Timses Ahok-Djarot Sempat Bersitegang dengan Timses Anies-Sandi

Kompas.com - 01/04/2017, 14:17 WIB
Suasana diskusi tentang Adu Program Vs Kampanye Hitam di kawasan Cikini, Jakarta Pusat, Sabtu (1/4/2017). Kompas.com/Akhdi Martin PratamaSuasana diskusi tentang Adu Program Vs Kampanye Hitam di kawasan Cikini, Jakarta Pusat, Sabtu (1/4/2017).
|
EditorFidel Ali

JAKARTA, KOMPAS.com - Emmy Hafild, anggota tim pemenangan pasangan Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok-Djarot Saiful Hidayat sempat bersitegang dengan ketua tim pemenangan Anies Baswedan-Sandiaga Uno, Mardani Ali Sera.

Kejadian tersebut terjadi di dalam sebuah diskusi di kawasan Cikini, Jakarta Pusat, Sabtu (1/4/2017). Mulanya, Emmy mencurigai adanya kampanye hitam yang dilakukan pasangan calon (paslon) nomor tiga dengan isu Suku, Agama, Ras dan Antargolongan (SARA).

Bahkan Emmy sempat menyebut Mardani musang berbulu ayam.

"Mardani musang berbulu ayam, ngomong apa yang dilakukan apa," ujar Emmy.

Emmy meminta warga Jakarta cerdas dalam memilih calon gubernur DKI Jakarta periode 2017-2022. Menurut dia, masyarakat harus menilai mana calon gubernur yang berbicara sesuai fakta dan mana calon gubernur yang pura-pura santun.

"Warga DKI punya pilihan, orang yang asal jeplak tapi lurus atau orang yang santun tapi seolah baik. Kita tahu semua, kita sudah laporkan Bawaslu tapi orangnya enggak ada, ini kan namanya musang berbulu ayam," ucap dia.

Sontak perkataan dari Emmy itu dibantah oleh Mardani. Suasana diskusi tersebut pun semakin memanas. Akhirnya, moderator diskusi tersebut mengambil keputusan untuk menyela perdebatan antara keduanya.

Baca: Gangguan Psikologis soal SARA Dinilai Lebih Berdampak daripada Politik Uang

Moderator pun menyudahi sesi diskusi itu dengan iklan. Meski telah dituduh musang berbulu ayam, Mardani mengatakan tidak akan memproses hukum Emmy.

"Saya agak kaget ketika Emmy katakan saya musang berbulu ayam, buat kami enggak apa-apa, orang yang terdesak dan khawatir monggo, kita tidak akan laporkan, kita tidak pake emosi, buat kami Jakarta milik warga Jakarta," kata Mardani.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemprov DKI Tolak Permintaan Vaksinasi Covid-19 untuk Keluarga Anggota DPRD

Pemprov DKI Tolak Permintaan Vaksinasi Covid-19 untuk Keluarga Anggota DPRD

Megapolitan
Mantan Anak Buah Mengaku Pernah Diperintah John Kei Tagih Rp 1 Miliar ke Nus Kei

Mantan Anak Buah Mengaku Pernah Diperintah John Kei Tagih Rp 1 Miliar ke Nus Kei

Megapolitan
Ketika Keluarga Anggota DPRD DKI Jakarta Turut Masuk Vaksinasi Tahap 2 saat Vaksin Covid-19 Masih Terbatas...

Ketika Keluarga Anggota DPRD DKI Jakarta Turut Masuk Vaksinasi Tahap 2 saat Vaksin Covid-19 Masih Terbatas...

Megapolitan
Wagub DKI: Penjualan Saham Perusahaan Bir Pemenuhan Janji Anies

Wagub DKI: Penjualan Saham Perusahaan Bir Pemenuhan Janji Anies

Megapolitan
Anggota Polisi yang Dibacok Geng Motor Sempat Kejar-kejaran dengan Pelaku

Anggota Polisi yang Dibacok Geng Motor Sempat Kejar-kejaran dengan Pelaku

Megapolitan
Kasus Covid-19 di Kota Bekasi Melandai, tapi Belum Signifikan

Kasus Covid-19 di Kota Bekasi Melandai, tapi Belum Signifikan

Megapolitan
15 Rumah di Cakung Terbakar, 75 Jiwa Mengungsi

15 Rumah di Cakung Terbakar, 75 Jiwa Mengungsi

Megapolitan
Mantan Anak Buah John Kei Mengaku Pernah Diperintah Bunuh Nus Kei

Mantan Anak Buah John Kei Mengaku Pernah Diperintah Bunuh Nus Kei

Megapolitan
Tembok Pembatas Kali Krukut di Plaza Bisnis Kemang Jebol, Sudin SDA Tangani dengan Bronjong

Tembok Pembatas Kali Krukut di Plaza Bisnis Kemang Jebol, Sudin SDA Tangani dengan Bronjong

Megapolitan
GPBSI Sebut Vaksin Covid-19 Bisa Bikin Masyarakat Kembali Nonton di Bioskop

GPBSI Sebut Vaksin Covid-19 Bisa Bikin Masyarakat Kembali Nonton di Bioskop

Megapolitan
Tembok Plaza Bisnis Kemang Jebol, Sudin SDA Jaksel Sementara Bangun Bronjong Berkawat

Tembok Plaza Bisnis Kemang Jebol, Sudin SDA Jaksel Sementara Bangun Bronjong Berkawat

Megapolitan
Harga Cabai Rawit Merah di Kota Tangerang Capai Rp 130.000 per Kg

Harga Cabai Rawit Merah di Kota Tangerang Capai Rp 130.000 per Kg

Megapolitan
Uji Coba Insentif Parkir Kendaraan Lulus Uji Emisi di IRTI, Tarif Masih Normal

Uji Coba Insentif Parkir Kendaraan Lulus Uji Emisi di IRTI, Tarif Masih Normal

Megapolitan
Lansia Antusias Ikut Vaksinasi Covid-19 Drive Thru di JIExpo Kemayoran

Lansia Antusias Ikut Vaksinasi Covid-19 Drive Thru di JIExpo Kemayoran

Megapolitan
Kisah di Balik Pemprov DKI Berinvestasi di Perusahaan Bir, dari Sejarah Delta Djakarta hingga Janji Anies Lepas Saham

Kisah di Balik Pemprov DKI Berinvestasi di Perusahaan Bir, dari Sejarah Delta Djakarta hingga Janji Anies Lepas Saham

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X