Penahanan Ahok dan Hilangnya Senyum di Wajah Djarot

Kompas.com - 10/05/2017, 06:39 WIB
Wakil Gubernur DKI Jakarta Djarot Saiful Hidayat usai mengunjungi terpidana kasus dugaan penodaan agama Basuki Tjahaja Purnama di Rutan Kelas 1 Cipinang, Jakarta Timur, Selasa (9/5/2017) siang. KOMPAS.com/ANDRI DONNAL PUTRAWakil Gubernur DKI Jakarta Djarot Saiful Hidayat usai mengunjungi terpidana kasus dugaan penodaan agama Basuki Tjahaja Purnama di Rutan Kelas 1 Cipinang, Jakarta Timur, Selasa (9/5/2017) siang.
Penulis Jessi Carina
|
EditorIndra Akuntono


JAKARTA, KOMPAS.com -
Senyuman menjadi salah satu hal yang khas dari pelaksana tugas Gubernur DKI Jakarta Djarot Saiful Hidayat. Djarot kerap tersenyum dalam kondisi apapun.

Dia bahkan tersenyum saat kampanye dan diteriaki oleh kelompok masyarakat yang tidak menyukainya. Namun, senyuman itu seolah hilang ketika mengetahui bahwa Gubernur non-aktif DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama divonis 2 tahun karena dinyatakan bersalah menodai agama dan langsung ditahan.

Bagi Djarot, pria yang akrab disapa Ahok itu bukan sekadar gubernur yang dia dampingi, tapi juga seorang sahabat.

"Bagaimana pun kami itu satu paket, jadi susahnya beliau itu susahnya saya juga.  Apapun yang Pak Basuki terima, saya juga akan merasakan," ujar Djarot usai mendengar vonis Ahok di Balai Kota DKI Jakarta, Jalan Medan Merdeka Selatan, Selasa (9/5/2017).


(baca: Djarot: Pesan Pak Ahok, Pelayanan Harus Jauh Lebih Baik)

Djarot mengatakan dia akan terus mendampingi Ahok menghadapi vonis tersebut. Menurut dia, seorang sahabat tidak perlu selalu hadir ketika sahabatnya sedang bahagia. Namun, seorang sahabat harus hadir ketika sahabatnya sedang susah.

"Ini bukan hanya esensi gubernur dan wakil gubernur, tapi esensi seorang sahabat dengan sahabat yang lain, ketika punya sahabat yang sakit kita juga ikut sakit," ujar Djarot.

Setelah Ahok dibawa dari lokasi sidang ke Rutan Cipinang, Djarot langsung meninggalkan Balai Kota DKI untuk menemuinya.

Setelag itu, Djarot kembali ke Balai Kota untuk melanjutkan pekerjaan. Pada malam hari, dia kembali ke Rutan Cipinang, bukan untuk menemui Ahok, melainkan untuk menjadi penenang para pendukung yang menolak pulang. Djarot meminta mereka pulang ke rumah masing-masing dengan tertib. 

Jadi penjamin

Alasan-alasan itu membuat Djarot bersedia menjadi penjaminan penangguhan penahanan Ahok.

Halaman:
Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kebakaran Rumah Semi Permanen di Serpong Hanguskan 4 Kambing dan 1 Motor

Kebakaran Rumah Semi Permanen di Serpong Hanguskan 4 Kambing dan 1 Motor

Megapolitan
Diduga Korsleting Listrik, Rumah Semi Permanen di Serpong Hangus Terbakar

Diduga Korsleting Listrik, Rumah Semi Permanen di Serpong Hangus Terbakar

Megapolitan
Begini Cara Mengurus Surat Tanah yang Hilang atau Rusak

Begini Cara Mengurus Surat Tanah yang Hilang atau Rusak

Megapolitan
Viral Polisi Pakai Jaket dan Helm Ojol Berhentikan Pengendara Nmax, Begini Ceritanya

Viral Polisi Pakai Jaket dan Helm Ojol Berhentikan Pengendara Nmax, Begini Ceritanya

Megapolitan
Kadisbud DKI Bersikukuh Rekomendasi Formula E di Monas dari TSP Bukan TACB

Kadisbud DKI Bersikukuh Rekomendasi Formula E di Monas dari TSP Bukan TACB

Megapolitan
Jakpro Tentukan Tipping Fee Sampah di ITF Sunter, Rp 583 Ribu Per Ton

Jakpro Tentukan Tipping Fee Sampah di ITF Sunter, Rp 583 Ribu Per Ton

Megapolitan
Pembuat Video Rekayasa Perkelahian di Thamrin: Saya Menyesal

Pembuat Video Rekayasa Perkelahian di Thamrin: Saya Menyesal

Megapolitan
Panitia Pemilihan Wagub DKI Segera Dibentuk, Ketuanya Tak Boleh dari Tiga Fraksi Ini

Panitia Pemilihan Wagub DKI Segera Dibentuk, Ketuanya Tak Boleh dari Tiga Fraksi Ini

Megapolitan
Kivlan Zen Kembali Masuk IGD karena Paru-paru Kronis, Sidang Ditunda

Kivlan Zen Kembali Masuk IGD karena Paru-paru Kronis, Sidang Ditunda

Megapolitan
Polisi Cari Begal yang Bacok Korbannya di Bintara Jaya

Polisi Cari Begal yang Bacok Korbannya di Bintara Jaya

Megapolitan
Polisi Tangkap Dua Komplotan Curanmor dalam Dua Pekan

Polisi Tangkap Dua Komplotan Curanmor dalam Dua Pekan

Megapolitan
Tinjau Lokasi Radiaksi Nuklir, Ketua DPRD Tangsel Bakal Panggil Batan dan Bapetan

Tinjau Lokasi Radiaksi Nuklir, Ketua DPRD Tangsel Bakal Panggil Batan dan Bapetan

Megapolitan
KPU Resmi Buka Pendaftaran Bakal Calon Independen Pilkada Depok

KPU Resmi Buka Pendaftaran Bakal Calon Independen Pilkada Depok

Megapolitan
Duduk Perkara Kadisbud DKI Dicecar dan Dimarahi Ketua hingga Anggota DPRD

Duduk Perkara Kadisbud DKI Dicecar dan Dimarahi Ketua hingga Anggota DPRD

Megapolitan
Ditanya Peluang Maju Lagi di Pilkada Depok, Idris: Jangan-jangan Elektabilitas Saya Rendah

Ditanya Peluang Maju Lagi di Pilkada Depok, Idris: Jangan-jangan Elektabilitas Saya Rendah

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X