Kompas.com - 11/04/2017, 21:00 WIB
Pembangunan turap yang memagari Kali Sunter sampai saat ini masih belum rampung seperti terlihat di Cipinang Melayu, Jakarta Timur, Senin (10/4). Pada sisi kanan jembatan, sungai menyempit dan pembangunan turap belum dilanjutkan karena terkendala pembebasan lahan. Normalisasi Kali Sunter sepanjang 20 kilometer pada tahun 2011-2014 baru tercapai 60 persen. KOMPAS/RIZA FATHONIPembangunan turap yang memagari Kali Sunter sampai saat ini masih belum rampung seperti terlihat di Cipinang Melayu, Jakarta Timur, Senin (10/4). Pada sisi kanan jembatan, sungai menyempit dan pembangunan turap belum dilanjutkan karena terkendala pembebasan lahan. Normalisasi Kali Sunter sepanjang 20 kilometer pada tahun 2011-2014 baru tercapai 60 persen.
EditorEgidius Patnistik

Normalisasi Kali Sunter yang baru mencapai 60 persen dari target rencana 20 kilometer mulai dari hulu ke hilir membuat sejumlah titik, terutama di Cipinang Melayu dan Cipinang Muara, Jakarta Timur, terus tergenang banjir. Selain karena kali belum ditanggul, banjir di wilayah itu juga disebabkan lokasinya rendah. Warga setempat mencatat banjir besar terjadi sejak 1975.

Daud Budiman (78), warga RT 004 RW 004 Cipinang Melayu, sedang duduk di teras rumah yang berada 10-15 meter dari bantaran Kali Sunter. Rumah Daud berada di seberang kali sehingga untuk mencapainya harus melintasi jembatan sederhana dari kayu dan besi tua. Sejak tinggal di rumah itu pada 1975, Daud mencatat pasang-surut luapan banjir dari Kali Sunter.

"Tahun 2002, banjirnya parah sampai jendela rumah saya (sekitar 2 meter) terendam semua. Tahun ini masih banjir, tetapi hanya 1 meter. Kami semua harus mengungsi di Universitas Borobudur," ujar Daud.

Tak jauh dari rumah Daud terlihat tanggul beton yang menjadi pembatas kali belum terpasang sempurna. Kali yang sudah bertanggul terlihat lebih dalam. Sementara itu, kali yang masih alami tanpa tanggul beton terlihat menyempit dan lebih dangkal. Di sisi kiri dan kanan kali, warga dan Pemerintah Provinsi DKI memagari kali dengan batu kali dan bambu.

Sekitar 1975, air Kali Sunter masih digunakan untuk mengairi sawah. Kawasan di sekitar Cipinang Melayu sebagian besar adalah areal persawahan. Bahkan, di RW 004 yang kini menjadi permukiman padat penduduk pernah ada bendungan yang fungsinya menampung air untuk persawahan. Bendungan itu kini sudah hilang dan berganti menjadi jembatan besi. Lokasinya masih berada di RW 004.

Seingat Daud, Kali Sunter di Cipinang Melayu pernah dua kali dikeruk, yaitu tahun 2002- 2004. Namun, Daud menduga aliran Kali Sunter menuju perumahan Cipinang Indah, Jakarta Timur, tidak lancar karena gorong-gorong menyempit dan banyak tersumbat lumpur.

Saat hujan lebat, air yang mengalir ke Cipinang Indah sangat lambat sehingga ruas di Cipinang Melayu cepat meluap. Badan kali tak siap menampung limpahan air yang melimpah dari daerah hulu. Akibatnya, pada musim hujan awal 2017 membuat tidak kurang dari 100 keluarga mengungsi. Warga mengungsi di kantor Kelurahan Cipinang Melayu dan Universitas Borobudur.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Normalisasi belum selesai

Kepala Balai Besar Wilayah Sungai Ciliwung-Cisadane (BBWSCC) Teuku Iskandar mengatakan, rencana normalisasi Kali Sunter dari hulu ke hilir sejak 2011-2014 baru terlaksana 60 persen dari total target 20 km. Normalisasi belum rampung karena kendala pembebasan lahan. BBWSCC menargetkan tahun ini normalisasi Kali Sunter selesai.

