Jakarta Timur Terendam Banjir

Megapolitan
Banjir Setinggi 2 Meter, 1000-an Warga Bidara Cina Mengungsi

Banjir Setinggi 2 Meter, 1000-an Warga Bidara Cina Mengungsi

Megapolitan
Gandeng 3 Bank, Jakarta Mau Optimalkan Pelaporan Pajak Secara Online

Gandeng 3 Bank, Jakarta Mau Optimalkan Pelaporan Pajak Secara Online

Megapolitan
Rekam Jejak Yurgen Sutarno Diyakini Sanggup Pikat Parpol di Pilkada Depok 2020

Rekam Jejak Yurgen Sutarno Diyakini Sanggup Pikat Parpol di Pilkada Depok 2020

Megapolitan
Fraksi Gerindra Minta Anies Penuhi Panggilan DPR Soal Revitalisasi TIM

Fraksi Gerindra Minta Anies Penuhi Panggilan DPR Soal Revitalisasi TIM

Megapolitan
AJI Minta Polisi Usut Kasus Pemerasan oleh Wartawan Gadungan di Kota Tangerang

AJI Minta Polisi Usut Kasus Pemerasan oleh Wartawan Gadungan di Kota Tangerang

Megapolitan
Data KPAD, Ada 89 Kasus Pencabulan Anak di Bekasi Sepanjang 2019

Data KPAD, Ada 89 Kasus Pencabulan Anak di Bekasi Sepanjang 2019

Megapolitan
Polisi Selidiki Kasus Penjambretan Penumpang Ojol

Polisi Selidiki Kasus Penjambretan Penumpang Ojol

Megapolitan
Pemilihan Wagub DKI Harus Dihadiri Minimal 54 Anggota DPRD

Pemilihan Wagub DKI Harus Dihadiri Minimal 54 Anggota DPRD

Megapolitan
Air Semakin Tinggi, Korban Banjir Kebon Pala Mengungsi

Air Semakin Tinggi, Korban Banjir Kebon Pala Mengungsi

Megapolitan
Suami yang Tusuk Istri di Serpong Tak Mau Minum Obat meski Gangguan Jiwa

Suami yang Tusuk Istri di Serpong Tak Mau Minum Obat meski Gangguan Jiwa

Megapolitan
Pelajar SMA yang Dicabuli Teman Ayahnya di Bekasi Alami Trauma

Pelajar SMA yang Dicabuli Teman Ayahnya di Bekasi Alami Trauma

Megapolitan
Anggota Polres Jaksel yang Curi Baterai BTS di Halim Terancam Dipecat

Anggota Polres Jaksel yang Curi Baterai BTS di Halim Terancam Dipecat

Megapolitan
Siska Trauma dan Minta Kasus Penusukan oleh Suaminya Dilanjutkan

Siska Trauma dan Minta Kasus Penusukan oleh Suaminya Dilanjutkan

Megapolitan
Dua Pemuda Nyaris Diamuk Massa Setelah Gagal Menjambret Ponsel Perempuan

Dua Pemuda Nyaris Diamuk Massa Setelah Gagal Menjambret Ponsel Perempuan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X