Kompas.com - 01/05/2017, 16:18 WIB
Massa buruh menarik kawat berduri untuk mendesak masuk ke depan Istana Negara di depan gedung Sapta Pesona, Jakarta Pusat, Senin (1/5/2017). Selain tarik-menarik kawat berduri, massa juga sempat melempar botol ke arah polisi yang berjaga. KOMPAS.com/ANDRI DONNAL PUTERAMassa buruh menarik kawat berduri untuk mendesak masuk ke depan Istana Negara di depan gedung Sapta Pesona, Jakarta Pusat, Senin (1/5/2017). Selain tarik-menarik kawat berduri, massa juga sempat melempar botol ke arah polisi yang berjaga.
|
EditorIcha Rastika

JAKARTA, KOMPAS.com - Barisan massa buruh pada May Day 2017 beberapa kali menarik-narik dan memaksa masuk melewati kawat berduri yang dipasang di depan Gedung Sapta Pesona, Jakarta Pusat, Senin (1/5/2017) sore.

Hal itu membuat Kapolres Metro Jakarta Pusat Komisaris Besar Suyudi turun langsung berhadapan dengan pengunjuk rasa.

(Baca juga: Buruh Paksa Tarik Kawat Berduri untuk Menuju Depan Istana Negara)

Pantauan Kompas.com di lokasi, kehadiran Suyudi justru mengundang kekecewaan para buruh.

Alasannya, buruh sudah beberapa kali meminta kepada polisi agar kawat berduri dan barikade polisi lainnya dibuka supaya mereka bisa menyampaikan aspirasi di depan Istana Negara.

"Huuuuuu," seru para buruh. Suyudi melalui pengeras suara menyampaikan bahwa polisi dan tentara menjalankan tugas untuk mengamankan jalannya aksi.

Dia pun meminta maaf bila ada kekurangan dari pelayanan aparat terhadap para buruh. "Kami juga mengundang beberapa perwakilan untuk diskusi," kata Suyudi.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Suara Suyudi seakan tidak didengar oleh para buruh karena pada saat bersamaan, buruh juga berorasi dengan pengeras suara di beberapa mobil komando.

(Baca juga: Massa Buruh Desak Polisi Buka Kawat Berduri yang Jadi Pembatas)

Polisi yang berjaga di belakang kawat berduri mulai bersiaga. Mereka mengenakan pelindung kepala dan tameng serta bambu panjang.

Sementara itu, barisan buruh masih mendesak untuk masuk dan bisa menuju ke depan Istana Negara.

Kompas TV Ribuan Buruh Unjuk Rasa Tuntut Kesejahteraan
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Diduga Korsleting Listrik, Motor Bak Terbuka Terbakar di Pondok Indah

Diduga Korsleting Listrik, Motor Bak Terbuka Terbakar di Pondok Indah

Megapolitan
Saat Terduga Pelaku Penganiayaan Nicholas Sean Bebas dari Jerat Hukum, tapi Korban Terancam

Saat Terduga Pelaku Penganiayaan Nicholas Sean Bebas dari Jerat Hukum, tapi Korban Terancam

Megapolitan
Kecelakaan Berulang Transjakarta Berujung Penghentian Sementara 2 Operator Bus

Kecelakaan Berulang Transjakarta Berujung Penghentian Sementara 2 Operator Bus

Megapolitan
UPDATE 4 Desember: 2 Kasus Baru Covid-19 di Tangsel, 39 Pasien Masih Dirawat

UPDATE 4 Desember: 2 Kasus Baru Covid-19 di Tangsel, 39 Pasien Masih Dirawat

Megapolitan
UPDATE 4 Desember: Tambah 2 Kasus di Kota Tangerang, 17 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE 4 Desember: Tambah 2 Kasus di Kota Tangerang, 17 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
Uji Coba Ganjil Genap di Depok, Enam Titik Pemeriksaan Disiapkan

Uji Coba Ganjil Genap di Depok, Enam Titik Pemeriksaan Disiapkan

Megapolitan
Saat Uji Coba Sistem Ganjil Genap di Depok Timbulkan Kemacetan Panjang

Saat Uji Coba Sistem Ganjil Genap di Depok Timbulkan Kemacetan Panjang

Megapolitan
Dinkes Tangsel Andalkan Kader Jumantik buat Tekan Kasus DBD

Dinkes Tangsel Andalkan Kader Jumantik buat Tekan Kasus DBD

Megapolitan
Besok, Ganjil Genap di Margonda Depok Kembali Berlaku

Besok, Ganjil Genap di Margonda Depok Kembali Berlaku

Megapolitan
Polisi Hentikan Kasus Dugaan Penganiayaan Selebgram Ayu Thalia oleh Nicholas Sean

Polisi Hentikan Kasus Dugaan Penganiayaan Selebgram Ayu Thalia oleh Nicholas Sean

Megapolitan
Seorang Remaja Tewas Saat Berenang di Pelabuhan Sunda Kelapa Saat Banjir Rob

Seorang Remaja Tewas Saat Berenang di Pelabuhan Sunda Kelapa Saat Banjir Rob

Megapolitan
Seorang Nenek Tewas Mengenaskan Tertabrak Kereta di Kebon Jeruk

Seorang Nenek Tewas Mengenaskan Tertabrak Kereta di Kebon Jeruk

Megapolitan
Imbas Ganjil Genap di Margonda, Akses Menuju Depok dari Lenteng Agung Macet Panjang

Imbas Ganjil Genap di Margonda, Akses Menuju Depok dari Lenteng Agung Macet Panjang

Megapolitan
Kasus DBD Naik, PMI Tangsel Sebut Permintan Trombosit Meningkat

Kasus DBD Naik, PMI Tangsel Sebut Permintan Trombosit Meningkat

Megapolitan
Hari Pertama Dibuka, 500 Pengunjung Sudah Reservasi ke Atlantis Ancol

Hari Pertama Dibuka, 500 Pengunjung Sudah Reservasi ke Atlantis Ancol

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.