Ketika Warga Selonjoran dan Tidur-tiduran di Dalam Kantor Ahok

Kompas.com - 26/04/2017, 16:45 WIB
Warga padati Balairung, Balai Kota DKI Jakarta untuk menunggu Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok, Rabu (26/4/2017). Warga menunggu Ahok untuk berfoto bersama. Kompas.com/Kurnia Sari AzizaWarga padati Balairung, Balai Kota DKI Jakarta untuk menunggu Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok, Rabu (26/4/2017). Warga menunggu Ahok untuk berfoto bersama.
|
EditorIcha Rastika

JAKARTA, KOMPAS.com - Warga yang datang ke Balai Kota DKI Jakarta, Rabu (26/4/2017), terlihat lebih banyak dari hari-hari biasanya.

Berdasarkan pantauan Kompas.com, warga tak hanya menunggu di Balai Kota DKI Jakarta, Mereka juga membeludak hingga ke dalam kantor Gubernur DKI tersebut. Warga terlihat memadati Balairung Balai Kota DKI Jakarta.

Balairung biasanya digunakan untuk kegiatan resmi Pemprov DKI Jakarta, seperti penandatanganan kesepahaman antara Pemprov DKI Jakarta dengan instansi maupun provinsi lain, pertemuan gubernur dengan duta besar negara sahabat, jumpa pers, hingga pelantikan pejabat DKI Jakarta.

Hanya saja, ada pemandangan yang berbeda dari Balairung Balai Kota DKI Jakarta hari ini. Balairung yang biasanya dipenuhi pejabat, kini dipadati warga.

Mereka menunggu untuk berfoto bersama Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama ( Ahok).

(Baca juga: Karangan Bunga Berwarna Merah Putih Itu Paling Besar di Balai Kota... )

Tak sedikit warga yang tidur-tiduran dan selonjoran di atas karpet merah yang menghampar di Balairung. Warga juga terlihat melepas sandal dan sepatu mereka untuk duduk di atas karpet.

Selain itu, ada warga yang saling mengobrol sambil memakan makanan ringan yang mereka bawa dari rumah. Anak-anak kecil tak ketinggalan bermain-main dan berlarian di Balairung.

Ahok sebelumnya berjanji menemui warga yang telah datang ke Balai Kota DKI Jakarta. Seorang warga asal Tanjung Priok, Siti Khotomah, mengaku baru pertama kali datang ke Balai Kota DKI Jakarta.

Dia bersama tujuh tetangganya datang dari rumahnya sekitar pukul 07.00. Siti merasa senang tak ada yang melarangnya untuk tidur-tiduran di Balairung.

"Ternyata bebas ya masuk ke kantor gubernur, tadi saya tiduran karena capek menunggu, tetapi enggak ada yang marahi saya," kata Siti yang datang ke Balai Kota untuk bertemu Ahok.

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pedagang Pasar Kemiri Kembangan Utara Diminta Patuhi Imbauan Kurangi Aktivitas

Pedagang Pasar Kemiri Kembangan Utara Diminta Patuhi Imbauan Kurangi Aktivitas

Megapolitan
Mulai 12 April, Penumpang Transjakarta, MRT, LRT Wajib Pakai Masker

Mulai 12 April, Penumpang Transjakarta, MRT, LRT Wajib Pakai Masker

Megapolitan
18 Orang Ditangkap karena Berkerumun Saat Ada Wabah Covid-19

18 Orang Ditangkap karena Berkerumun Saat Ada Wabah Covid-19

Megapolitan
Dampak Covid-19, Sebanyak 139.288 Pekerja di Jakarta Kena PHK dan Dirumahkan

Dampak Covid-19, Sebanyak 139.288 Pekerja di Jakarta Kena PHK dan Dirumahkan

Megapolitan
Abaikan Imbauan Pemerintah, Warga Padati Pasar Kemiri Kembangan Utara

Abaikan Imbauan Pemerintah, Warga Padati Pasar Kemiri Kembangan Utara

Megapolitan
[UPDATE]: Sebaran 1.071 Pasien Positif Covid-19 di 191 Kelurahan Jakarta

[UPDATE]: Sebaran 1.071 Pasien Positif Covid-19 di 191 Kelurahan Jakarta

Megapolitan
Dapat Hak Asimilasi Dampak Covid-19, 130 Warga Binaan Lapas Salemba Bebas

Dapat Hak Asimilasi Dampak Covid-19, 130 Warga Binaan Lapas Salemba Bebas

Megapolitan
Ombudsman Jakarta Dukung Gubernur DKI Ajukan PSBB

Ombudsman Jakarta Dukung Gubernur DKI Ajukan PSBB

Megapolitan
Jasa Marga: Kecelakaan yang Menewaskan Wakil Jaksa Agung merupakan Kecelakaan Tunggal

Jasa Marga: Kecelakaan yang Menewaskan Wakil Jaksa Agung merupakan Kecelakaan Tunggal

Megapolitan
Setelah Didata Pemprov DKI, Pendaftar Kartu Pekerja Akan Diverifikasi Pemerintah Pusat

Setelah Didata Pemprov DKI, Pendaftar Kartu Pekerja Akan Diverifikasi Pemerintah Pusat

Megapolitan
Dampak Covid-19, Pemprov DKI Sebut 88.835 Pekerja Kena PHK dan Dirumahkan

Dampak Covid-19, Pemprov DKI Sebut 88.835 Pekerja Kena PHK dan Dirumahkan

Megapolitan
Polres Jakbar Buat 'Warteg Peduli', Salurkan Makanan Gratis untuk Warga Kurang Mampu

Polres Jakbar Buat "Warteg Peduli", Salurkan Makanan Gratis untuk Warga Kurang Mampu

Megapolitan
1.500 Hotel Tutup karena Covid-19, Pengusaha Minta Keringanan Pajak

1.500 Hotel Tutup karena Covid-19, Pengusaha Minta Keringanan Pajak

Megapolitan
Anies Minta Masyarakat Tak Beli Masker Medis, Bisa Gunakan Masker Kain

Anies Minta Masyarakat Tak Beli Masker Medis, Bisa Gunakan Masker Kain

Megapolitan
Besok, Jenazah Wakil Jaksa Agung Arminsyah Dimakamkan di TPU Pedongkelan

Besok, Jenazah Wakil Jaksa Agung Arminsyah Dimakamkan di TPU Pedongkelan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X