Kompas.com - 25/04/2017, 15:05 WIB
Petugas gabungan melakukan apel di RPTRA Kalijodo, Selasa (25/4/2017) Kompas.com/Robertus BelarminusPetugas gabungan melakukan apel di RPTRA Kalijodo, Selasa (25/4/2017)
|
EditorFidel Ali

JAKARTA, KOMPAS.com - Wakil Kepala Dinas Perhubungan dan Transportasi DKI Jakarta Sigit Widjatmoko menyatakan sistem "parkir gate" akan diterapkan di ruang publik terpadu ramah anak (RPTRA) Kalijodo. Menurut Sigit, pihaknya menjanjikan dalam waktu seminggu sistem itu sudah bisa jadi.

"Minggu ini pemasangan gate-nya," kata Sigit, di Kalijodo, Penjaringan, Jakarta Utara, Selasa (25/4/2017).

Pemasangan gerbang parkir itu akan menggantikan sistem parkir lama, yang menggunakan terminal parkir elektronik (TPE) melalui parkir meter. Sistem ini dianggap tidak efektif karena munculnya juru parkir liar.

"Kenapa dulu pakai parkir meter untuk parkir di sini, ini kan di tepi jalan. Dishub kebijakannya pakai parkir meter kalau tepi jalan. Kemudian ini kan RPTRA, taman dan jalur hijau, kita parkir terbatas. Jadi pengunjung kita dorong menggunakan transportasi umum," ujar Sigit.

Sigit melanjutkan, gerbang parkir yang dipasang itu nantinya ada di dua ujung Jalan Inspeksi RPTRA Kalijodo. Untuk tarif parkir pengunjung rencananya akan dikenakan Rp 2.000 per jam bagi roda dua dan Rp 5.000 per jam untuk kendaraan roda empat.

Sistem parkir gate itu juga dijanjikan tidak akan menghalangi pengguna jalan umum yang biasa melintas di jalan inspeksi tersebut. Sebab, jalan inspeksi ini menjadi penghubung Jalan Tubagus Angke dan Jalan Bandengan Utara. Sehingga pengguna jalan umum tetap boleh melintas dan tidak dikenakan tarif.

"Kita terapkan untuk yang masih 15 menit (cuma lewat) itu gratis," ujar Sigit.

Baca: Juru Parkir Liar Kuasai RPTRA Kalijodo

Menurut Sigit, pembangunan gate parkir itu akan sama seperti yang diterapkan Dishubtrans di pasar-pasar dan tempat parkir lainnya. Yang mengelola nantinya ialah Unit Perparkiran DKI.

Penerapan parkir gate itu diharapkan dapat mendorong pengunjung RPTRA Kalijodo menggunakan transportasi umum. Sebab, Sigit mengatakan masyarakat sebenarnya bisa mengakses transportasi umum ke RPTRA ini dengan mudah.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dinas Pertanian Pastikan Hewan Ternak di Banten Aman dari PMK Jelang Idul Adha

Dinas Pertanian Pastikan Hewan Ternak di Banten Aman dari PMK Jelang Idul Adha

Megapolitan
Seorang Pelajar Tewas Dibacok Saat Melintas di Jalan Industri Raya Sawah Besar

Seorang Pelajar Tewas Dibacok Saat Melintas di Jalan Industri Raya Sawah Besar

Megapolitan
Dinkes Kota Tangerang Ingatkan Warga Tetap Pakai Masker di Ruang Terbuka yang Padat Orang

Dinkes Kota Tangerang Ingatkan Warga Tetap Pakai Masker di Ruang Terbuka yang Padat Orang

Megapolitan
Maling Motor Sasar Bocah di Bawah Umur, Orangtua Diminta Bijak Larang Anak Berkendara

Maling Motor Sasar Bocah di Bawah Umur, Orangtua Diminta Bijak Larang Anak Berkendara

Megapolitan
Ingin Segera Perbaiki Atap Ambruk SDN Pancoran Mas 3, Wali Kota Depok Minta Bantuan BUMD dan Baznas

Ingin Segera Perbaiki Atap Ambruk SDN Pancoran Mas 3, Wali Kota Depok Minta Bantuan BUMD dan Baznas

Megapolitan
Pelaku yang Aniaya Bocah di Serpong Tak Ditahan Polisi karena Masih di Bawah Umur

Pelaku yang Aniaya Bocah di Serpong Tak Ditahan Polisi karena Masih di Bawah Umur

Megapolitan
Kronologi Polisi Acungkan Pistol ke Warga, Berawal Diteriaki 'Begal' oleh Pemuda Mabuk

Kronologi Polisi Acungkan Pistol ke Warga, Berawal Diteriaki "Begal" oleh Pemuda Mabuk

Megapolitan
Sebelum Dibunuh di Jatisampurna, Korban Diperingatkan untuk Akhiri Hubungan dengan Suami Pelaku tapi...

Sebelum Dibunuh di Jatisampurna, Korban Diperingatkan untuk Akhiri Hubungan dengan Suami Pelaku tapi...

Megapolitan
Panitia Sebut Mobil Balap Formula E Tiba di Jakarta pada 27-28 Mei

Panitia Sebut Mobil Balap Formula E Tiba di Jakarta pada 27-28 Mei

Megapolitan
Rusun Cipinang Besar Utara Siap Tampung Korban Kebakaran Pasar Gembrong

Rusun Cipinang Besar Utara Siap Tampung Korban Kebakaran Pasar Gembrong

Megapolitan
Kasus Pengeroyokan Ade Armando Sudah Tahap Pelengkapan Berkas, Polisi: Tersangka Ada 6

Kasus Pengeroyokan Ade Armando Sudah Tahap Pelengkapan Berkas, Polisi: Tersangka Ada 6

Megapolitan
4 Pelaku Lain yang Aniaya Bocah di Serpong Menyerahkan Diri ke Polisi

4 Pelaku Lain yang Aniaya Bocah di Serpong Menyerahkan Diri ke Polisi

Megapolitan
Plt Wali Kota Bekasi Imbau Warga Tak Terbawa Euforia Lepas Masker di Ruang Publik

Plt Wali Kota Bekasi Imbau Warga Tak Terbawa Euforia Lepas Masker di Ruang Publik

Megapolitan
Modus Pencuri di Jakarta Barat: Tuduh Anak-anak Lakukan Kekerasan lalu Rampas Motor

Modus Pencuri di Jakarta Barat: Tuduh Anak-anak Lakukan Kekerasan lalu Rampas Motor

Megapolitan
Polisi Sebut Presenter Uya Kuya Ditipu Selebgram Medina Zein, Terlanjur Transfer Rp 150 Juta untuk Beli Mobil

Polisi Sebut Presenter Uya Kuya Ditipu Selebgram Medina Zein, Terlanjur Transfer Rp 150 Juta untuk Beli Mobil

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.