Sandiaga Sebut Karangan Bunga untuk Ahok-Djarot Harus Disikapi Positif

Kompas.com - 05/05/2017, 19:30 WIB
Calon Wakil Gubernur DKI Jakarta, Sandiaga Uno, saat ditemui usai acara anniversary Recapital di Jakarta, Jumat (5/5/2017). KOMPAS.com/ Anggita Muslimah Maulidya Prahara SenjaCalon Wakil Gubernur DKI Jakarta, Sandiaga Uno, saat ditemui usai acara anniversary Recapital di Jakarta, Jumat (5/5/2017).
|
EditorIndra Akuntono


JAKARTA, KOMPAS.com –
 Calon Wakil Gubernur DKI Jakarta, Sandiaga Uno, mensyukuri banyaknya pesanan karangan bunga yang diterima penjual bunga. Dia menyampaikan hal itu untuk menanggapi banyaknya pengiriman karangan bunga ke Balai Kota DKI Jakarta, dan institusi lainnya.

“Alhamdulillah karangan bunga ini membuka sebuah tambahan order yang membeludak, patut kita syukuri,” ujar Sandi, saat ditemui usai menghadiri acara Anniversary Recapital di Jakarta, Jumat (5/5/2017).

(baca: Selasa Pagi, Karangan Bunga Ahok-Djarot di Balai Kota Capai 5.016)

Karangan bunga tidak hanya terlihat banyak di Balai Kota DKI Jakarta hingga kawasan Monas, namun juga di halaman Mabes Polri dan Mapolda Metro Jaya.

Sandi menuturkan, sebelum banyak pemesan karangan bunga dia sempat bertemu dan menerima keluhan dari penjual atau perajin karangan bunga mengenai sepinya order.

“Kemarin para perajin bunga menyampaikan keluhan order agak turun karena ekonomi juga melambat,” ucap Sandi.

(baca: Alasan Muri Beri Rekor Karangan Bunga Terpanjang untuk Ahok-Djarot)

Menurut Sandi, banyak penjual bunga yang bergabung dalam program OK-OCE. Dia menilai karangan bunga yang dikirim untuk Ahok-Djarot harus disikapi secara positif.

“Karena ini bentuk apresiasi kepada kepolisian, Pak Basuki, dan Pak Djarot. Ini harusnya kita tanggapi dengan positif,” kata Sandi.

Tren mengirim karangan bunga ini diawali dari banyaknya kiriman bunga untuk mendukung Ahok-Djarot di Balai Kota DKI. Kiriman bunga untuk Ahok-Djarot disusun di depan Balai Kota hingga kawasan Monas.

Karena banyaknya karangan bunga itu, Museum Rekor Indonesia memberikan piagam kepada Ahok-Djarot karena dinilai membuat rekor "parade papan bunga terpanjang".



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Wakapolri Ancam Copot Kapolsek hingga Kapolda yang Tak Serius Tangani Covid-19

Wakapolri Ancam Copot Kapolsek hingga Kapolda yang Tak Serius Tangani Covid-19

Megapolitan
Nilai Rapor Jadi Pertimbangan Lulus Ujian SIMAK UI

Nilai Rapor Jadi Pertimbangan Lulus Ujian SIMAK UI

Megapolitan
Pilkada Depok, PSI Manfaatkan Kesempatan untuk Perkuat Mesin Partai

Pilkada Depok, PSI Manfaatkan Kesempatan untuk Perkuat Mesin Partai

Megapolitan
[HOAKS] Data BIN Tetapkan Jakarta Zona Hitam Covid-19

[HOAKS] Data BIN Tetapkan Jakarta Zona Hitam Covid-19

Megapolitan
Ditjen Perkeretapian Hentikan Pembongkaran Struktur Bata Kuno di Proyek DDT Stasiun Bekasi

Ditjen Perkeretapian Hentikan Pembongkaran Struktur Bata Kuno di Proyek DDT Stasiun Bekasi

Megapolitan
Warga Jakarta Bisa Gelar Lomba dan Kegiatan 17 Agustus, asalkan...

Warga Jakarta Bisa Gelar Lomba dan Kegiatan 17 Agustus, asalkan...

Megapolitan
Polisi Buru Tetangga yang Diduga Bawa Kabur Remaja Asal Cengkareng

Polisi Buru Tetangga yang Diduga Bawa Kabur Remaja Asal Cengkareng

Megapolitan
Seorang Ibu Laporkan Tetangga, Diduga Bawa Kabur Anaknya Berusia 14 Tahun

Seorang Ibu Laporkan Tetangga, Diduga Bawa Kabur Anaknya Berusia 14 Tahun

Megapolitan
Bandara Soekarno-Hatta Operasikan Heliport Komersial Mulai 23 Agustus

Bandara Soekarno-Hatta Operasikan Heliport Komersial Mulai 23 Agustus

Megapolitan
PSI Nilai Koalisi Gerindra dan PDI-P Tak Serius Menang di Pilkada Depok 2020

PSI Nilai Koalisi Gerindra dan PDI-P Tak Serius Menang di Pilkada Depok 2020

Megapolitan
Ledakan Covid-19 Kota Bogor, PNS Hingga Puluhan Pegawai Puskesmas Positif Corona

Ledakan Covid-19 Kota Bogor, PNS Hingga Puluhan Pegawai Puskesmas Positif Corona

Megapolitan
Saat 867 Pohon Harus Diganti dan Direlokasi karena Imbas Proyek MRT Fase 2A

Saat 867 Pohon Harus Diganti dan Direlokasi karena Imbas Proyek MRT Fase 2A

Megapolitan
Penumpang KRL Tak Tertib hingga Rusak Pagar Stasiun Tanah Abang, Personel TNI-Polri Dikerahkan

Penumpang KRL Tak Tertib hingga Rusak Pagar Stasiun Tanah Abang, Personel TNI-Polri Dikerahkan

Megapolitan
UPDATE 11 Agustus: Covid-19 di Kota Bekasi Capai 626 Kasus Positif

UPDATE 11 Agustus: Covid-19 di Kota Bekasi Capai 626 Kasus Positif

Megapolitan
Akhir Rentetan Penembakan Misterius yang Incar Pengedara di Tangsel

Akhir Rentetan Penembakan Misterius yang Incar Pengedara di Tangsel

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X