Kompas.com - 01/06/2017, 10:06 WIB
Penulis Alsadad Rudi
|
EditorFarid Assifa

DEPOK, KOMPAS.com - Kamis (1/6/2017) hari ini adalah peringatan Hari Lahir Pancasila. Sejumlah warga berpandangan bahwa masyarakat Indonesia harus bersatu untuk mempertahankan nilai-nilai Pancasila.

Anggota Satlantas Polrestas Depok Ajun Komisaris Rasman, misalnya. Rasman menilai, Pancasila lahir untuk dihayati dan diamalkan. Namun, ia memandang saat ini mulai banyak orang-orang yang ingin memecah belah bangsa dan merusak nilai-nilai pancasila.

Baca juga: Bacakan Pidato Jokowi, Djarot Pekikan "Saya Indonesia, Saya Pancasila"

Karena itu, Rasman menilai sudah saatnya masyarakat bersatu padu agar nilai-nilai Pancasila tidak diselewengkan.

"Kita harus bersatu untuk membangun bangsa Indonesia menjadi satu. Jangan sampai NKRI ini terpecah belah," ucap Rasman.

Daffa, salah seorang pelajar kelas 12 salah satu SMA di Depok, mengatakan, dalam memperingati Hari Lahir Pancasila, setiap warga negara Indonesia harus meningkatkan lagi rasa nasionalismenya.

Karena dengan rasa nasionalisme yang tinggi, ia meyakini persatuan Indonesia akan tetap terjaga dan tidak akan ada konflik berbau SARA di masyarakat.

Selain itu, Daffa menilai sudah seharusnya setiap warga Indonesia hafal isi Pancasila. Ia pun meminta agar setiap orang yang belum hafal pancasila untuk menghafalkan lima butir yang terkandung di dalamnya.

"Dan semoga kasus yang seperti Zaskia Gotik yang pernah mengatakan di sila ke berapa gitu dia mengatakan bebek apa gitu, ya jangan terulang lagi," ucap remaja yang juga tergabung di Paskibra Kota Depok ini.

Baca juga: Jokowi: Selamat Hari Lahir Pancasila

Seorang petugas parkir di Balai Kota Depok, Na'am, menilai, peringatan Hari Lahir Pancasila harus ditandai dengan mengamalkan nilai-nilai Pancasila dan isi UUD 1945.

"Kemarin kan udah hampir mati, sekarang dibangun kembali itu. Mengingat dari Bapak Presiden. Jadi sekarang mari kita giatkan kembali Pancasila dan UUD 1945," ujar pria 65 tahun ini.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ini Cara Anies Cukupkan Pendapatan DKI Setelah Bebaskan 85 Persen Warga dari Pajak Bumi dan Bangunan...

Ini Cara Anies Cukupkan Pendapatan DKI Setelah Bebaskan 85 Persen Warga dari Pajak Bumi dan Bangunan...

Megapolitan
Anies: Kemerdekaan Bukan Hanya Menggulung Kolonialisme, yang Terpenting Kesejahteraan dan Keadilan Sosial bagi Rakyat

Anies: Kemerdekaan Bukan Hanya Menggulung Kolonialisme, yang Terpenting Kesejahteraan dan Keadilan Sosial bagi Rakyat

Megapolitan
Beri Penghargaan kepada Sosok Berjasa selama Covid-19, Anies: Bukti Kita Tak Pernah Kekurangan Stok Pejuang

Beri Penghargaan kepada Sosok Berjasa selama Covid-19, Anies: Bukti Kita Tak Pernah Kekurangan Stok Pejuang

Megapolitan
Sampaikan Pidato Kebangsaan, Anies Sebut Masih Banyak Janji Kemerdekaan yang Belum Dilunasi

Sampaikan Pidato Kebangsaan, Anies Sebut Masih Banyak Janji Kemerdekaan yang Belum Dilunasi

Megapolitan
Oknum Tukang Parkir yang Disebut Lecehkan Perempuan di Kafe Wilayah Melawai Akhirnya Ditahan

Oknum Tukang Parkir yang Disebut Lecehkan Perempuan di Kafe Wilayah Melawai Akhirnya Ditahan

Megapolitan
UPDATE 17 Agustus 2022: Bertambah 200 Kasus Covid-19, Pasien Dirawat di Tangerang Kini 1.636

UPDATE 17 Agustus 2022: Bertambah 200 Kasus Covid-19, Pasien Dirawat di Tangerang Kini 1.636

Megapolitan
Ada Pembebasan Pajak, Pemprov DKI Jakarta Tak Lagi Terima Rp 2,7 Triliun dari PBB-P2

Ada Pembebasan Pajak, Pemprov DKI Jakarta Tak Lagi Terima Rp 2,7 Triliun dari PBB-P2

Megapolitan
869 Warga Binaan di Lapas Cikarang Terima Remisi Hari Kemerdekaan Indonesia

869 Warga Binaan di Lapas Cikarang Terima Remisi Hari Kemerdekaan Indonesia

Megapolitan
Polisi Tangkap 20 Remaja Hendak Tawuran di Depok, 4 Sajam Disita

Polisi Tangkap 20 Remaja Hendak Tawuran di Depok, 4 Sajam Disita

Megapolitan
Oknum Tukang Parkir Disebut sebagai Pelaku Pelecehan di Toilet Kafe Kawasan Melawai

Oknum Tukang Parkir Disebut sebagai Pelaku Pelecehan di Toilet Kafe Kawasan Melawai

Megapolitan
UPDATE 17 Agustus 2022: Bertambah 2.404 Kasus, Kumulatif Kasus Covid -19 Tembus 19.822 Orang di Jakarta

UPDATE 17 Agustus 2022: Bertambah 2.404 Kasus, Kumulatif Kasus Covid -19 Tembus 19.822 Orang di Jakarta

Megapolitan
UPDATE 17 Agustus 2022: Tambah 331, Kumulatif Kasus Covid-19 di Tangsel Tembus 99.110

UPDATE 17 Agustus 2022: Tambah 331, Kumulatif Kasus Covid-19 di Tangsel Tembus 99.110

Megapolitan
Lomba HUT Ke-77 RI Bikin Penghuni Apartemen Lebih Cair dan Melupakan Sejenak Kesibukan Kerja

Lomba HUT Ke-77 RI Bikin Penghuni Apartemen Lebih Cair dan Melupakan Sejenak Kesibukan Kerja

Megapolitan
Pemprov DKI Terbitkan Pergub Gratis PBB, Ini Cara Mendapatkan Keringanan Pajaknya

Pemprov DKI Terbitkan Pergub Gratis PBB, Ini Cara Mendapatkan Keringanan Pajaknya

Megapolitan
3 Alasan Deolipa Yumara Laporkan Pengacara Baru Bharada E ke Polres Jaksel

3 Alasan Deolipa Yumara Laporkan Pengacara Baru Bharada E ke Polres Jaksel

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.