Sambutan Meriah untuk Pejalan Kaki dari Madiun yang Temui Anies-Sandi

Kompas.com - 07/05/2017, 08:51 WIB
Wakil Gubernur DKI Jakarta terpilih Sandiaga Uno bersama Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto memakaikan Bendera Merah Putih kepada Eko Hadi yang berjalan kaki dari Madiun, Jawa Timur, ke DKI Jakarta untuk bertemu Anies Baswedan-Sandi. Foto diambil di Senayan, Jakarta Pusat, Minggu (7/5/2017). KOMPAS.com/NURSITA SARIWakil Gubernur DKI Jakarta terpilih Sandiaga Uno bersama Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto memakaikan Bendera Merah Putih kepada Eko Hadi yang berjalan kaki dari Madiun, Jawa Timur, ke DKI Jakarta untuk bertemu Anies Baswedan-Sandi. Foto diambil di Senayan, Jakarta Pusat, Minggu (7/5/2017).
|
EditorBayu Galih

JAKARTA, KOMPAS.com - Iringan marching band dari Canka Garuda Yaksa meramaikan kedatangan Eko Hadi, pria yang berjalan kaki dari Madiun, Jawa Timur untuk merayakan kemenangan Gubernur-Wakil Gubernur terpilih pada Pilkada DKI Jakarta Anies Baswedan dan Sandiaga Uno.

Sekitar pukul 07.50 WIB, Eko dikawal oleh marching band akhirnya tiba di hadapan Wagub terpilih Sandiaga Uno, Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto, dan Wakil Ketua DPR RI Fadli Zon.

Eko disambut di bawah Patung Pemuda, Senayan, Jakarta Selatan. Ia dipeluk oleh Prabowo dan ratusan relawan dan warga yang berebut untuk melihat dan merekam peristiwa ini.

Dari Patung Pemuda, iring-iringan bergerak ke FX Sudirman dan kembali disambut oleh relawan Roemah Djoeang yang membawa sejumlah tangkai mawar. Mereka akan berjalan ke Bundaran HI.

(Baca juga: Sandiaga Sambut Pejalan Kaki dari Madiun yang Penuhi Nazarnya)

Eko Hadi adalah kader Partai Gerindra yang bermukim di Jalan Sarana Mulya, Gl Gang Buntu, RT 05/RW 02, Madiun, Jawa Timur.

Pria 49 tahun ini berangkat dari rumahnya pada 22 April pukul 03.00 WIB dengan membawa bekal dalam ransel secukupnya.

Lihat kemeriahan tersebut dalam video di bawah ini:



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sosialisasi Masker, Polisi dan Satpol PP Patroli Keliling Wilayah Padat Penduduk di Kuningan Barat

Sosialisasi Masker, Polisi dan Satpol PP Patroli Keliling Wilayah Padat Penduduk di Kuningan Barat

Megapolitan
Pakar UI: Pandemi Covid-19 di Indonesia Belum Terkendali, Lakukan PSBB Ketat!

Pakar UI: Pandemi Covid-19 di Indonesia Belum Terkendali, Lakukan PSBB Ketat!

Megapolitan
Ada Covid-19, Angka Kemiskinan di Tangsel Diprediksi Naik Jadi 1,8 Persen

Ada Covid-19, Angka Kemiskinan di Tangsel Diprediksi Naik Jadi 1,8 Persen

Megapolitan
Beredar Video Pria Diborgol di KRL, PT KCI Sebut Itu Copet yang Ditangkap

Beredar Video Pria Diborgol di KRL, PT KCI Sebut Itu Copet yang Ditangkap

Megapolitan
Dapur Nasi Murah Hadir di Kalibata Timur untuk Bantu Warga Terdampak Covid-19

Dapur Nasi Murah Hadir di Kalibata Timur untuk Bantu Warga Terdampak Covid-19

Megapolitan
Kompas Gramedia Raih Penghargaan Gedung Perkantoran Ramah Pesepeda

Kompas Gramedia Raih Penghargaan Gedung Perkantoran Ramah Pesepeda

Megapolitan
UPDATE 29 September: RSD Stadion Patriot Chandrabaga Rawat 28 Pasien Covid-19 OTG

UPDATE 29 September: RSD Stadion Patriot Chandrabaga Rawat 28 Pasien Covid-19 OTG

Megapolitan
Antisipasi Banjir, Kota Tangerang Siagakan 273 Pompa Air

Antisipasi Banjir, Kota Tangerang Siagakan 273 Pompa Air

Megapolitan
Diprotes PHRI, Ini Alasan Pemprov DKI Larang Restoran Layani Dine-In

Diprotes PHRI, Ini Alasan Pemprov DKI Larang Restoran Layani Dine-In

Megapolitan
Polisi Masih Cari Tahu Identitas Jenazah yang Ditemukan di Dalam Bajaj

Polisi Masih Cari Tahu Identitas Jenazah yang Ditemukan di Dalam Bajaj

Megapolitan
Pemprov DKI Pakai Tanah Kerukan Setu untuk Meninggikan Area Pemakaman Covid-19

Pemprov DKI Pakai Tanah Kerukan Setu untuk Meninggikan Area Pemakaman Covid-19

Megapolitan
Setelah Kecelakaan Motor, Seorang Pria Kabur ke Kali Bekasi dan Menghilang

Setelah Kecelakaan Motor, Seorang Pria Kabur ke Kali Bekasi dan Menghilang

Megapolitan
Harapan Korban Pelecehan di Bandara Soetta, Pelaku Dihukum Sesuai Perbuatannya

Harapan Korban Pelecehan di Bandara Soetta, Pelaku Dihukum Sesuai Perbuatannya

Megapolitan
45 Persen Pasien Covid-19 di DKI Jakarta Tak Ada Gejala

45 Persen Pasien Covid-19 di DKI Jakarta Tak Ada Gejala

Megapolitan
Pemprov DKI: 113 Perusahaan Ditutup Selama PSBB Ketat di Jakarta

Pemprov DKI: 113 Perusahaan Ditutup Selama PSBB Ketat di Jakarta

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X