Meski Dilarang, Buruh Tetap Akan Aksi May Day di Depan Istana Negara

Kompas.com - 01/05/2017, 13:09 WIB
Perwakilan buruh aksi May Day yang hendak menuju Istana Presiden nampak bernegosiasi dengan pihak kepolisian terkait blokade jalan. Senin (1/5/2017) Kompas.com/Robertus BelarminusPerwakilan buruh aksi May Day yang hendak menuju Istana Presiden nampak bernegosiasi dengan pihak kepolisian terkait blokade jalan. Senin (1/5/2017)
|
EditorFidel Ali

JAKARTA, KOMPAS.com - Presiden Konfederasi Serikat Pekerja Indonesia (KSPI) Said Iqbal mengatakan akan tetap melakukan aksi unjuk rasa di Istana Negara. Hal ini menyusul pelarangan aksi buruh di istana yang telah ditetapkan oleh Polda Metro Jaya.

Said menilai, pelarangan aksi tersebut dinilai melanggar hak mereka untuk mengeluarkan pendapat. Said menjelaskan, sebelum melakukan aksi, pihaknya sudah memberikan pemberitahuan kepada pihak kepolisian.

"Kami akan tetap ke istana dengan catatan teman-teman polisi bisa memahami kami," ujar Said di Jalan Medan Merdeka Barat, Jakarta Pusat, Senin (1/5/2017).

Said membandingkan aksi yang dilakukan buruh dengan aksi bela islam beberapa waktu yang lalu. Said mengatakan. Saat aksi tersebut, massa diperbolehkan melakukan aksi sampai ke depan Istana Negara.

"Maka itu kami minta kepada kawan-kawan polisi. Perlakuan yang sama dengan aksi bela islam. Kan tidak masuk akal, bukan aksi bela islam yang dijadikan pedoman, tapi undang-undang. UU penyampaian suara di muka umum cukup membeitahu dan kami sudah beritahu," ujar Said.

Baca: Tak Diizinkan ke Depan Istana, Buruh Setel Lagu "Sakitnya Tuh Di Sini"

Dari pantauan Kompas.com di lokasi, akses jalan dari Patung Kuda di Medan Merdeka Barat menuju Istana Negara telah ditutup. Pagar besi setinggi 5 hingga 6 meter dan kawat duri dipasang guna mencegah buruh menuju istana.

Tampak juga petugas kepolisian telah berjaga di belakang pagar. Diperkirakan ada sebanyak 150.000 buruh yang mengikuti aksi " May Day" tersebut.

Baca tentang


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sering Berseteru di Medsos, Anggota Geng Remaja di Koja Tewas Dibacok

Sering Berseteru di Medsos, Anggota Geng Remaja di Koja Tewas Dibacok

Megapolitan
Tangsel Torehkan Banyak Penghargaan, Wali Kota Airin Sebut Itu Bukan Tujuan Utama

Tangsel Torehkan Banyak Penghargaan, Wali Kota Airin Sebut Itu Bukan Tujuan Utama

Megapolitan
LIPI: Bulus yang Ditemukan di Sungai Ciliwung Bukan Hewan Langka

LIPI: Bulus yang Ditemukan di Sungai Ciliwung Bukan Hewan Langka

Megapolitan
Dua Artis yang Diduga Terlibat Prostitusi Online Ditangkap di Hotel Sunter

Dua Artis yang Diduga Terlibat Prostitusi Online Ditangkap di Hotel Sunter

Megapolitan
HUT Ke-12 Tangsel, Wali Kota Airin: Tangsel Torehkan Prestasi yang Membanggakan

HUT Ke-12 Tangsel, Wali Kota Airin: Tangsel Torehkan Prestasi yang Membanggakan

Megapolitan
Positif Covid-19, Mohammad Idris Mohon Didoakan dan Minta Maaf

Positif Covid-19, Mohammad Idris Mohon Didoakan dan Minta Maaf

Megapolitan
Positif Covid-19, Mohammad Idris Merasa Kurang Sehat Usai Debat Kandidat Pilkada Depok

Positif Covid-19, Mohammad Idris Merasa Kurang Sehat Usai Debat Kandidat Pilkada Depok

Megapolitan
Positif Covid-19, Mohammad Idris Dirawat di RSUD Kota Depok

Positif Covid-19, Mohammad Idris Dirawat di RSUD Kota Depok

Megapolitan
Ketua RT Muara Angke yang Diduga Lakukan Pungli Bansos Buat Surat Pernyataan, Ini Isinya

Ketua RT Muara Angke yang Diduga Lakukan Pungli Bansos Buat Surat Pernyataan, Ini Isinya

Megapolitan
Idris Positif Covid-19, Calon Wakil Wali Kota Depok dan Tim Sukses Diklaim Sehat

Idris Positif Covid-19, Calon Wakil Wali Kota Depok dan Tim Sukses Diklaim Sehat

Megapolitan
Calon Wali Kota Depok Mohammad Idris Positif Covid-19

Calon Wali Kota Depok Mohammad Idris Positif Covid-19

Megapolitan
Jelang Libur Panjang, Pemkot Bekasi Bakal Gelar Tes Swab Massal di Tempat Hiburan

Jelang Libur Panjang, Pemkot Bekasi Bakal Gelar Tes Swab Massal di Tempat Hiburan

Megapolitan
Maradona Meninggal Dunia, Wagub DKI Ungkap Kalimat Inspiratif Sang Legenda

Maradona Meninggal Dunia, Wagub DKI Ungkap Kalimat Inspiratif Sang Legenda

Megapolitan
Pemprov DKI Raih Penghargaan Inovasi Pelayanan Publik dari Kemenpan RB

Pemprov DKI Raih Penghargaan Inovasi Pelayanan Publik dari Kemenpan RB

Megapolitan
Kantor Kelurahan Pejaten Timur Ditutup, Masyarakat Dilayani lewat Drop Box

Kantor Kelurahan Pejaten Timur Ditutup, Masyarakat Dilayani lewat Drop Box

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X