Jessi Carina
wartawan

Wartawan Megapolitan Kompas.com

Pelajaran Kesabaran dari "The Invisible" Djarot

Kompas.com - 12/05/2017, 07:39 WIB
Plt Gubernur DKI Jakarta Djarot Saiful Hidayat menangis di hadapan para pendukungnya di Balai Kota DKI, Rabu (10/5/2017). KOMPAS.com/JESSI CARINA Plt Gubernur DKI Jakarta Djarot Saiful Hidayat menangis di hadapan para pendukungnya di Balai Kota DKI, Rabu (10/5/2017).
EditorAna Shofiana Syatiri

Menjadi wakil yang mendampingi sosok Basuki Tjahaja Purnama bukanlah hal mudah. Hampir dua tahun Djarot Saiful Hidayat mendampingi pria yang kita kenal dengan nama Ahok itu.

Namun, apresiasi terhadap perubahan baik yang terjadi di Jakarta terkesan diberikan hanya untuk Ahok. Sungai bersih karena Ahok. Birokrasi baik karena Ahok. Transparansi anggaran di Jakarta juga terjadi karena Ahok.

Jarang sekali Djarot menerima kredit atas prestasi-prestasi itu. Dia seolah invisible, tak terlihat mata. Padahal ada dan juga bekerja untuk rakyat Jakarta.

Sebagai wartawan yang sering meliput kegiatannya di Balai Kota, saya punya julukan yang diberikan khusus untuk Djarot. Selain seseorang yang 'invisible', dia juga merupakan 'tukang bersih-bersih'. Bersih-bersih dari "kekacauan" yang tak bisa diselesaikan Ahok.

Saya tidak memandang itu sebagai sesuatu hal buruk. Justru melihat itu sebagai sikap saling melengkapi antara gubernur dan wakilnya, antara dua orang sahabat, antara Ahok dan Djarot.

Coba ingat kembali ketika Komisi II DPR RI menolak pengalihan aset dari pemerintah pusat ke Pemprov DKI untuk pembangunan wisma atlet Kemayoran dalam rangka persiapan ASIAN Games, pada 2015. Ketika itu, Ahok menuding Pusat Pengelolaan Kompleks (PPK) Kemayoran "bermain mata" dengan DPR RI.

Namun, masalah itu selesai setelah Djarot melobi Komisi II DPR RI. Ketika itu Djarot mengatakan, ada beberapa hal yang tak dipahami anggota DPR RI terkait penggunaan lahan itu.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Jadi jangan gegabah. Ini bukan hanya untuk kepentingan DKI Jakarta, ini kepentingan negara yang kebetulan saja tuan rumahnya adalah DKI," ujar Djarot ketika itu, Jumat (4/12/2015).

Setelah berbagai rapat dan pertemuan, akhirnya DPR RI setuju memberikan hibah murni kepada Pemprov DKI.

Berada di bawah bayang-bayang Ahok terlihat begitu sulit. Namun Djarot tidak pernah mengeluh.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Lurah: Bendahara Duri Kepa Pinjam Rp 264,5 Juta atas Nama Kelurahan tapi untuk Keperluan Pribadi

Lurah: Bendahara Duri Kepa Pinjam Rp 264,5 Juta atas Nama Kelurahan tapi untuk Keperluan Pribadi

Megapolitan
2 Anggota Satpol PP Kota Tangerang Tepergok Tanpa Busana Bareng PSK, Disebut Lagi Nyamar

2 Anggota Satpol PP Kota Tangerang Tepergok Tanpa Busana Bareng PSK, Disebut Lagi Nyamar

Megapolitan
Siap Dipanggil Soal Dugaan Penggelapan Rp 264,5 Juta, Lurah Duri Kepa: Biar Terang Benderang

Siap Dipanggil Soal Dugaan Penggelapan Rp 264,5 Juta, Lurah Duri Kepa: Biar Terang Benderang

Megapolitan
Langgar Ganjil Genap di Simpang Tomang, Belasan Pengemudi Mobil Ditilang

Langgar Ganjil Genap di Simpang Tomang, Belasan Pengemudi Mobil Ditilang

Megapolitan
Bantah Pinjam Rp 264,5 Juta ke Warga Cibodas, Lurah Duri Kepa: Itu Pinjaman Pribadi Bendahara

Bantah Pinjam Rp 264,5 Juta ke Warga Cibodas, Lurah Duri Kepa: Itu Pinjaman Pribadi Bendahara

Megapolitan
Di Tengah Protes Warga Sekitar TPA Cilowong, Pemkot Tangsel Lanjutkan Rencana Kirim Sampah ke TPA di Jabar

Di Tengah Protes Warga Sekitar TPA Cilowong, Pemkot Tangsel Lanjutkan Rencana Kirim Sampah ke TPA di Jabar

Megapolitan
1.995 Aparat Gabungan Dikerahkan Kawal Aksi Buruh di Istana

1.995 Aparat Gabungan Dikerahkan Kawal Aksi Buruh di Istana

Megapolitan
Protes 2 Tahun Jokowi-Ma'ruf, Buruh Bakal Gelar Unjuk Rasa di Istana

Protes 2 Tahun Jokowi-Ma'ruf, Buruh Bakal Gelar Unjuk Rasa di Istana

Megapolitan
Polisi Gunakan Alat 3D Laser Scanner buat Ungkap Penyebab Kecelakaan Bus Transjakarta di Cawang

Polisi Gunakan Alat 3D Laser Scanner buat Ungkap Penyebab Kecelakaan Bus Transjakarta di Cawang

Megapolitan
Harap Begal yang Tewaskan Suaminya Dihukum, Istri: Cukup Saya yang Rasakan, Jangan Ada Orang Lain

Harap Begal yang Tewaskan Suaminya Dihukum, Istri: Cukup Saya yang Rasakan, Jangan Ada Orang Lain

Megapolitan
Langgar Ganjil Genap di Fatmawati, Lebih dari 30 Mobil Ditilang

Langgar Ganjil Genap di Fatmawati, Lebih dari 30 Mobil Ditilang

Megapolitan
Pelanggar Ganjil Genap Mulai Kena Sanksi Tilang, Ini Besaran Dendanya

Pelanggar Ganjil Genap Mulai Kena Sanksi Tilang, Ini Besaran Dendanya

Megapolitan
Suaminya Tewas Dibacok Begal di Cakung, Istri: Dia Izin Beli Bensin, lalu Tak Ada Kabar

Suaminya Tewas Dibacok Begal di Cakung, Istri: Dia Izin Beli Bensin, lalu Tak Ada Kabar

Megapolitan
Dulu Dicibir Mirip Toren Air, Tugu Pamulang Siap Disulap Jadi Mewah, Begini Desainnya...

Dulu Dicibir Mirip Toren Air, Tugu Pamulang Siap Disulap Jadi Mewah, Begini Desainnya...

Megapolitan
Sopir Taksi Online Tabrak 2 Penjambretnya hingga Tewas, Apakah Bisa Dipidana?

Sopir Taksi Online Tabrak 2 Penjambretnya hingga Tewas, Apakah Bisa Dipidana?

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.