"Normalisasi Kali Sunter masuk dalam program prioritas yang berkelanjutan. Pembebasan lahan menjadi tanggung jawab Pemprov DKI," kata Iskandar, Selasa (4/4).

Halaman:


Video Rekomendasi

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bayi 10 Bulan Jadi Manusia Silver di Pamulang, Ibunya Dibawa ke Dinsos Tangsel

Bayi 10 Bulan Jadi Manusia Silver di Pamulang, Ibunya Dibawa ke Dinsos Tangsel

Megapolitan
Satu Pelaku Ditangkap, Ranjau Paku Masih Bertebaran di Jalan Gatot Soebroto dan Jalan MT Haryono

Satu Pelaku Ditangkap, Ranjau Paku Masih Bertebaran di Jalan Gatot Soebroto dan Jalan MT Haryono

Megapolitan
Dinkes DKI: 15 Persen Remaja Belum Vaksin Covid-19 karena Terhalang Izin Orangtua

Dinkes DKI: 15 Persen Remaja Belum Vaksin Covid-19 karena Terhalang Izin Orangtua

Megapolitan
BPBD: Waspada Cuaca Ekstrem di Jakarta pada 26-27 September

BPBD: Waspada Cuaca Ekstrem di Jakarta pada 26-27 September

Megapolitan
BPBD DKI Gunakan Karakter dan Alur Cerita Mirip Anime Tokyo Revengers untuk Konten Medsos

BPBD DKI Gunakan Karakter dan Alur Cerita Mirip Anime Tokyo Revengers untuk Konten Medsos

Megapolitan
Begini Progres Pembangunan 4 Rusunawa di Jakarta, Sudah Setengah Jadi

Begini Progres Pembangunan 4 Rusunawa di Jakarta, Sudah Setengah Jadi

Megapolitan
UPDATE 25 September: Ada 100 Pasien Covid-19 yang Masih Dirawat di Kota Tangerang

UPDATE 25 September: Ada 100 Pasien Covid-19 yang Masih Dirawat di Kota Tangerang

Megapolitan
Masih Ada 605 Kasus Aktif Covid-19 di Depok Saat Ini

Masih Ada 605 Kasus Aktif Covid-19 di Depok Saat Ini

Megapolitan
[Hak Jawab] Alvin Lim Klarifikasi Tuduhan Penculikan Anak dan Pencurian Ponsel

[Hak Jawab] Alvin Lim Klarifikasi Tuduhan Penculikan Anak dan Pencurian Ponsel

Megapolitan
2 Mayat Ditemukan dalam Rumah di Sukmajaya Depok, Polisi Sebut Nihil Tanda Kekerasan

2 Mayat Ditemukan dalam Rumah di Sukmajaya Depok, Polisi Sebut Nihil Tanda Kekerasan

Megapolitan
Ganjil-genap Margonda Depok, Dishub Berencana Sekat Kendaraan di 3 Titik Ini

Ganjil-genap Margonda Depok, Dishub Berencana Sekat Kendaraan di 3 Titik Ini

Megapolitan
Polisi Selidiki Dugaan Pungli terhadap PKL di Puri Beta Ciledug

Polisi Selidiki Dugaan Pungli terhadap PKL di Puri Beta Ciledug

Megapolitan
PNS DKI yang Korupsi Sumbangan Anak Yatim Tolak Disebut Dipecat, Pengacara: Yang Benar Diberhentikan Tak Hormat

PNS DKI yang Korupsi Sumbangan Anak Yatim Tolak Disebut Dipecat, Pengacara: Yang Benar Diberhentikan Tak Hormat

Megapolitan
Foto Viral Bayi Dicat Silver di Pamulang, Satpol PP Bakal Bertindak

Foto Viral Bayi Dicat Silver di Pamulang, Satpol PP Bakal Bertindak

Megapolitan
266 Pemotor yang Gunakan Knalpot Bising Ditindak Polisi Saat Crowd Free Night Semalam

266 Pemotor yang Gunakan Knalpot Bising Ditindak Polisi Saat Crowd Free Night Semalam

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.