Kompas.com - 09/05/2017, 08:42 WIB
Massa pendukung Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok berkumpul di Jalan RM Harsono, Jakarta Selatan, Selasa (9/5/2017). Mereka hadir untuk memberi dukungan jelang sidang vonis Ahok dalam kasus dugaan penodaan agama. Ridwan Aji Pitoko/KOMPAS.comMassa pendukung Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok berkumpul di Jalan RM Harsono, Jakarta Selatan, Selasa (9/5/2017). Mereka hadir untuk memberi dukungan jelang sidang vonis Ahok dalam kasus dugaan penodaan agama.
|
EditorDian Maharani

JAKARTA, KOMPAS.com - Massa dari barisan relawan Basuki Purnama Tjahaja (Ahok)-Djarot Saiful Hidayat mulai berdatangan dan meramaikan Jalan RM Harsono, Jakarta Selatan sekitar pukul 08.00 WIB, Selasa (9/5/2017).

Kedatangan mereka tak lain adalah untuk memberikan dukungan pada Ahok yang hari ini menjalani sidang vonis atas kasus dugaan penodaan agama.

Sambil membawa spanduk dan mengibarkan bendera merah putih, massa barisan relawan Ahok-Djarot berkumpul di depan mobil komando yang memutarkan lagu-lagu perjuangan seperti Maju Tak Gentar, Indonesia Pusaka, Merah Putih, dan Tanah Air.

Selain itu, tak sedikit dari mereka berfoto di dekat rangkaian bunga mawar merah dan putih serta tugu keadilan yang sengaja dibuat untuk memperlihatkan dukungannya kepada Ahok.

Baca: Jelang Vonis Ahok, Pendukung Siapkan Tugu Keadilan dan 8.000 Mawar

Adapun bunga-bunga dan tugu keadilan tersebut juga merupakan bagian dari aksi simpatik "8.000 Mawar Merah-Putih untuk Ahok."

Pimpinan aksi tersebut, Birgaldo Sinaga, mengatakan, mereka memilih bunga berwarna merah dan putih karena warna tersebut merupakan warna bendera Indonesia. Bunga-bunga itu ditancapkan di styrofoam sehingga membentuk tulisan "Save Ahok".

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Selain bunga, mereka juga membawa "Tugu Keadilan" yang dilengkapi timbangan di puncaknya. Birgaldo mengatakan, setiap orang memiliki kedudukan yang sama di mata hukum dan pemerintah sesuai amanat Undang-Undang Dasar 1945.

"Kami meminta agar Ahok itu tidak dihukum oleh karena dia minoritas, tapi biarlah fakta-fakta persidangan yang menjadi acuan dari hakim memutus perkara ini," ujar Birgaldo kepada Kompas.com di Jalan RM Harsono.

Baca: Jelang Vonis, Massa Kontra Ahok Mulai Berdatangan ke Lokasi Sidang

Selain 8.000 mawar merah-putih, mereka juga akan membagikan pin garuda NKRI dan menggelar aksi marching band.

Mereka akan melakukan parade di sekitar Jalan RM Harsono hingga sidang selesai. Birgaldo juga menyebutkan bakal ada pembagian buku berjudul "Mengapa Aku Membela Ahok" karangannya sendiri kepada para peserta aksi simpatik tersebut.

Birgaldo menargetkan ada 5.000 peserta yang mengikuti aksi simpatik tersebut. Selain bunga mawar merah-putih dan tugu keadilan, ada pula karangan bunga yang ditempatkan di pinggir Jalan RM Harsono. Isi karangan bunga itu merupakan bentuk dukungan agar Ahok dibebaskan.



Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Korban Penembakan di Taman Sari Masih Dirawat di Rumah Sakit

Korban Penembakan di Taman Sari Masih Dirawat di Rumah Sakit

Megapolitan
Produksi Tembakau Sintetis, Perempuan Ini Ditangkap Polisi

Produksi Tembakau Sintetis, Perempuan Ini Ditangkap Polisi

Megapolitan
Kurir Sabu-sabu Ditangkap Polisi di Karawaci Tangerang

Kurir Sabu-sabu Ditangkap Polisi di Karawaci Tangerang

Megapolitan
Diduga Intimidasi Jurnalis, Kadispora Tangsel Mengaku Emosi

Diduga Intimidasi Jurnalis, Kadispora Tangsel Mengaku Emosi

Megapolitan
Setuju Tarif Parkir Naik, Pengamat: Indonesia Sudah Lama Jadi Surga Parkir

Setuju Tarif Parkir Naik, Pengamat: Indonesia Sudah Lama Jadi Surga Parkir

Megapolitan
Pemkot Bekasi Ungkap Penyebab Meninpisnya BOR di RSUD

Pemkot Bekasi Ungkap Penyebab Meninpisnya BOR di RSUD

Megapolitan
Update 23 Juni: 35.705 Pasien Covid-19 di Jakarta Dirawat, 4.693 Kasus Baru

Update 23 Juni: 35.705 Pasien Covid-19 di Jakarta Dirawat, 4.693 Kasus Baru

Megapolitan
Hasil Asesmen, Anji Segera Keluar Tahanan untuk Rehabilitasi

Hasil Asesmen, Anji Segera Keluar Tahanan untuk Rehabilitasi

Megapolitan
Amankan Pria Positif Covid-19 yang Mengamuk di RSUD Pasar Minggu, 2 Satpam Tertular

Amankan Pria Positif Covid-19 yang Mengamuk di RSUD Pasar Minggu, 2 Satpam Tertular

Megapolitan
Pemkot Tangerang Minta Perkantoran Patuhi Skema WFH dan WFO

Pemkot Tangerang Minta Perkantoran Patuhi Skema WFH dan WFO

Megapolitan
Sasar 25.000 Warga, Vaksinasi Massal di Stadion Patriot Bekasi Dilanjutkan Juli 2021

Sasar 25.000 Warga, Vaksinasi Massal di Stadion Patriot Bekasi Dilanjutkan Juli 2021

Megapolitan
Video Pria Positif Covid-19 Mengamuk Minta Dirawat di RSUD Pasar Minggu Viral di Medsos

Video Pria Positif Covid-19 Mengamuk Minta Dirawat di RSUD Pasar Minggu Viral di Medsos

Megapolitan
Tempat Tidur ICU untuk Pasien Covid-19 di Tangsel Tersisa 4 Unit

Tempat Tidur ICU untuk Pasien Covid-19 di Tangsel Tersisa 4 Unit

Megapolitan
Kepala Dinas Pertamanan DKI Bantah Jenazah Pasien Covid-19 Mulai Diangkut Pakai Truk

Kepala Dinas Pertamanan DKI Bantah Jenazah Pasien Covid-19 Mulai Diangkut Pakai Truk

Megapolitan
Alarm dari RS Wisma Atlet, Pasien Positif Dipulangkan hingga 'Teror' Sirine

Alarm dari RS Wisma Atlet, Pasien Positif Dipulangkan hingga 'Teror' Sirine

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X