Kompas.com - 24/05/2017, 17:53 WIB
Gambar yang diambil dari potongan video yang diduga merupakan penyerangan geng motor di kawasan Jagakarsa, Jakarta Selatan. Media sosialGambar yang diambil dari potongan video yang diduga merupakan penyerangan geng motor di kawasan Jagakarsa, Jakarta Selatan.
|
EditorIndra Akuntono


JAKARTA, KOMPAS.com -
Khaerul, pemuda Jalan Musyawarah, Jagakarsa, Jakarta Selatan, mengatakan bahwa ancaman geng motor yang kini meresahkan warga, bermula dari media sosial Instagram.

Geng motor yang terdiri dari remaja-remaja lelaki itu dia sebut sering memamerkan aksinya di akun Instagram masing-masing.

"Sekarang sudah dihapus, tapi kemarin mereka live Instagram sebelum nyerang," kata Khaerul, di Jagakarsa, Rabu (24/5/2017).

(baca: Antisipasi Geng Motor, Para Warga di Jagakarsa Ini Pasang Portal)

Di dalam akun yang sudah dihapus tersebut, kata Khaerul, anggota geng saling serang komentar dengan kelompok lawannya. Menurut Khaerul, ajakan dan provokasi geng motor bermula dari kolom komentar.

"Sempat ada mereka bilang 'ayo bakar Gang Musyawarah'," kata Khaerul.

Geng motor yang teridentifikasi di antaranya Jepang (Jembatan Mampang), Belgia, dan Amerika yang disebut berasal dari Jakarta Timur.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Khaerul membantah jika dia maupun teman-temannya disebut kenal atau memiliki masalah pribadi dengan anggota geng motor tersebut.

Adapun Ketua RT 06 RW 04 Jagakarsa, Syamsudin mengatakan dia sudah mengimbau warganya, khususnya para pemuda, untuk tidak menghiraukan ancaman di media sosial.

Sebab dikhawatirkan akan berbuntut pada aksi kekerasan dan meluas.

"Saya sudah panggil anak-anak, enggak usah dibalas lah, biarin saja," kata Syamsudin.

(baca: Polres Jaksel Akan Patroli Bersama TNI Antisipasi Aksi Geng Motor)

Baca tentang


Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Daftar 48 SMP di Kota Tangerang yang Gelar PTM Mulai Hari Ini

Daftar 48 SMP di Kota Tangerang yang Gelar PTM Mulai Hari Ini

Megapolitan
Laporkan Haris Azhar dan Fatia, Luhut Bantah Terlibat Bisnis Tambang di Papua

Laporkan Haris Azhar dan Fatia, Luhut Bantah Terlibat Bisnis Tambang di Papua

Megapolitan
Besok, DPRD DKI Gelar Rapat Paripurna Persetujuan Interpelasi Terkait Formula E

Besok, DPRD DKI Gelar Rapat Paripurna Persetujuan Interpelasi Terkait Formula E

Megapolitan
Dipanggil Polisi, Luhut Serahkan Barang Bukti Terkait Laporannya Terhadap Haris Azhar dan Fatia Kontras

Dipanggil Polisi, Luhut Serahkan Barang Bukti Terkait Laporannya Terhadap Haris Azhar dan Fatia Kontras

Megapolitan
Ada Demo di Depan Gedung KPK, Polisi Siagakan 600 Personel dan Kendaraan Taktis

Ada Demo di Depan Gedung KPK, Polisi Siagakan 600 Personel dan Kendaraan Taktis

Megapolitan
Pembangunan Saluran Air di Klender Dimulai Hari Ini, Kendaraan Bisa Lewat Jalur Transjakarta

Pembangunan Saluran Air di Klender Dimulai Hari Ini, Kendaraan Bisa Lewat Jalur Transjakarta

Megapolitan
Bocah Perempuan 5 Tahun di Ciracas Dianiaya Ibu Tirinya Sendiri, Ayah Lapor Polisi

Bocah Perempuan 5 Tahun di Ciracas Dianiaya Ibu Tirinya Sendiri, Ayah Lapor Polisi

Megapolitan
Luhut Penuhi Panggilan Polisi untuk Klarifikasi Laporan terhadap Haris Azhar dan Fatia Kontras

Luhut Penuhi Panggilan Polisi untuk Klarifikasi Laporan terhadap Haris Azhar dan Fatia Kontras

Megapolitan
Masih Ada 27 Persen Warga Jakpus yang Belum Divaksin Covid-19

Masih Ada 27 Persen Warga Jakpus yang Belum Divaksin Covid-19

Megapolitan
Vaksinasi Covid-19 Dosis Dua di Tangsel Baru 41,6 Persen dari Target 1 Juta Penduduk

Vaksinasi Covid-19 Dosis Dua di Tangsel Baru 41,6 Persen dari Target 1 Juta Penduduk

Megapolitan
Senin Ini, Luhut Pandjaitan Diminta Keterangan Terkait Laporan terhadap Haris Azhar dan Fatia Kontras

Senin Ini, Luhut Pandjaitan Diminta Keterangan Terkait Laporan terhadap Haris Azhar dan Fatia Kontras

Megapolitan
Pegawai KPI Korban Pelecehan Jalani Pemeriksaan Psikologi di LPSK

Pegawai KPI Korban Pelecehan Jalani Pemeriksaan Psikologi di LPSK

Megapolitan
5 Lokasi SIM Keliling di Jakarta Senin Ini

5 Lokasi SIM Keliling di Jakarta Senin Ini

Megapolitan
Anies Ibaratkan Terkendalinya Covid-19 di Jakarta seperti Film 'Avengers'

Anies Ibaratkan Terkendalinya Covid-19 di Jakarta seperti Film "Avengers"

Megapolitan
Bagaimana Aturan Pembuatan Polisi Tidur di Jakarta?

Bagaimana Aturan Pembuatan Polisi Tidur di Jakarta?

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.