Djarot Akui Sulit Adopsi Program Rumah Rp 350 Juta dan DP Nol Rupiah

Kompas.com - 30/03/2017, 18:39 WIB
Calon wakil gubernur DKI nomor pemilihan dua Djarot Saiful Hidayat kampanye blusukan ke wilayah RW 02, Kelurahan Lubang Buaya, Kecamatan Makasar, Jakarta Timur. Kamis (30/3/2017) Kompas.com/Robertus BelarminusCalon wakil gubernur DKI nomor pemilihan dua Djarot Saiful Hidayat kampanye blusukan ke wilayah RW 02, Kelurahan Lubang Buaya, Kecamatan Makasar, Jakarta Timur. Kamis (30/3/2017)
|
EditorIndra Akuntono


JAKARTA, KOMPAS.com -
Calon wakil gubernur DKI Jakarta nomor pemilihan dua, Djarot Saiful Hidayat, mengakui akan sulit jika dia diminta mengadopsi program pasangan cagub-cawagub DKI Jakarta nomor pemilihan tiga, Anies Baswedan-Sandiaga Uno, mengenai rumah dengan DP nol rupiah dan rumah seharga Rp 350 juta.

"Bagi kami susah kalau kami suruh adopsi program itu, kami kesulitan, susah. Karena berbeda konsep dengan kami," kata Djarot, di sela-sela acara HUT ke 17 Banteng Muda Indonesia, di Menteng, Jakarta Pusat, Kamis (30/3/2017).

(baca: Sandiaga: Saya Istikamah Hadirkan Rumah Rp 350 Juta dan DP 0 Rupiah)

Djarot mengatakan, lahan di Jakarta terbatas dan yang paling memungkinkan adalah membangun hunian vertikal. Hunian vertikal, lanjut dia, adalah konsep yang dijalankan di Jakarta dalam bentuk rumah susun (rusun).

"Kalau warga ingin lahan yang luas tentunya harus di pinggir Jabodetabek. Tapi kalau tinggal di Jakarta, kami akan menyediakan hunian (rusun) yang setara dengan apartemen," ujar Djarot.

(baca: Benarkah Tak Ada Rumah Rp 350 Juta di Jakarta?)

Mantan Wali Kota Blitar itu menilai hunian vertikal adalah solusi untuk penyediaan hunian di daerah dengan lahan terbatas seperti Jakarta. Adapun lahan yang tersisa dapat digunakan untuk lahan terbuka hijau dan lahan terbuka biru seperti embung.

"Maka bangunan harus vertikal supaya RTH (ruang terbuka hijau) bisa ditingkatkan di Jakarta. Idealnya suatu kota itu mempunyai 30 persen RTH," ungkap Djarot.

(baca: Djarot: Kalau Ada KPR Pasti Ada DP, Masak 0 Persen? Enggak Bisa)



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

4 Hari PPKM, Satpol PP DKI Kumpulkan Denda Sebanyak Rp 17,45 Juta

4 Hari PPKM, Satpol PP DKI Kumpulkan Denda Sebanyak Rp 17,45 Juta

Megapolitan
Disdik Tangsel Persilahkan Penggunaan Sekolah untuk Distribusi Bansos Selama Penuhi Prokes

Disdik Tangsel Persilahkan Penggunaan Sekolah untuk Distribusi Bansos Selama Penuhi Prokes

Megapolitan
KRI Parang Serahkan 3 Kantong Serpihan dan Turbin Pesawat Sriwijaya Air ke Basarnas

KRI Parang Serahkan 3 Kantong Serpihan dan Turbin Pesawat Sriwijaya Air ke Basarnas

Megapolitan
Dua Pengedar Sabu Ditangkap di Bekasi

Dua Pengedar Sabu Ditangkap di Bekasi

Megapolitan
Lengkap, Tim DVI Telah Terima Sampel DNA 62 Keluarga Korban Sriwijaya Air

Lengkap, Tim DVI Telah Terima Sampel DNA 62 Keluarga Korban Sriwijaya Air

Megapolitan
Remaja yang Mutilasi Pemuda di Bekasi Divonis 7 Tahun Penjara

Remaja yang Mutilasi Pemuda di Bekasi Divonis 7 Tahun Penjara

Megapolitan
Polisi Musnahkan 1,2 Kg Sabu Hasil Penangkapan Bandar Narkoba Serpong Utara

Polisi Musnahkan 1,2 Kg Sabu Hasil Penangkapan Bandar Narkoba Serpong Utara

Megapolitan
Penerima BST di Kota Tangerang Menurun Sebanyak 32.417 Orang

Penerima BST di Kota Tangerang Menurun Sebanyak 32.417 Orang

Megapolitan
Mural di Genteng Rumah Sekitar Flyover Lenteng Agung Selesai, Ada Gambar Ondel-ondel

Mural di Genteng Rumah Sekitar Flyover Lenteng Agung Selesai, Ada Gambar Ondel-ondel

Megapolitan
BNN Soroti Tingginya Peredaran Sabu dan Ganja di Ciputat

BNN Soroti Tingginya Peredaran Sabu dan Ganja di Ciputat

Megapolitan
Tim SAR Masih Cari Memori CVR Sriwijaya Air SJ 182

Tim SAR Masih Cari Memori CVR Sriwijaya Air SJ 182

Megapolitan
Relief Era Soekarno yang Ditemukan di Sarinah Akan Dipamerkan ke Publik

Relief Era Soekarno yang Ditemukan di Sarinah Akan Dipamerkan ke Publik

Megapolitan
5 Korban Sriwijaya Air SJ 182 Teridentifikasi Jumat Ini, Total 17 Jenazah

5 Korban Sriwijaya Air SJ 182 Teridentifikasi Jumat Ini, Total 17 Jenazah

Megapolitan
UPDATE 15 Januari: Tambah 26 Kasus Covid-19 di Tangsel, Dua Pasien Meninggal

UPDATE 15 Januari: Tambah 26 Kasus Covid-19 di Tangsel, Dua Pasien Meninggal

Megapolitan
Pihak Keluarga Minta Masyarakat Tak Datang ke Rumah Duka Habib Ali Assegaf

Pihak Keluarga Minta Masyarakat Tak Datang ke Rumah Duka Habib Ali Assegaf

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X