Kompas.com - 13/04/2017, 09:11 WIB
Penulis Jessi Carina
|
EditorIndra Akuntono


JAKARTA, KOMPAS.com - Saat menyaksikan debat calon gubernur-calon wakil gubernur DKI Jakarta di televisi, Rabu (12/4/2017), kita pasti melihat kotak kecil yang berada di sudut kanan layar TV.

Kotak kecil itu menampilkan sosok penerjemah yang tidak henti-hentinya berbahasa isyarat. Ada tiga orang penerjemah bahasa isyarat yang bertugas sepanjang acara debat putaran kedua tersebut.

Mereka adalah Edik Widodo, Pinky, dan Sasanti Soegiarto yang berasal dari Perkumpulan Penerjemah Bahasa Isyarat Indonesia (Indonesian Sign Language Interpreters).

"Kami artis 4x6 he-he-he," ujar Edik, saat ditemui Kompas.com, usai acara debat di Hotel Bidakara, Jakarta, Rabu malam.

(baca: Ira Koesno: Debat Putaran Kedua Harusnya Bisa Lebih Panas)

Edik mengatakan, 4x6 yang dia maksud adalah menggambarkan kotak kecil di sudut kanan bawah televisi yang menyiarkan acara debat.

Edik, Pinky, dan Santi menceritakan pengalaman mereka selama menjadi penerjemah bahasa isyarat dalam acara debat yang digelar KPU DKI.

Harus ekspresif

Saat menyaksikan penampilan mereka bertiga, tidak sedikit orang yang menilai mereka begitu ekspresif. Ekspresi wajah mereka berubah-ubah tergantung apa yang mereka terjemahkan.

"Kami itu tali malu sudah putus, jaimnya sudah enggak ada," ujar Pinky.

Pinky mengatakan ekspresi mereka juga merupakan bagian dari terjemahan bahasa isyarat. Mereka tidak cukup hanya menerjemahkan ucapan orang saja.

Ekspresi juga harus ditiru agar makna dari ucapan tersebut bisa diterima dengan baik oleh penyandang gangguan pendengaran atau tuna rungu yang berkomunikasi secara visual. Itu sebabnya mereka harus ekspresif saat sedang menerjemah.

"Dari pada kami jaim tapi mereka enggak mengerti. Orang lain bilang kami konyol, enggak apa-apa itu harga yang harus kami bayar, yang penting pesannya sampai," ujar Edik.

Saat debat, mereka membawa satu penyandang tuna rungu sebagai mentor mereka. Pada malam itu mereka mengajak Herman. Herman akan mengoreksi hasil terjemahan mereka ketika ada yang kurang tepat.

Mereka bertiga juga saling mengoreksi satu sama lain. Semua proses koreksi itu dilakukan dalam hitungan detik, tepatnya saat mereka sedang live menerjemahkan bahasa isyarat.

"Jadi memang harus fokus sekali, kalau kami terlewat sedikit, itu akan sulit," ujar Pinky.

"Saudara kami bilang, kami kalau salah menerjemahkan juga enggak ketahuan. Padahal enggak, kami kan ada yang mengawasi juga," tambah Edik.

(baca: KPU DKI Puas dengan Pertanyaan Komunitas Masyarakat dalam Debat)

Sulit terjemahkan singkatan

Selama debat, Edik, Pinky, dan Sasanti sepakat salah satu kesulitan mereka adalah menerjemahkan akronim atau singkatan baru.

"Kesulitan kalau tiba-tiba muncul akronim," ujar Sasanti.

Edik mengatakan program pasangan calon Anies Baswedan-Sandiaga Uno seperti OK-OCE, OK-Oce Mart, OK-OCare, dan OK-Otrip, sempat membuat mereka kebingungan. Sebelum tampil, biasanya mereka diberikan acuan kata-kata sulit apa yang mungkin akan keluar.

Namun debat putaran kedua yang digelar KPU DKI berbeda. Isi debat seperti sosok panelisnya masih dirahasiakan sehingga mereka pun tidak tahu bocoran kata sulit apa saja yang akan keluar.

"Tadi lagi Pak Djarot bilang RPTRA, lalu BPHTB," ujar Edik.

"Ada juga kata musrenbang tadi ya contohnya," kata Sasanti.

"Waktu Pak Djarot bilang KUA itu, aku pikir KUA tempat menikah, ucap Pinky menimpali.

Kesulitan lain terkait gaya bicara masing-masing pasangan calon. Edik mengatakan calon gubernur nomor urut dua, Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok, bicara dalam tempo yang sangat cepat.

Sementara calon gubernur nomor urut tiga, Anies Baswedan, berbicara dengan menggunakan banyak kata kiasan. Mereka harus menyesuaikan agar hasil terjemahan pas dengan maksud tiap paslon.

Mereka juga tidak menerjemahkan kata per kata. Mentor mereka, Herman, mencoba berpendapat juga mengenai hasil terjemahan bahasa isyarat yang baik.

