Transjakarta Minta Buruh Tidak Tutupi Jalur "Busway" saat Unjuk Rasa

Kompas.com - 30/04/2017, 12:34 WIB
Ribuan buruh telah berkumpul di kawasan Patung Kuda Arjuna Wijaya, di Silang Monas sebelum memulai demonstrasi pada Jumat siang Aldo FenalosaRibuan buruh telah berkumpul di kawasan Patung Kuda Arjuna Wijaya, di Silang Monas sebelum memulai demonstrasi pada Jumat siang
|
EditorFarid Assifa

JAKARTA, KOMPAS.com - Direktur Utama PT Transjakarta Budi Kaliwono mengimbau pengunjuk rasa pada May Day, Senin (1/5/2017) besok, agar tidak menutupi jalur transjakarta atau busway. Busway diharapkan steril agar pelayanan terhadap penumpang tetap berjalan tanpa terganggu jalannya aksi oleh para buruh.

"Kami mengimbau agar pengunjuk rasa tidak berada di jalur transjakarta. Sterilisasi merupakan salah satu upaya kami untuk menghadirkan keamanan dan kenyamanan," kata Budi melalui keterangan tertulis kepada Kompas.com, Minggu (30/4/2017) siang.

Baca juga: Ini Imbauan Djarot terhadap Buruh yang Akan Lakukan Aksi "May Day"

Budi menjelaskan, salah satu contoh dampak terganggunya layanan transjakarta akibat unjuk rasa adalah saat gelaran aksi pada 21 Februari 2017 silam. Saat itu, layanan koridor 9 (Pinang Ranti-Pluit) terganggu, dengan lima halte yang lumpuh atau tidak beroperasi, yaitu halte Jamsostek, LIPI, Semanggi, Senayan JCC, dan Slipi Petamburan.

"Efek turunnya pelayanan juga berdampak pada jumlah penumpang yang dilayani. Pada aksi 4 November 2016 lalu, misalnya, transjakarta hanya melayani 316.042 pelanggan. Turun signifikan dibanding penumpang yang rata-rata dilayani per hari sebanyak 450.000 orang," tutur Budi.

Sebagai langkah antisipasi May Day besok, pihak transjakarta telah berkoordinasi dengan polisi untuk menjaga jalur tetap steril. Selain itu, juga akan ada personel yang berpatroli di sepanjang jalur transjakarta guna memastikan lintasan tetap steril dan aman untuk dilewati.

"Jadi bagi pengguna besok, jangan ragu untuk beraktivitas secara normal," ujar Budi.

Baca juga: Sekitar 30 Ribu Buruh Akan Gelar Aksi "May Day" di Jakarta

Kompas TV Joko Widodo memulai pembangunan Rumah Susun Sederhana Milik yang bisa dimiliki warga dengan uang muka atau DP 1 persen.

Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Penyelundup 4 Kali Bawa Sabu-sabu via Bus dari Palembang ke Jakarta

Penyelundup 4 Kali Bawa Sabu-sabu via Bus dari Palembang ke Jakarta

Megapolitan
3.900 Tenaga Kesehatan Kota Bekasi Sudah Divaksin Covid-19

3.900 Tenaga Kesehatan Kota Bekasi Sudah Divaksin Covid-19

Megapolitan
RS Penuh, Pemerintah Belum Bayar Uang Perawatan Pasien Covid-19

RS Penuh, Pemerintah Belum Bayar Uang Perawatan Pasien Covid-19

Megapolitan
Sebaran Pasien Covid-19 Per Kecamatan di Depok, Beji Terbanyak

Sebaran Pasien Covid-19 Per Kecamatan di Depok, Beji Terbanyak

Megapolitan
Seorang Perempuan Tewas Bunuh Diri, Lompat dari Lantai 25 Apartemen di Penjaringan

Seorang Perempuan Tewas Bunuh Diri, Lompat dari Lantai 25 Apartemen di Penjaringan

Megapolitan
Hati-hati, Pidana Mengintai Pembuat hingga Pengguna Surat Tes Covid-19 Palsu

Hati-hati, Pidana Mengintai Pembuat hingga Pengguna Surat Tes Covid-19 Palsu

Megapolitan
KPU Tangsel Siapkan Diri Hadapi Gugatan Kubu Muhamad-Sara

KPU Tangsel Siapkan Diri Hadapi Gugatan Kubu Muhamad-Sara

Megapolitan
Jakarta Punya 4 Layanan Kesehatan Gratis bagi Warga di Luar JKN

Jakarta Punya 4 Layanan Kesehatan Gratis bagi Warga di Luar JKN

Megapolitan
Saat Kasus Pemalsuan Hasil Tes PCR Terungkap dan Pelakunya Dibekuk Polisi. . .

Saat Kasus Pemalsuan Hasil Tes PCR Terungkap dan Pelakunya Dibekuk Polisi. . .

Megapolitan
Satu Orang Tewas dalam Pertikaian Anggota Ormas di Bekasi

Satu Orang Tewas dalam Pertikaian Anggota Ormas di Bekasi

Megapolitan
Jakarta Makamkan Sekitar 190 Jenazah Per Hari, Lebih dari Separuh Korban Covid-19

Jakarta Makamkan Sekitar 190 Jenazah Per Hari, Lebih dari Separuh Korban Covid-19

Megapolitan
Pemalsuan Keterangan Hasil Swab Timbulkan Klaster Covid-19 di Pesawat

Pemalsuan Keterangan Hasil Swab Timbulkan Klaster Covid-19 di Pesawat

Megapolitan
Mulai Hari Ini Jam Operasional Transjakarta Diperpanjang

Mulai Hari Ini Jam Operasional Transjakarta Diperpanjang

Megapolitan
Depok Catat 4.792 Pasien Covid-19 Masih Dirawat atau Diisolasi

Depok Catat 4.792 Pasien Covid-19 Masih Dirawat atau Diisolasi

Megapolitan
Setahun Wafatnya Johny Indo, Mantan Preman Perampok Emas yang Peduli Rakyat Kecil

Setahun Wafatnya Johny Indo, Mantan Preman Perampok Emas yang Peduli Rakyat Kecil

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X