Sandi Ingin "Tweet Jahat" Jadi Inovasi Politik dan Gaet Pemilih Milenial

Kompas.com - 12/04/2017, 14:41 WIB
Calon wakil gubernur DKI Jakarta nomor pemilihan tiga Sandiaga Uno meresmikan bank sampah yang berlokasi di Jalan Bulak Cabe, Cilincing, Jakarta Utara, Rabu (12/4/2017). Bank sampah yang diresmikan Sandi adalah tempat pengolahan sampah terpadu yang sudah diwacanakannya sejak tahun lalu. Kompas.com/Alsadad RudiCalon wakil gubernur DKI Jakarta nomor pemilihan tiga Sandiaga Uno meresmikan bank sampah yang berlokasi di Jalan Bulak Cabe, Cilincing, Jakarta Utara, Rabu (12/4/2017). Bank sampah yang diresmikan Sandi adalah tempat pengolahan sampah terpadu yang sudah diwacanakannya sejak tahun lalu.
Penulis Alsadad Rudi
|
EditorDian Maharani

JAKARTA, KOMPAS.com - Calon wakil gubernur DKI Jakarta nomor pemilihan tiga Sandiaga Uno meyakini gaya kampanye melalui media sosial seperti yang mereka lakukan lewat program membaca "Tweet Jahat" akan jadi inovasi politik.

"Tweet Jahat adalah inovasi untuk menjawab kenyinyiran dan kerasnya komentar-komentar di Twitter yang kadang kita harus tanggapi sesuai dengan proporsinya. Sebuah jawaban atas isu-isu dikemukakan netizen. Mudah-mudahan ini jadi suatu inovasi politik," kata Sandi di Cilincing, Jakarta Utara, Rabu (12/4/2017).

Pada program baca Tweet Jahat, pasangan Anies dan Sandi memberikan respons atas netizen yang kontra (haters) terhadap mereka.

Baca: LSI Denny JA: Pengguna Medsos Puas Kinerja Ahok, tetapi Pilih Anies

Menurut Sandi, sampai sejauh ini program Tweet Jahat cukup efektif menggaet pemilih muda. Sandi melontarkan hal itu berdasarkan hasil survei yang dilakukan pihaknya.

"Berdasarkan survei internal, (pemilih) generasi milenial kami unggul. Buat kami itu sebuah hasil dari pendekatan kami. Kami harus kerja keras ini ada 7 hari lagi ke depan," ujar Sandi.

Pasangan Anies-Sandi sudah aktif berkampanye melalui program Tweet Jahat di media sosial sejak putaran pertama lalu. Belakangan, Ahok-Djarot juga getol berkampanye di medsos.

Cara yang dilakukan pun hampir sama dengan yang dilakukan Anies-Sandi, yakni merespons netizen. Bedanya, Ahok-Djarot merespons netizen yang mempertanyakan program, bukan merespons haters seperti yang dilakukan Anies-Sandi.

Baca: Anies: Jumlah Kami Kalah di Medsos karena Tidak Pakai Buzzer



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Lebih dari 3.000 Ojol dan Opang Masih Nekat Berkumpul Saat Tunggu Penumpang

Lebih dari 3.000 Ojol dan Opang Masih Nekat Berkumpul Saat Tunggu Penumpang

Megapolitan
Pria Panjat Pohon Sambil Pamer Kemaluan di Depok Dievakuasi ke Rumah Singgah Beji

Pria Panjat Pohon Sambil Pamer Kemaluan di Depok Dievakuasi ke Rumah Singgah Beji

Megapolitan
WN Nigeria Tewas Ditusuk Temannya Setelah Cekcok Taruhan Game Playstation

WN Nigeria Tewas Ditusuk Temannya Setelah Cekcok Taruhan Game Playstation

Megapolitan
Gedung PLN Gambir, Saksi Bisu Cikal-bakal Hari Listrik Nasional

Gedung PLN Gambir, Saksi Bisu Cikal-bakal Hari Listrik Nasional

Megapolitan
Hujan Deras di Jakarta Selasa Sore, 4 RT dan 7 Jalan Tergenang Banjir

Hujan Deras di Jakarta Selasa Sore, 4 RT dan 7 Jalan Tergenang Banjir

Megapolitan
Pemkot Bekasi Izinkan Bioskop Kembali Beroperasi Pekan Ini

Pemkot Bekasi Izinkan Bioskop Kembali Beroperasi Pekan Ini

Megapolitan
Pria di Depok Panjat Pohon Sambil Teriak-teriak, Gigit Dahan, hingga Pamer Alat Kelamin

Pria di Depok Panjat Pohon Sambil Teriak-teriak, Gigit Dahan, hingga Pamer Alat Kelamin

Megapolitan
Polres Bandara Soekarno-Hatta Dalami Motif Mantan Polisi Selundupkan Amunisi Senjata Api

Polres Bandara Soekarno-Hatta Dalami Motif Mantan Polisi Selundupkan Amunisi Senjata Api

Megapolitan
Polda Metro Jaya Buat 16 Pos Pengamanan Saat Libur Panjang

Polda Metro Jaya Buat 16 Pos Pengamanan Saat Libur Panjang

Megapolitan
Polda Metro Jaya Siapkan 2.999 Personel untuk Antisipasi Libur Panjang

Polda Metro Jaya Siapkan 2.999 Personel untuk Antisipasi Libur Panjang

Megapolitan
Komnas Perempuan Desak Bawaslu Tangsel Tindak Paslon yang Lecehkan Rahayu Saraswati

Komnas Perempuan Desak Bawaslu Tangsel Tindak Paslon yang Lecehkan Rahayu Saraswati

Megapolitan
Antisipasi Demo Tolak Omnibus Law Besok, Polisi: Kalau Anarkis, Kami Tindak Tegas

Antisipasi Demo Tolak Omnibus Law Besok, Polisi: Kalau Anarkis, Kami Tindak Tegas

Megapolitan
Hujan Deras dan Angin Kencang di Jakarta Timur, Jalan Raya Jambore Banjir

Hujan Deras dan Angin Kencang di Jakarta Timur, Jalan Raya Jambore Banjir

Megapolitan
Warga Sebut di JPO Halte Kramat Cilandak Timur Rawan Penjambretan karena Sepi

Warga Sebut di JPO Halte Kramat Cilandak Timur Rawan Penjambretan karena Sepi

Megapolitan
Video Viral Motor Melintas di Tol Cikampek, Pengendara Diduga Pakai Pelat Nomor Palsu

Video Viral Motor Melintas di Tol Cikampek, Pengendara Diduga Pakai Pelat Nomor Palsu

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X