Kebakaran Ramayana Pasar Minggu Diduga karena Korsleting

Kompas.com - 18/05/2017, 11:18 WIB
Kondisi pasca-kebakaran di pusat perbelanjaan Ramayana Pasar Minggu, Jakarta Selatan, saat sedang dilakukan proses pendinginan, Kamis (18/5/2017). Adapun api berhasil dipadamkan pada sekitar pukul 07.00 WIB. KOMPAS.com/Dea AndrianiKondisi pasca-kebakaran di pusat perbelanjaan Ramayana Pasar Minggu, Jakarta Selatan, saat sedang dilakukan proses pendinginan, Kamis (18/5/2017). Adapun api berhasil dipadamkan pada sekitar pukul 07.00 WIB.
Penulis Dea Andriani
|
EditorIcha Rastika

JAKARTA, KOMPAS.com - Kebakaran di pusat perbelanjaan Ramayana, Pasar Minggu, Jakarta Selatan, Kamis (18/5/2017), diduga karena korsleting.

Kepala Sektor Pemadam Kebakaran Pasar Minggu Mochamad Arief mengatakan, dugaan tersebut dilihat dari pola kebakaran yang terjadi.

"Lihat dari polanya itu (api) berasal dari plafon atas, jadi kemungkinan besar karena ada korsleting listrik," ujar Arief saat ditemui di lokasi kejadian, Kamis (18/5/2017).

(Baca juga: Petugas Berhasil Padamkan Kebakaran di Ramayana Pasar Minggu )

Menurut dia, pemadaman kebakaran di Ramayana ini tergolong cukup sulit dan berisiko bagi petugas karena tidak adanya ventilasi dalam gedung.

"Berisiko karena kalau tidak ada ventilasi, bisa jadi petugas damkar jadi korban, tetapi alhamdulillah semua petugas aman menjalankan tugas," ujar Arief.

Adapun api berhasil dipadamkan pada pukul 07.00 WIB. Setelah api padam, dilakukan proses pendingan untuk menghilangkan hawa panas dalam gedung.

Pantauan Kompas.com, proses pendinginan ini menggunakan sebuah blower dari pihak damkar, selama kurang lebih dua jam dan selesai pukul 09.30 WIB.

(Baca juga: Ramayana Pasar Minggu Terbakar)

Sebelumnya, kebakaran terjadi pada sekitar pukul 04.15 WIB, Kamis. Sebanyak 25 unit mobil damkar dan 180 personel diturunkan untuk memadamkan api.

Berdasarkan informasi sementara dari petugas, diperkirakan kerugian mencapai Rp 5 miliar akibat banyaknya barang dagang dan sejumlah fasilitas gedung yang terbakar. Tidak ada korban jiwa dari kejadian ini.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Menengok Dhanagun, Vihara Berusia 3 Abad di Bogor

Menengok Dhanagun, Vihara Berusia 3 Abad di Bogor

Megapolitan
5 Fakta Pencurian Kotak Amal Masjid di Bekasi Utara

5 Fakta Pencurian Kotak Amal Masjid di Bekasi Utara

Megapolitan
Jumat, Jakarta Diprakirakan Hujan dari Pagi sampai Malam

Jumat, Jakarta Diprakirakan Hujan dari Pagi sampai Malam

Megapolitan
Proyek Revitalisasi Monas Molor, Kontraktor: Faktor Cuaca

Proyek Revitalisasi Monas Molor, Kontraktor: Faktor Cuaca

Megapolitan
Mantan Atlet Kayak Khawatir Diberhentikan sebagai Tenaga Honorer di Depok

Mantan Atlet Kayak Khawatir Diberhentikan sebagai Tenaga Honorer di Depok

Megapolitan
Cegah Penyebaran Virus Corona, Lion Air Group Batalkan Penerbangan ke China

Cegah Penyebaran Virus Corona, Lion Air Group Batalkan Penerbangan ke China

Megapolitan
Kronologi Terbongkarnya Praktik Prostitusi Online di Apartemen Kalibata

Kronologi Terbongkarnya Praktik Prostitusi Online di Apartemen Kalibata

Megapolitan
WNA AS Penyelundup Brownies Ganja Ditangkap, Temannya DPO

WNA AS Penyelundup Brownies Ganja Ditangkap, Temannya DPO

Megapolitan
KJRI Toronto Undang Bogor Hadiri Indonesian Summer Festival di Kanada

KJRI Toronto Undang Bogor Hadiri Indonesian Summer Festival di Kanada

Megapolitan
Cegah Banjir, Saluran Penghubung Sulaiman di Makasar Dikuras

Cegah Banjir, Saluran Penghubung Sulaiman di Makasar Dikuras

Megapolitan
Kisah Grup Barongsai Kong Ha Hong, Dilarang Era Orba dan Kini Jadi Juara Dunia

Kisah Grup Barongsai Kong Ha Hong, Dilarang Era Orba dan Kini Jadi Juara Dunia

Megapolitan
Ketua Ormas Goib Bantah Buat Spanduk Tolak Bioskop XXI karena Faktor Ekonomi

Ketua Ormas Goib Bantah Buat Spanduk Tolak Bioskop XXI karena Faktor Ekonomi

Megapolitan
Bikin Surat Pamitan, Dirut Transjakarta yang Mundur Sebut Anies 'Bapak Integrasi'

Bikin Surat Pamitan, Dirut Transjakarta yang Mundur Sebut Anies "Bapak Integrasi"

Megapolitan
Dirut Transjakarta Mundur, Posisinya Digantikan Wakil Ketua DTKJ

Dirut Transjakarta Mundur, Posisinya Digantikan Wakil Ketua DTKJ

Megapolitan
Harga Cabai Rawit Merah di Bogor Tembus Rp 90.000 Per Kilo

Harga Cabai Rawit Merah di Bogor Tembus Rp 90.000 Per Kilo

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X