Kompas.com - 15/05/2017, 14:02 WIB
Banner yang berisi informasi gangguan jaringan RS terpampang di loket pendaftaran masuk RS Dharmais, Jakarta, Senin (15/5/2017). KOMPAS.com/Sherly PuspitaBanner yang berisi informasi gangguan jaringan RS terpampang di loket pendaftaran masuk RS Dharmais, Jakarta, Senin (15/5/2017).
|
EditorIndra Akuntono


JAKARTA, KOMPAS.com -
Presiden Direktur Rumah Sakit Dharmais, Abdul Kadir, menjelaskan kronologi terjadinya serangan virus cyber ransomware WannaCry pada sistem IT rumah sakit yang terletak di kawasan Jakarta Barat itu.

"Jadi serangannya itu terjadi pada hari Sabtu, tanggal 13 Mei 2017 jam 05.00 subuh," ujar Abdul saat memberi keterangan pers di lobi RS Dharmais, Jakarta Barat, Senin (15/5/2017).

Dia menjelaskan, pada saat itu seorang petugas RS Dharmais hendak memasukkan data seorang pasien rawat inap. Namun tampilan pada monitor komputer berbeda dari tampilan biasanya.

"Tiba-tiba muncul tampilan di monitor itu berubah semua," ucap Abdul.

(baca: Pasien RS Dharmais Khawatir dengan Serangan "Ransomware")

Melihat keanehan pada tampilan monitor, petugas rumah sakit tersebut kemudian melapor kepada petugas instalasi IT pasien rawat inap RS Dharmais.

"Mendengar laporan itu, diinstruksikan untuk menghentikan semua proses IT dan mematikan semua komputer yang ada di RS ini," ujar Abdul.

Abdul menjelaskan, dari data yang telah dihimpun, terdapat sekitar 60 unit komputer di RS Dharmais yang terserang ransomware WannaCry. Serangan virus itu dia sebut tidak melumpuhkan layanan rumah sakit terhadap pasien dan pengunjung.

"Kami ini punya sekitar 600 unit komputer dan hanya sekitar 60 unit saja yang terserang virus. Saat ini 60 unit komputer tersebut sudah kami amankan untuk disterilkan," ujar Abdul.

(baca: Usai Diserang Ransomware, Mesin Antrean RS Dharmais Belum Berfungsi)



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jadwal Imsak dan Buka Puasa di Tangerang Raya Hari Ini, 8 Mei 2021

Jadwal Imsak dan Buka Puasa di Tangerang Raya Hari Ini, 8 Mei 2021

Megapolitan
Jadwal Imsak dan Buka Puasa di Jakarta Hari Ini, 8 Mei 2021

Jadwal Imsak dan Buka Puasa di Jakarta Hari Ini, 8 Mei 2021

Megapolitan
Pasar Tanah Abang Tutup 12-18 Mei, Pengelola: Libur Lebaran dan Perawatan

Pasar Tanah Abang Tutup 12-18 Mei, Pengelola: Libur Lebaran dan Perawatan

Megapolitan
UPDATE 7 Mei: Tambah 19 Kasus di Kota Tangerang, 204 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE 7 Mei: Tambah 19 Kasus di Kota Tangerang, 204 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
Kasus Pria Pukul Bocah Berujung Damai, Kejari Kota Tangerang Terapkan Restorative Justice

Kasus Pria Pukul Bocah Berujung Damai, Kejari Kota Tangerang Terapkan Restorative Justice

Megapolitan
Bentrokan Antar-Kelompok Terjadi di Pejaten Timur

Bentrokan Antar-Kelompok Terjadi di Pejaten Timur

Megapolitan
Dua Skenario Polisi Antisipasi Masuknya Pemudik ke Kota Bogor

Dua Skenario Polisi Antisipasi Masuknya Pemudik ke Kota Bogor

Megapolitan
Hindari Motor, Mobil Pajero Terbalik Setelah Tabrak Lampu Merah di Cideng Timur

Hindari Motor, Mobil Pajero Terbalik Setelah Tabrak Lampu Merah di Cideng Timur

Megapolitan
Hari Kedua Larangan Mudik, Hanya 25 Orang Berangkat dari Terminal Kalideres

Hari Kedua Larangan Mudik, Hanya 25 Orang Berangkat dari Terminal Kalideres

Megapolitan
UPDATE 7 Mei: Tambah 783 Kasus di Jakarta, 22 Pasien Covid-19 Meninggal

UPDATE 7 Mei: Tambah 783 Kasus di Jakarta, 22 Pasien Covid-19 Meninggal

Megapolitan
Pemprov DKI Putuskan Tempat Wisata Tetap Dibuka Saat Libur Lebaran

Pemprov DKI Putuskan Tempat Wisata Tetap Dibuka Saat Libur Lebaran

Megapolitan
Polisi Sekat 58 Kendaraan yang Melintas di Posko Penyekatan dan Posko Check Point Kota Tangerang

Polisi Sekat 58 Kendaraan yang Melintas di Posko Penyekatan dan Posko Check Point Kota Tangerang

Megapolitan
Hari Pertama Larangan Mudik, 515 Orang di Jakarta Ajukan SIKM, 137 Ditolak

Hari Pertama Larangan Mudik, 515 Orang di Jakarta Ajukan SIKM, 137 Ditolak

Megapolitan
Aturan Keluar Masuk Jabodetabek saat Masa Larangan Mudik 2021

Aturan Keluar Masuk Jabodetabek saat Masa Larangan Mudik 2021

Megapolitan
Kadisdik DKI: Seluruh Proses PPDB Tahun Ajaran Baru 2021 Dilaksanakan Secara Online

Kadisdik DKI: Seluruh Proses PPDB Tahun Ajaran Baru 2021 Dilaksanakan Secara Online

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X