Kompas.com - 12/04/2017, 21:13 WIB
|
EditorFidel Ali

JAKARTA, KOMPAS.com - Dalam debat kedua Pilkada DKI 2017 calon gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama berkesempatan menanggapi pertanyaan dari komunitas UMKM. Pada kesempatan itu, Ahok menanggapi pertanyaan seorang anggota komunitas soal sulitnya modal usaha.

Anggota komunitas bernama Hermawati Setiorini mengatakan, pengusaha kecil selalu punya masalah soal modal. Walaupun di perbankan menyediakan Kredit Usaha Rakyat (KUR).

"Tapi kenyataannya kami tidak bisa dapat KUR tersebut karena bank tetap minta anggunan," kata Hermawati membacakan pertanyaan, dalam debat putaran kedua Pilkada DKI 2017 dengan tema debat "Dari Masyarakat untuk Jakarta", di Hotel Bidakara, Jakarta Selatan, Rabu (12/4/2017).

Ahok kemudian menjawab, sudah dua tahun pihaknya gencar memaksa semua pelaku usaha membuka rekening di bank. Tujuannya karena Ahok ingin pihaknya dapat pelajari arus kas usahanya.

Sebab, kadang-kadang menurut Ahok UMKM yang meminta kredit, tidak mempunyai arus kas.

"Sehingga kita tidak tahu kebutuhannya berapa. Kemudian, kredit kami sediakan Rp 1 triliun satu tahun, ternyata kami hanya mampu menyalurkan Rp 300 miliar pertahun," ujar Ahok.

Ahok mengatakan, pemberian kredit bukan soal jaminan. Menurut Ahok, pemberian kredit yang mudah saat ini ialah kepada mereka yang mau usaha di pasar Pemprov DKI. Sebab, pemerintah dapat mendorong mereka yang diberikan kredit untuk membuka tabungan di bank.

"Kami juga membebaskan BPHTP (biaya peroleyan hak atas tanah dan bangunan) kami ingin semua aset bapak ibu semua miliki sertifikat tanpa membayar pajak BPHTP," ujar Ahok.

Di RPTRA, Ahok menambahkan, sudah dibuat program pusat pengembangan usaha kecil. Ahok mengatakan penjualan di pusat usaha kecil di RPTRA juga semurah mungkin.

"Ini juga intinya apa, kami ingin semurah mingkin, bagi hasilnya 80-20. Tetapi syarat kami minta kalau uang semua masuk kan ke bank, dan paling penting bagi kami pemberi kredit, adalah arus kas," ujar Ahok.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ferry Mursyidan Baldan Meninggal, Ketua RT: Katanya Ada Diabetes, tapi Masih Bugar

Ferry Mursyidan Baldan Meninggal, Ketua RT: Katanya Ada Diabetes, tapi Masih Bugar

Megapolitan
Tak Jadi Besok, Jenazah Ferry Mursyidan Baldan Dimakamkan Malam Ini di TPU Karet Bivak

Tak Jadi Besok, Jenazah Ferry Mursyidan Baldan Dimakamkan Malam Ini di TPU Karet Bivak

Megapolitan
Kasus Penganiayaan Imam Masjid oleh Jemaahnya di Bekasi Berakhir Damai

Kasus Penganiayaan Imam Masjid oleh Jemaahnya di Bekasi Berakhir Damai

Megapolitan
Jenazah Ferry Mursyidan Dimandikan Sore Ini, Besok Dimakamkan di TPU Karet Bivak

Jenazah Ferry Mursyidan Dimandikan Sore Ini, Besok Dimakamkan di TPU Karet Bivak

Megapolitan
Bang Bangor Bagikan Rp 22 juta dalam Pemilihan LPM Bedahan, Pakar: Bisa Tak Dipidana karena Kalah

Bang Bangor Bagikan Rp 22 juta dalam Pemilihan LPM Bedahan, Pakar: Bisa Tak Dipidana karena Kalah

Megapolitan
Heru Budi Angkat Uus Kuswanto Jadi Pj Sekda DKI Pengganti Marullah Matali

Heru Budi Angkat Uus Kuswanto Jadi Pj Sekda DKI Pengganti Marullah Matali

Megapolitan
Polisi: Keluarga Tolak Otopsi Jenazah Mantan Menteri ATR Ferry Mursyidan

Polisi: Keluarga Tolak Otopsi Jenazah Mantan Menteri ATR Ferry Mursyidan

Megapolitan
Tak Kenal Usia, Anak-anak hingga Orang Tua 'Nyabu' di Kampung Bahari

Tak Kenal Usia, Anak-anak hingga Orang Tua "Nyabu" di Kampung Bahari

Megapolitan
Pemkot Depok Siapkan Rp 700 Juta untuk Bantu Pemulihan Kabupaten Cianjur Pasca-gempa

Pemkot Depok Siapkan Rp 700 Juta untuk Bantu Pemulihan Kabupaten Cianjur Pasca-gempa

Megapolitan
Ferry Mursyidan Baldan Meninggal di Dalam Mobil, Polisi: Tidak Ada Luka di Tubuhnya

Ferry Mursyidan Baldan Meninggal di Dalam Mobil, Polisi: Tidak Ada Luka di Tubuhnya

Megapolitan
Melayat ke Rumah Duka Ferry Mursyidan Baldan, Jubir Prabowo Kaget karena Sempat Bertemu Saat Lari di Senayan

Melayat ke Rumah Duka Ferry Mursyidan Baldan, Jubir Prabowo Kaget karena Sempat Bertemu Saat Lari di Senayan

Megapolitan
Riza Patria Kenang Ferry Mursyidan Baldan: Beliau Sahabat dan Teman Diskusi yang Baik

Riza Patria Kenang Ferry Mursyidan Baldan: Beliau Sahabat dan Teman Diskusi yang Baik

Megapolitan
Dahnil Anzar Kenang Ferry Baldan Suka Guyon Jadi Orang Tajir Karena Punya Konsesi Tambang

Dahnil Anzar Kenang Ferry Baldan Suka Guyon Jadi Orang Tajir Karena Punya Konsesi Tambang

Megapolitan
Heru Budi Angkat Sekda DKI Marullah Matali Jadi Deputi Gubernur

Heru Budi Angkat Sekda DKI Marullah Matali Jadi Deputi Gubernur

Megapolitan
Sebelum Ditemukan Meninggal Jumat, Ferry Mursyidan Hilang Kabar Sejak Kamis Siang

Sebelum Ditemukan Meninggal Jumat, Ferry Mursyidan Hilang Kabar Sejak Kamis Siang

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.