"Penerjemah dulu selalu mengikuti kata per kata, orang ngomong harus diikuti persis. Para tuli pada bosan dan enggak mengerti. Tuli itu senang yang tepat, disingkat saja, bahasa isyaratnya harus tepat," ujar Pinky, menerjemahkan apa yang disampaikan Herman.

Debat sudah selesai. Namun mereka bertiga sudah memiliki segudang kegiatan menerjemah bahasa isyarat lagi. Mereka bertiga mengemasi barang bawaan dari ruang rias untuk bersiap-siap pulang.

"Tapi yang kami tunggu sebenarnya whatsapp berisi respons dari mereka (penyandang tuna rungu), supaya tahu apakah kami sudah cukup jelas dan clear. Itu lebih kepada mijatin otak kita sih," ujar Edik.

Kompas TV Pada akhir debat, kedua calon gubernur DKI Jakarta menyampaikan permintaan maaf.


Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kekesalan Pengguna TikTok yang Akunnya Diblokir karena Kritik Pemerintah, Berujung Gugatan Rp 3 Miliar

Kekesalan Pengguna TikTok yang Akunnya Diblokir karena Kritik Pemerintah, Berujung Gugatan Rp 3 Miliar

Megapolitan
Buka-bukaan Ketua DPRD DKI Saat Makan Bersama Jokowi, Banyak Cerita tentang Jakarta

Buka-bukaan Ketua DPRD DKI Saat Makan Bersama Jokowi, Banyak Cerita tentang Jakarta

Megapolitan
Bantah Terdakwa Investasi Bodong KSP Indosurya Hanya Terancam Hukuman 4 Tahun, Jaksa: Kita Tuntut Maksimal

Bantah Terdakwa Investasi Bodong KSP Indosurya Hanya Terancam Hukuman 4 Tahun, Jaksa: Kita Tuntut Maksimal

Megapolitan
Ini Isi Koper Mencurigakan yang Ditemukan di Gerbang Mapolda Metro Jaya

Ini Isi Koper Mencurigakan yang Ditemukan di Gerbang Mapolda Metro Jaya

Megapolitan
Golkar Bakal Beri Sanksi Wakil Ketua DPRD Depok meski Kasus di Polisi Selesai

Golkar Bakal Beri Sanksi Wakil Ketua DPRD Depok meski Kasus di Polisi Selesai

Megapolitan
Air Tanah Tercemar E. Coli Bisa Sebabkan Stunting, Komisi D DPRD DKI Minta Perhatian Anies

Air Tanah Tercemar E. Coli Bisa Sebabkan Stunting, Komisi D DPRD DKI Minta Perhatian Anies

Megapolitan
Genjot Potensi Ekonomi 2 Daerah, Bank DKI dan Bank Maluku Perkuat Kerja Sama Digital

Genjot Potensi Ekonomi 2 Daerah, Bank DKI dan Bank Maluku Perkuat Kerja Sama Digital

Megapolitan
Cegah Banjir, Pemprov DKI Lanjut Keruk Lumpur Sungai di 5 Wilayah Secara Serentak

Cegah Banjir, Pemprov DKI Lanjut Keruk Lumpur Sungai di 5 Wilayah Secara Serentak

Megapolitan
Duka Nelayan Muara Angke, Mesin Mati saat Berlayar hingga Kapal Terbalik karena Badai

Duka Nelayan Muara Angke, Mesin Mati saat Berlayar hingga Kapal Terbalik karena Badai

Megapolitan
Pilunya Ibu 7 Anak yang Hanya Bisa Selamatkan Kipas Angin dan Wajan Saat Kebakaran Permukiman di Menteng

Pilunya Ibu 7 Anak yang Hanya Bisa Selamatkan Kipas Angin dan Wajan Saat Kebakaran Permukiman di Menteng

Megapolitan
Air Tanah di Jakut Tercemar E .Coli, Komisi D DPRD DKI Duga Ini Penyebabnya

Air Tanah di Jakut Tercemar E .Coli, Komisi D DPRD DKI Duga Ini Penyebabnya

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Gurauan Ketua DPRD DKI Ingin 'Nyagub' Lawan Anies, Pengendara Pilih Beli BBM Eceran, BEM SI Demo Suarakan Petani hingga Harga BBM

[POPULER JABODETABEK] Gurauan Ketua DPRD DKI Ingin "Nyagub" Lawan Anies, Pengendara Pilih Beli BBM Eceran, BEM SI Demo Suarakan Petani hingga Harga BBM

Megapolitan
Daftar Kecamatan dan Kelurahan di Depok

Daftar Kecamatan dan Kelurahan di Depok

Megapolitan
Daftar Kecamatan dan Kelurahan di Jakarta Utara

Daftar Kecamatan dan Kelurahan di Jakarta Utara

Megapolitan
Daftar Kecamatan dan Kelurahan di Jakarta Pusat

Daftar Kecamatan dan Kelurahan di Jakarta Pusat

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.