Divonis 2 Tahun Penjara, Massa Kontra Minta Ahok Dinonaktifkan Jadi Gubernur

Kompas.com - 09/05/2017, 11:18 WIB
Massa kontra Ahok di Jalan RM Harsono, Jakarta Selatan pada Selasa (9/5/2017). Kompas.com/Akhdi Martin PratamaMassa kontra Ahok di Jalan RM Harsono, Jakarta Selatan pada Selasa (9/5/2017).
|
EditorDian Maharani

JAKARTA, KOMPAS.com - Massa kontra Ahok menyambut riuh ketika majelis hakim menjatuhkan vonis dua tahun penjara terhadap terdakwa kasus penodaan agama, Basuki Tjahaja Purnama (Ahok). Hakim menyatakan Ahok melanggar Padal 156a KUHP.

Mendengar putusan hakim tersebut, massa sontak meneriakan takbir dan melantunkan shalawat. Mereka juga mengibarkan bendera yang mereka bawa.

Setelah hakim memberi vonis, salah satu perwakilan massa naik ke mobil komando untuk berorasi. Orator tersebut meminta massa agar jangan terprovokasi.

"Kita ikuti putusan ulama terkait putusan majelis hakim," ujar orator di lokasi, Selasa (9/5/2017).

Baca: Terbukti Menodai Agama, Ahok Divonis 2 Tahun Penjara

Massa mengaku belum menentukan sikap terkait vonis dari hakim ini. Namun, mereka menuntut Ahok agar dinonaktifkan dari gubernur DKI Jakarta.

"Dengan putusan dua tahun penjara maka Ahok tidak bisa memimpin Jakarta lagi. Kita siap mengawal," kata orator.

"Allahu Akbar, Allahu Akbar, Allahu Akbar," teriak massa.

Baca: Pekik Takbir Saat Hakim Nilai Ahok Ada Niat Menodai Agama

Orator juga meminta massa agar membubarkan diri dengan tertib. Dia meminta massa jangan terpancing jika ada yang memprovokasi.

"Untuk itu kita sama-sama membubarkan diri dari tempat ini sambil menunggu putusan ulama," ujarnya.

Baca tentang


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Politisi PAN Ini Pasang Wifi Gratis untuk Belajar Online di 7 Titik di Jakbar

Politisi PAN Ini Pasang Wifi Gratis untuk Belajar Online di 7 Titik di Jakbar

Megapolitan
Diduga Sebar Kebohongan Obat Covid-19, Anji Dilaporkan ke Polisi

Diduga Sebar Kebohongan Obat Covid-19, Anji Dilaporkan ke Polisi

Megapolitan
Pemprov Jakarta Sebut Ganjil Genap Diterapkan untuk Paksa Warga Tetap di Rumah

Pemprov Jakarta Sebut Ganjil Genap Diterapkan untuk Paksa Warga Tetap di Rumah

Megapolitan
UPDATE 3 Agustus: Bertambah 1, Kasus Covid-19 di Kota Tangerang Genap 600

UPDATE 3 Agustus: Bertambah 1, Kasus Covid-19 di Kota Tangerang Genap 600

Megapolitan
UPDATE 3 Agustus: Bertambah 24, Kini Ada 572 Kasus Positif Covid-19 di Tangsel

UPDATE 3 Agustus: Bertambah 24, Kini Ada 572 Kasus Positif Covid-19 di Tangsel

Megapolitan
Sita 131 Kg Sabu, Terbesar Sepanjang Sejarah di Jakarta Selatan

Sita 131 Kg Sabu, Terbesar Sepanjang Sejarah di Jakarta Selatan

Megapolitan
Calon Pendamping Mohammad Idris di Pilkada 2020 Incar Swasta untuk Bangun Depok

Calon Pendamping Mohammad Idris di Pilkada 2020 Incar Swasta untuk Bangun Depok

Megapolitan
Polisi: 3 Pencuri Spesialis Ganjal ATM dengan Obeng Belajar Melalui Media Sosial

Polisi: 3 Pencuri Spesialis Ganjal ATM dengan Obeng Belajar Melalui Media Sosial

Megapolitan
3 Pencuri Spesialis Ganjal ATM Ditangkap Polisi, Diduga Sudah Beraksi 9 Kali

3 Pencuri Spesialis Ganjal ATM Ditangkap Polisi, Diduga Sudah Beraksi 9 Kali

Megapolitan
Dampingi Mohammad Idris di Pilkada 2020, IBH Ingin Pikat Pemilih 'Asli Depok dan Jawa'

Dampingi Mohammad Idris di Pilkada 2020, IBH Ingin Pikat Pemilih "Asli Depok dan Jawa"

Megapolitan
Kapolda Metro Jaya: Peredaran Narkoba saat Pandemi Covid-19 Cukup Tinggi

Kapolda Metro Jaya: Peredaran Narkoba saat Pandemi Covid-19 Cukup Tinggi

Megapolitan
Polisi Sebut Wilayah Pondok Gede dan Jatiasih Rawan Tawuran di Bekasi

Polisi Sebut Wilayah Pondok Gede dan Jatiasih Rawan Tawuran di Bekasi

Megapolitan
Imam Budi Hartono Klaim Sudah Disetujui Partai untuk Dampingi Idris di Pilkada Depok

Imam Budi Hartono Klaim Sudah Disetujui Partai untuk Dampingi Idris di Pilkada Depok

Megapolitan
Kali Jaletreng Tercemar karena Pembuangan Limbah, Dinas LH Tangsel Kecolongan

Kali Jaletreng Tercemar karena Pembuangan Limbah, Dinas LH Tangsel Kecolongan

Megapolitan
Polda Metro Ungkap 2.894 Kasus Narkotika Sepanjang Januari-Agustus 2020

Polda Metro Ungkap 2.894 Kasus Narkotika Sepanjang Januari-Agustus 2020

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X