Kompas.com - 24/04/2017, 15:20 WIB
Calon wakil gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno saat mendatangi perayaan Isra Miraj sekaligus tasyakuran kemenangan Anies-Sandi di Masjid Al Barkah As Syafiiyah Tebet, Jakarta Pusat, Minggu (23/4/2017). Kompas.com/David Oliver PurbaCalon wakil gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno saat mendatangi perayaan Isra Miraj sekaligus tasyakuran kemenangan Anies-Sandi di Masjid Al Barkah As Syafiiyah Tebet, Jakarta Pusat, Minggu (23/4/2017).
Penulis Nursita Sari
|
EditorDian Maharani

JAKARTA, KOMPAS.com - Calon wakil gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno mengatakan, program One Kecamatan One Center for Entrepreneurship (OK-OCE) telah mendapatkan dukungan dari pemerintah pusat.

Selain itu, Sandi juga menyebut program tersebut telah didukung Majelis Ulama Indonesia (MUI) yang baru saja menggelar Kongres Ekonomi Umat.

"Saya bersyukur bahwa sekarang tawaran OK-OCE sudah mendapatkan payung dan dukungan dari pemerintah dan MUI. Sekarang tugas kami untuk langsung  action di lapangan menciptakan wirausaha-wirausaha baru," ujar Sandi di Kemang Selatan, Jakarta Selatan, Senin (24/4/2017).

Sandi mengatakan, ekonomi arus baru yang diluncurkan MUI dalam Kongres Ekonomi Umat tersebut bersinggungan dengan program OK-OCE.

Baca: JK: Pengusaha Harus Optimistis seperti Sandiaga

Dia menyebut program OK-OCE dapat menciptakan banyak wirausaha-wirausaha baru dan bisa memperbaiki kesenjangan ekonomi di Jakarta.

"Tadi disampaikan Presiden dan Wapres bahwa kita tidak akan bisa maju kalau ketimpangan dan kesenjangan ekonominya terlalu lebar seperti ini. Makanya dengan program OK-OCE ini, yang kecil menjadi lebih besar, sementara yang besar tidak apa-apa berkembang lebih besar lagi," kata Sandi.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Jika program OK-OCE atau progran serupa lainnya tidak dijalankan, lanjut Sandi, kondisi ketimpangan ekonomi akan semakin terasa. Pengusaha yang besar akan semakin besar, sementara pengusaha kecil tidak akan berkembang.

Wakil Presiden Jusuf Kalla sebelumnya memuji sosok Sandi dalam acara penutupan Kongres Ekonomi Umat MUI.

Baca: OK OCE, OK OCE Mart, hingga OK OTRIP, Komunikasi Branding ala Sandi

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polisi Tunggu Hasil Analisa Sampel Bangunan SMA 96 Jakarta yang Roboh

Polisi Tunggu Hasil Analisa Sampel Bangunan SMA 96 Jakarta yang Roboh

Megapolitan
Rumah Lawan Covid-19 Tangsel Bersiap Hadapi Gelombang Ketiga

Rumah Lawan Covid-19 Tangsel Bersiap Hadapi Gelombang Ketiga

Megapolitan
Bandar Narkoba yang Tabrak Polisi Ditangkap di Kendal

Bandar Narkoba yang Tabrak Polisi Ditangkap di Kendal

Megapolitan
Mobil Putar Arah Bikin Macet di Jalan Palmerah Utara, Sudinhub Jakbar Akan Tutup dengan Barrier

Mobil Putar Arah Bikin Macet di Jalan Palmerah Utara, Sudinhub Jakbar Akan Tutup dengan Barrier

Megapolitan
Klarifikasi Jakpro soal Penentuan Lokasi Sirkuit Formula E Jakarta

Klarifikasi Jakpro soal Penentuan Lokasi Sirkuit Formula E Jakarta

Megapolitan
Bangunan di Atas Saluran Air Kemang Belum Seluruhnya Dibongkar, Camat Minta Pemilik Tambah Pekerja

Bangunan di Atas Saluran Air Kemang Belum Seluruhnya Dibongkar, Camat Minta Pemilik Tambah Pekerja

Megapolitan
Pemuda Pancasila Akui 16 Tersangka Ricuh Demo di DPR/MPR Anggota Aktif

Pemuda Pancasila Akui 16 Tersangka Ricuh Demo di DPR/MPR Anggota Aktif

Megapolitan
Anies Sebut Formula Pengupahan Saat Ini Tak Cocok untuk Jakarta

Anies Sebut Formula Pengupahan Saat Ini Tak Cocok untuk Jakarta

Megapolitan
PTM Terbatas di Depok Dimulai Lagi Besok

PTM Terbatas di Depok Dimulai Lagi Besok

Megapolitan
Klaster PTM Terbatas di Kota Bogor, 24 Orang Positif Covid-19

Klaster PTM Terbatas di Kota Bogor, 24 Orang Positif Covid-19

Megapolitan
Kasus Covid-19 di Depok Meningkat, Hanya 2 dari 30 Kelurahan yang Nihil Kasus

Kasus Covid-19 di Depok Meningkat, Hanya 2 dari 30 Kelurahan yang Nihil Kasus

Megapolitan
LPSK: Kasus Pelecehan Seksual terhadap Anak Naik Tajam, Diduga Efek Pandemi Covid-19

LPSK: Kasus Pelecehan Seksual terhadap Anak Naik Tajam, Diduga Efek Pandemi Covid-19

Megapolitan
Polisi yang Dianiaya Oknum Anggota Pemuda Pancasila Membaik, Segera Pulang

Polisi yang Dianiaya Oknum Anggota Pemuda Pancasila Membaik, Segera Pulang

Megapolitan
Pelecehan Seksual Anak di Depok Marak Terjadi, Tigor: Status Kota Layak Anak Harus Dicabut

Pelecehan Seksual Anak di Depok Marak Terjadi, Tigor: Status Kota Layak Anak Harus Dicabut

Megapolitan
Sisa Seorang Pasien Dirawat di Rumah Lawan Covid-19 Tangsel

Sisa Seorang Pasien Dirawat di Rumah Lawan Covid-19 Tangsel

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.