Kompas.com - 12/05/2017, 07:39 WIB
Plt Gubernur DKI Jakarta Djarot Saiful Hidayat menangis di hadapan para pendukungnya di Balai Kota DKI, Rabu (10/5/2017). KOMPAS.com/JESSI CARINA Plt Gubernur DKI Jakarta Djarot Saiful Hidayat menangis di hadapan para pendukungnya di Balai Kota DKI, Rabu (10/5/2017).
EditorAna Shofiana Syatiri

Dua tahun menjadi wakil gubernur, dua tahun juga Djarot bergeming dengan sebutan tukang gunting pita. Sebuah julukan yang menggambarkan dirinya yang ada untuk menghadiri acara seremonial saja. Tanpa banyak yang menyadari apa yang telah dia lakukan di balik layar.

Jangan pernah lupa tentang beratnya masa kampanye untuk Ahok dan Djarot. Karena kasus yang menimpa Ahok, kegiatan kampanye keduanya kerap ditolak. Sebagai pasangannya, Djarot tidak luput dari kemarahan warga. Dia ikut dicaci di sana sini, bahkan ketika dia ingin memasuki masjid.

Sekarang, mari saya ceritakan sedikit pengalaman yang menjadi kisah dari seorang 'invisible' ini.

Pada suatu sore, Djarot diteriaki oleh "lautan" manusia ketika dia ingin memasuki Masjid At-Tin. Saya dan satu teman wartawan lain terus mengikuti Djarot yang mantap melangkah dan tersenyum. Sampai akhirnya kami dipisahkan oleh kerumunan dan tidak lagi melihat keberadaan Djarot.

Kami pulang menunggu Djarot keluar dari masjid itu. Saat bertemu kami kembali, Djarot memarahi kami.

"Kalian, lain kali kalau ada seperti ini lagi jangan ikut aku," kata dia.

Jujur saja saya heran karena orang yang patut dikhawatirkan seharusnya adalah dirinya sendiri.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Setelah peristiwa itu, dia malah asik pergi ke warung sop kambing dan makan dengan lahap, seolah tidak terjadi apa-apa.  Berbincang dengan kami dan pengunjung restoran lain tentang betapa hangatnya suasana di dalam masjid saat itu.

Masih ingat juga kejadian Djarot diteriaki usai shalat Jumat di kawasan Tebet? Ketika itu Djarot mengaku tidak memilih masjid itu dengan sengaja. Dia memilih masjid itu karena berada paling dekat dengan lokasi kegiatan yang akan dia hadiri. Dia juga merasa berhak sholat di mana saja.

Kejadian itu terjadi usai peristiwa di Masjid At-Tin. Kebetulan, saya juga berada di sana. Saya sempat mencoba sedikit menenangkan dia dengan mengucapkan kata "sabar". Melihat saya, dia malah balik menghibur dan meminta saya untuk merasa tidak takut.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kisah Heroik Petugas Damkar Selamatkan Siswi dari Reruntuhan Beton, Tangis Pecah Saat Misi Selesai

Kisah Heroik Petugas Damkar Selamatkan Siswi dari Reruntuhan Beton, Tangis Pecah Saat Misi Selesai

Megapolitan
Manajemen Subway Citos Diberi Teguran Tertulis karena Timbulkan Kerumunan

Manajemen Subway Citos Diberi Teguran Tertulis karena Timbulkan Kerumunan

Megapolitan
Polres Jakarta Barat Telusuri Legalitas dan Aktivitas 7 Perusahaan Pinjol di Jakbar

Polres Jakarta Barat Telusuri Legalitas dan Aktivitas 7 Perusahaan Pinjol di Jakbar

Megapolitan
Pemerintah Diminta Lindungi Pasar Muamalah bagi Penerima Zakat agar Tak Diserang Buzzer

Pemerintah Diminta Lindungi Pasar Muamalah bagi Penerima Zakat agar Tak Diserang Buzzer

Megapolitan
Korban Kebakaran di Krendang Mengungsi di Dua Lokasi

Korban Kebakaran di Krendang Mengungsi di Dua Lokasi

Megapolitan
Orangtua Belum Izinkan Anaknya Belajar di Sekolah, 5 SMP Swasta di Kota Tangerang Belum Gelar PTM

Orangtua Belum Izinkan Anaknya Belajar di Sekolah, 5 SMP Swasta di Kota Tangerang Belum Gelar PTM

Megapolitan
Fakta Penangkapan Direktur TV Swasta, Disebut Sebarkan Konten Provokatif di YouTube dan Raup Untung Miliaran

Fakta Penangkapan Direktur TV Swasta, Disebut Sebarkan Konten Provokatif di YouTube dan Raup Untung Miliaran

Megapolitan
Korban Kebakaran di Krendang Dapat Bantuan Makan 2 Kali Sehari

Korban Kebakaran di Krendang Dapat Bantuan Makan 2 Kali Sehari

Megapolitan
Polisi Selidiki Penyebab Kebakaran Permukiman di Tambora

Polisi Selidiki Penyebab Kebakaran Permukiman di Tambora

Megapolitan
UPDATE 15 Oktober: Tambah 3 Kasus di Kota Tangerang, 55 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE 15 Oktober: Tambah 3 Kasus di Kota Tangerang, 55 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
Zaim Saidi Ingin Gandeng MUI dan BAZNAS untuk Lanjutkan Zakat Dinar-dirham di Pasar Muamalah

Zaim Saidi Ingin Gandeng MUI dan BAZNAS untuk Lanjutkan Zakat Dinar-dirham di Pasar Muamalah

Megapolitan
DKI Jakarta Peringkat Kedua PON XX Papua

DKI Jakarta Peringkat Kedua PON XX Papua

Megapolitan
Kapolres Kota Tangerang Siap Mundur dari Jabatannya, jika...

Kapolres Kota Tangerang Siap Mundur dari Jabatannya, jika...

Megapolitan
Zaim Saidi Divonis Tak Bersalah, Pasar Muamalah di Depok Akan Jalan Lagi

Zaim Saidi Divonis Tak Bersalah, Pasar Muamalah di Depok Akan Jalan Lagi

Megapolitan
Pembahasan APBD-P 2021 Molor, Anggota DPRD: Yang Lambat Bukan Kami, tapi Pemprov DKI

Pembahasan APBD-P 2021 Molor, Anggota DPRD: Yang Lambat Bukan Kami, tapi Pemprov DKI

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.