Masih Ada Karangan Bunga untuk Ahok yang Dikirim ke Rutan Cipinang

Kompas.com - 10/05/2017, 11:52 WIB
Karangan bunga yang masih dikirimkan pendukung Ahok di Rutan Cipinang, Jakarta Timur, Rabu (10/5/2017) Kompas.com/David Oliver PurbaKarangan bunga yang masih dikirimkan pendukung Ahok di Rutan Cipinang, Jakarta Timur, Rabu (10/5/2017)
|
EditorIndra Akuntono


JAKARTA, KOMPAS.com -
Karangan bunga dari pendukung Gubernur non-aktif DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok masih ada yang dikirim ke Rumah Tahanan Cipinang, Jakarta Timur.

Rabu (10/5/2017), terlihat sebuah mobil bak terbuka berhenti tepat di depan Rutan Cipinang dan membawa tiga buah karangan bunga berukuran sedang. Karangan bunga itu diletakkan sejajar dengan karangan bunga lain yang sejak Selasa sore tiba. Salah satu karangan bunga itu bertuliskan:

"Terima kasih Pak Ahok, The Truth Will Always Prevail. Kami Menyertai Bapak Dalam Ziarah Iman Kami," dari Grup makan enak yang tidak lagi selera makan.

Sejumlah karangan bunga memang sempat berdatangan ke Rutan Cipinang setelah Ahok divonis dua tahun penjara oleh majelis hakim karena terbukti melakukan penodaan agama. Hakim memerintahkan Ahok ditahan di Rutan Cipinang.

Namun, Rabu dinihari, Ahok telah dipindahkan ke Rutan Mako Brimob, Depok.

Adapun pengantar bunga ke Rutan Cipinang mengatakan bahwa karangan bunga sudah dipesan sejak Selasa sore. Namun, karena sulitnya akses masuk ke kawasan Rutan Cipinang maka karangan bunga baru dikirim Rabu siang.

Pendukung Ahok sempat memenuhi ruas jalan di depan Rutan Cipinang, hingga Selasa malam, untuk memberikan dukungan dan meminta bertemu Ahok.

"Kemarin jalan susah, enggak bisa masuk, sekarang baru bisa dikirim," ujar pengantar bunga itu.

Sejumlah karangan bunga yang sejak kemarin dikirim tampak masih beridiri di Rutan Cipinang. Petugas Penanganan Prasarana dan Sarana Umum (PPSU) Kelurahan Cipinang Ardi mengatakan, para petugas belum diberikan izin untuk mengangkut seluruh karangan bunga yang berada di pinggir jalan itu.

"Belum ada perintah untuk diangkut, tunggu instruksi dulu dari atasan, dari lapas sama rutan," ujar Ardi.

(baca: Relawan Pendukung Ahok Mulai Berdatangan ke Mako Brimob)

Baca tentang


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Patroli Iklan Aborsi Ilegal di Internet, Polda Metro Jaya Gandeng Kemenkominfo

Patroli Iklan Aborsi Ilegal di Internet, Polda Metro Jaya Gandeng Kemenkominfo

Megapolitan
Tempat Hiburan Malam Disebut Klaster Penyebaran Covid-19, DPRD Minta Pemprov DKI Kroscek

Tempat Hiburan Malam Disebut Klaster Penyebaran Covid-19, DPRD Minta Pemprov DKI Kroscek

Megapolitan
Tempat Isolasi Pasien Covid-19 OTG Penuh, Pemkab Bekasi Siapkan 3 Hotel

Tempat Isolasi Pasien Covid-19 OTG Penuh, Pemkab Bekasi Siapkan 3 Hotel

Megapolitan
Usai Berkelahi karena Sepeda Motor Bersenggolan, Seorang Pria Tewas

Usai Berkelahi karena Sepeda Motor Bersenggolan, Seorang Pria Tewas

Megapolitan
Pasien OTG di Stadion Patriot Candrabhaga Bekasi Jalani Swab Test 2-3 Hari Sekali

Pasien OTG di Stadion Patriot Candrabhaga Bekasi Jalani Swab Test 2-3 Hari Sekali

Megapolitan
Lagi Mandi, Tauhid Panik Lihat Kepala Ular Sanca Melongok dari Atap

Lagi Mandi, Tauhid Panik Lihat Kepala Ular Sanca Melongok dari Atap

Megapolitan
Dua Ormas Hendak Bentrok Gara-gara Rebutan Lapak di Bekasi, Polisi Menembak ke Udara

Dua Ormas Hendak Bentrok Gara-gara Rebutan Lapak di Bekasi, Polisi Menembak ke Udara

Megapolitan
Ingar Bingar Bianglala hingga Cafe di Cengkareng Timur, Zona Merah Covid-19 Jakarta

Ingar Bingar Bianglala hingga Cafe di Cengkareng Timur, Zona Merah Covid-19 Jakarta

Megapolitan
Tempat Hiburan Malam Dinyatakan sebagai Klaster Baru, Asphija Bereaksi

Tempat Hiburan Malam Dinyatakan sebagai Klaster Baru, Asphija Bereaksi

Megapolitan
Pemkot Bekasi Akan Tes Swab Keluarga Karyawan Pabrik Epson yang Positif Covid-19

Pemkot Bekasi Akan Tes Swab Keluarga Karyawan Pabrik Epson yang Positif Covid-19

Megapolitan
Dapat Nomor Urut Dua di Pilkada Tangsel, Azizah-Ruhamaben Sebut Sesuai Harapan

Dapat Nomor Urut Dua di Pilkada Tangsel, Azizah-Ruhamaben Sebut Sesuai Harapan

Megapolitan
Pemprov DKI Gandeng 26 Rumah Sakit Swasta untuk Tangani Covid-19

Pemprov DKI Gandeng 26 Rumah Sakit Swasta untuk Tangani Covid-19

Megapolitan
Pemkot Tangerang Salurkan Bantuan Sosial Covid-19 Tahap 2 ke 2.800 KK

Pemkot Tangerang Salurkan Bantuan Sosial Covid-19 Tahap 2 ke 2.800 KK

Megapolitan
Anies: Minimal 60 Persen Warga Harus Diam di Rumah Agar Wabah Covid-19 Melandai

Anies: Minimal 60 Persen Warga Harus Diam di Rumah Agar Wabah Covid-19 Melandai

Megapolitan
Dua Balita Jadi Pasien Anak Pertama yang Isolasi di RSD Stadion Patriot

Dua Balita Jadi Pasien Anak Pertama yang Isolasi di RSD Stadion Patriot

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X