Kompas.com - 06/04/2017, 15:49 WIB
(dari kiri ke kanan) Juru Bicara Tim Pemenangan Ahok-Djarot Ansy Lema, Anggota Tim Advokasi Ahok-Djarot Martin Pasaribu, Hafiz, dan Jessica, saat menggelar konferensi pers di Jalan Cemara Nomor 19, Menteng, Jakarta Pusat, Kamis (6/4/2017). Kompas.com/Kurnia Sari Aziza(dari kiri ke kanan) Juru Bicara Tim Pemenangan Ahok-Djarot Ansy Lema, Anggota Tim Advokasi Ahok-Djarot Martin Pasaribu, Hafiz, dan Jessica, saat menggelar konferensi pers di Jalan Cemara Nomor 19, Menteng, Jakarta Pusat, Kamis (6/4/2017).
|
EditorIndra Akuntono


JAKARTA, KOMPAS.com -
Tim advokasi Ahok-Djarot menjelaskan alasan mereka baru melaporkan calon gubernur DKI Jakarta nomor pemilihan tiga, Anies Baswedan, ke Polda Metro Jaya, pada Rabu (5/4/2017).

Sebelumnya tim advokasi pasangan calon gubernur-calon wakil gubernur DKI Jakarta, Anies-Sandiaga Uno, mempertanyakan sikap tim Ahok-Djarot yang baru melaporkan Anies karena berbicara mengenai penggusuran pada Desember 2016.

"Kami kan selalu mengamati saudara Anies kalau turun di beberapa tempat. Kami lihat, setiap turun, isunya (penggusuran) begitu," kata anggota tim advokasi Ahok-Djarot, Martin Pasaribu, di Jalan Cemara Nomor 19, Menteng, Jakarta Pusat, Kamis (6/4/2017).

(baca: Tim Advokasi Ahok-Djarot Laporkan Anies Baswedan ke Polisi)

Dengan demikian, kata Martin, tim advokasi Ahok-Djarot mengumpulkan barang bukti sejak Desember 2016 hingga April 2017. Adapun barang bukti yang dikumpulkan seperti video dan saksi-saksi.

"Karena kami enggak mungkin kecolongan dalam melakukan pelaporan," kata Martin.

Saat melaporkan Anies ke kepolisian, Martin mengaku sudah membawa cukup barang bukti.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Dari Desember, saudara Anies sudah melakukan itu di berbagai tempat dan terpola isunya selalu penggusuran. Difitnah sebagai tukang gusur dan tak pernah kasih data, ini pembodohan terhadap masyarakat," ucap Martin.

(baca: Djarot: Kalau Pilih Basuki-Djarot Ada 300 Lokasi Digusur, Itu Bohong!)

Adapun Agus Otto, ketua tim advokasi Anies-Sandiaga menilai laporan dugaan fitnah dan pencemaran nama baik dari tim Ahok-Djarot disampaikan terlalu lama.

Halaman:


Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

77 Perusahaan di Jakarta Ditutup karena Langgar Aturan PPKM Darurat

77 Perusahaan di Jakarta Ditutup karena Langgar Aturan PPKM Darurat

Megapolitan
Jokowi Kesulitan Cari Obat Covid-19, Bima Arya: Dinkes Mau Beli Barangnya Enggak Ada

Jokowi Kesulitan Cari Obat Covid-19, Bima Arya: Dinkes Mau Beli Barangnya Enggak Ada

Megapolitan
Vaksinasi Massal Covid-19 di JCC 24-26 Juli, Simak Cara Daftarnya

Vaksinasi Massal Covid-19 di JCC 24-26 Juli, Simak Cara Daftarnya

Megapolitan
Ada Seruan Aksi 'Jokowi End Game', Tak Ada Penyekatan Tambahan di Jakarta

Ada Seruan Aksi "Jokowi End Game", Tak Ada Penyekatan Tambahan di Jakarta

Megapolitan
Pemalakan Sopir Truk Kembali Muncul, Sebulan Setelah Instruksi Jokowi Berantas Pungli

Pemalakan Sopir Truk Kembali Muncul, Sebulan Setelah Instruksi Jokowi Berantas Pungli

Megapolitan
Saat Jokowi Kesulitan Cari Obat Covid-19 di Kota Bogor...

Saat Jokowi Kesulitan Cari Obat Covid-19 di Kota Bogor...

Megapolitan
Sulit Dapat Akses, WNA Pertanyakan Kesetaraan Memperoleh Vaksin di Jakarta

Sulit Dapat Akses, WNA Pertanyakan Kesetaraan Memperoleh Vaksin di Jakarta

Megapolitan
Daftar Lokasi Vaksinasi Covid-19 untuk Anak 12-17 Tahun di Depok Periode Juli

Daftar Lokasi Vaksinasi Covid-19 untuk Anak 12-17 Tahun di Depok Periode Juli

Megapolitan
Warga Kesulitan Cari Oksigen, Yayasan RHC Suplai 100 Tabung Gratis

Warga Kesulitan Cari Oksigen, Yayasan RHC Suplai 100 Tabung Gratis

Megapolitan
Heboh soal Pesawat Terbang Rendah Bolak-balik di Langit Tangerang, Ini Penjelasan Airnav

Heboh soal Pesawat Terbang Rendah Bolak-balik di Langit Tangerang, Ini Penjelasan Airnav

Megapolitan
Curhat WNA Kesulitan Dapatkan Vaksin Covid-19 di Jakarta

Curhat WNA Kesulitan Dapatkan Vaksin Covid-19 di Jakarta

Megapolitan
Kasus Korupsi Dana BOS SMKN 53 Jakarta, Pihak Swasta Bantu Buat SPJ Fiktif

Kasus Korupsi Dana BOS SMKN 53 Jakarta, Pihak Swasta Bantu Buat SPJ Fiktif

Megapolitan
Perlihatkan Pistol Saat Sedang Cekcok, Seorang Pria Dilaporkan ke Polisi

Perlihatkan Pistol Saat Sedang Cekcok, Seorang Pria Dilaporkan ke Polisi

Megapolitan
Lokasi dan Kuota Vaksinasi Covid-19 di Wilayah DKI Jakarta 19-30 Juli 2021

Lokasi dan Kuota Vaksinasi Covid-19 di Wilayah DKI Jakarta 19-30 Juli 2021

Megapolitan
Berikut Daftar Lokasi Vaksinasi Covid-19 untuk KTP Non-DKI Jakarta Periode Juli 2021

Berikut Daftar Lokasi Vaksinasi Covid-19 untuk KTP Non-DKI Jakarta Periode Juli 2021

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X