Hashim: Saya Ikut Memenangkan Ahok Dulu, tetapi Sekarang Bertobat - Kompas.com

Hashim: Saya Ikut Memenangkan Ahok Dulu, tetapi Sekarang Bertobat

Kompas.com - 11/04/2017, 19:14 WIB
KOMPAS.com/Sabrina Asril Wakil Ketua Dewan Pembina Partai Gerindra Hashim Djojohadikusumo usai bertemu Kepala Staf Kepresidenan Luhut Binsar Panjaitan, Kamis (23/7/2015).

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua Dewan Pembina Komunitas Kristiani Interdenominasi Gereja Hashim Djojohadikusumo mengaku bertobat karena telah ikut memenangkan Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok pada Pemilihan Kepala Daerah DKI Jakarta 2012.

"Saya seorang kristen protestan. Dulu ikut mendukung dan mengantarkan Ahok jadi Wakil Gubernur tahun 2012. Saya ikut memenangkannya dulu, tetapi saya sekarang sudah bertobat karena pilihan saya 2012 itu keliru dan harus diluruskan," kata Hashim dalam deklarasi dukungan Komunitas Kristiani Interdenominasi Gereja terhadap Anies Baswedan-Sandiaga Uno di Gedung Serba Guna, Senayan, Jakarta Pusat, Selasa (11/4/2017).

(Baca juga: Komunitas Kristiani Interdenominasi Gereja Dukung Anies-Sandi)

Adapun Hashim merupakan Ketua Dewan Pembina Partai Gerindra, salah satu partai pengusung Joko Widodo dan Ahok saat Pilkada DKI 2012. Pada pilkada tahun itu, Jokowi-Ahok menjadi pemenang.

Setelah pilkada, Ahok hampir dua tahun menjabat sebagai Wakil Gubernur DKI. Ia naik jabatan sebagai Gubernur DKI setelah Jokowi terpilih menjadi Presiden RI pada 2014.

Pada Pilkada DKI 2017, Hashim menyatakan bahwa ia berkomitmen untuk membantu memenangkan Anies-Sandi.

"Saya memilih Pak Anies Baswedan dan Pak Sandi Uno walaupun tidak seiman dengan saya. Saya mendukung dan mudah-mudahan Insya Allah bisa memenangkan Bang Anies dan Bang Sandi," ujar Hashim.

Ia berharap, jika nantinya terpilih, baik Anies maupun Sandi dapat menciptakan suasana yang kondusif di Jakarta.

(Baca juga: Puja-puji Ahok kepada Hashim)

Ia juga ingin agar Anies-Sandi dapat menyatukan pihak-pihak yang saling berseberangan.

"Saya suka baca Alkitab sebagai seorang yang beriman. Saya yakin lawan bapak meskipun mengaku sebagai seorang kristen, tetapi sehari-hari perilakunya bukan kristiani," ujar dia. 

"Saya mau baca dari Amsal 21 ayat 23 dan 24. Siapa memelihara mulut dan lidahnya, memelihara diri daripada kesukaran. Orang yang kurang ajar dan sombong pencemooh namanya. Dia berlaku dengan keangkuhan yang tak terhingga," ucap Hashim.

Kompas TV Anies-Sandi Tanda Tangani Kontrak Politik dengan Buruh


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
EditorIcha Rastika
Komentar

Close Ads X