Soal Rekonsiliasi, Anies Belum Bisa Pastikan Rencana Temui Parpol Pendukung Ahok-Djarot

Kompas.com - 23/04/2017, 20:27 WIB
Calon gubernur DKI Anies Baswedan saat diwawancarai di depan kantor Tempo, di Palmerah, Jakarta Barat. Jumat (21/4/2017) Kompas.com/Robertus BelarminusCalon gubernur DKI Anies Baswedan saat diwawancarai di depan kantor Tempo, di Palmerah, Jakarta Barat. Jumat (21/4/2017)
|
EditorDian Maharani

JAKARTA, KOMPAS.com- Calon gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan masih enggan menjawab apakah akan menemui petinggi partai politik pengusung calon gubernur-calon wakil gubernur DKI Jakarta Basuki "Ahok" Tjahaja Purnama-Djarot Saiful Hidayat sebagai bagian dari rekonsiliasi antar-pendukung.

Pekan lalu saat menemui Ahok di Balai Kota, Anies menyampaikan niatannya melakukan rekonsiliasi antar-pendukung untuk kembali mempersatukan warga Jakarta yang berbeda pilihan politik.

Namun, Anies tidak menyebutkan secara jelas apakah rekonsiliasi juga akan dilakukan dengan mendatangi petinggi parpol pengusung Ahok-Djarot.

Baca: Anies: Mari Warga yang Menang Mengayomi, Bawa Pesan Damai

"Nanti pelan-pelan semuanya. Saya enggak mau ada komitmen sekarang, pokoknya kami silaturahmi dengan semuannya, Insya Allah," ujar Anies saat ditemui di Tebet, Jakarta Selatan, Minggu (23/4/2017).

Saat pertemuan dengan Ahok, Anies menjelaskan, rekonsiliasi dilakukan guna mempersatukan kembali masyarakat yang sempat berbeda pilihan dukungan saat Pilkada DKI Jakarta berlangsung.

Soal bentuk rekonsiliasi yang dilakukan, Anies belum mau berbicara banyak. Namun, Anies berjanji rencana itu akan kembali mempersatukan warga Jakarta.

Baca: Sinyal Rekonsiliasi Pasca-Pilkada DKI Jakarta...

"Semua adalah warga Jakarta yang kemarin sudah selesai. Kami mulai babak baru," ujar Anies.

Rekonsiliasi dilakukan usai hasil quick count dari sejumlah lembaga survei mengunggulkan Anies-Sandiaga Uno dari Ahok-Djarot Saiful Hidayat pada Pilkada DKI Jakarta.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Petugas GrabWheel Ditempatkan di JPO Hingga Pukul 02.00 WIB, Sosialisasi Aturan Penggunaan Skuter Listrik

Petugas GrabWheel Ditempatkan di JPO Hingga Pukul 02.00 WIB, Sosialisasi Aturan Penggunaan Skuter Listrik

Megapolitan
Kronologi Kecekalaan Mobil Camry dengan Skuter Listrik GrabWheel

Kronologi Kecekalaan Mobil Camry dengan Skuter Listrik GrabWheel

Megapolitan
Polisi Tembak Mati Pengedar Narkoba yang Ingin Merebut Senjata

Polisi Tembak Mati Pengedar Narkoba yang Ingin Merebut Senjata

Megapolitan
Ini Enam Kecelakaan Fatal yang Libatkan Skuter Listrik di Berbagai Negara dalam Setahun Terakhir

Ini Enam Kecelakaan Fatal yang Libatkan Skuter Listrik di Berbagai Negara dalam Setahun Terakhir

Megapolitan
Marak Skuter Listrik Melintas Jembatan Penyeberangan, Grab Pasang Tanda Larang Mengendarai GrabWheels di Setiap JPO

Marak Skuter Listrik Melintas Jembatan Penyeberangan, Grab Pasang Tanda Larang Mengendarai GrabWheels di Setiap JPO

Megapolitan
Polisi Imbau Skuter Listrik Tidak Digunakan di Jalan Raya

Polisi Imbau Skuter Listrik Tidak Digunakan di Jalan Raya

Megapolitan
Bekasi Punya Kapal Sampah, Kali Bekasi Akan Disekat

Bekasi Punya Kapal Sampah, Kali Bekasi Akan Disekat

Megapolitan
Asal Mula Warga Turunan Arab Penuhi Kawasan Condet

Asal Mula Warga Turunan Arab Penuhi Kawasan Condet

Megapolitan
Nyamar Jadi Polisi Gadungan, Bocah 13 Tahun yang Ditangkap di Ciputat Bercita-cita Jadi Polisi

Nyamar Jadi Polisi Gadungan, Bocah 13 Tahun yang Ditangkap di Ciputat Bercita-cita Jadi Polisi

Megapolitan
Kapal Buatan Jerman Disebut untuk Bantu Pemkot Bekasi Jangkau Sampah di Kali

Kapal Buatan Jerman Disebut untuk Bantu Pemkot Bekasi Jangkau Sampah di Kali

Megapolitan
Nunung dan Suami Dituntut Rehabilitasi Selama 1 Tahun 6 Bulan, Ini Hal Meringankan Menurut Jaksa

Nunung dan Suami Dituntut Rehabilitasi Selama 1 Tahun 6 Bulan, Ini Hal Meringankan Menurut Jaksa

Megapolitan
Penabrak Pengguna Skuter Listrik Tanggung Biaya Rumah Sakit Seluruh Korban

Penabrak Pengguna Skuter Listrik Tanggung Biaya Rumah Sakit Seluruh Korban

Megapolitan
Ini Alasan Pengguna Skuter Listrik yang Ditabrak Mobil Tak Melintas di Trotoar

Ini Alasan Pengguna Skuter Listrik yang Ditabrak Mobil Tak Melintas di Trotoar

Megapolitan
Mantan Staf Ahok Laporkan Dua Akun Twitter ke Polisi

Mantan Staf Ahok Laporkan Dua Akun Twitter ke Polisi

Megapolitan
211 Hektare Aset Pemprov DKI Bermasalah

211 Hektare Aset Pemprov DKI Bermasalah

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X