Kapolda Metro Jaya Puji Ketegaran Keluarga Korban Bom Kampung Melayu

Kompas.com - 02/06/2017, 12:13 WIB
Kapolda Metro Jaya Inspektur Jenderal Polisi M Iriawan menjenguk keluarga almarhum Briptu Anumerta Ridho Setiawan di Tangerang, Jumat (2/6/2017) pagi. Ridho merupakan salah satu polisi korban tewas bom Kampung Melayu, Jakarta Timur, beberapa waktu lalu. KOMPAS.com / ANDRI DONNAL PUTERA Kapolda Metro Jaya Inspektur Jenderal Polisi M Iriawan menjenguk keluarga almarhum Briptu Anumerta Ridho Setiawan di Tangerang, Jumat (2/6/2017) pagi. Ridho merupakan salah satu polisi korban tewas bom Kampung Melayu, Jakarta Timur, beberapa waktu lalu.
|
EditorEgidius Patnistik

TANGERANG, KOMPAS.com - Kapolda Metro Jaya Inspektur Jenderal Polisi M Iriawan mengunjungi keluarga Briptu Anumerta Ridho Setiawan di Perumahan Dasana Indah, Kabupaten Tangerang, Banten, Jumat (2/6/2017).

Bripto Ridho merupakan salah satu korban tewas dalam ledakan bom di Kampung Melayu, Jakarta Timur pada Rabu pekan lalu.

Iriawan memuji ketegaran sikap pihak keluarga dalam menghadapi tragedi itu serta mengapresiasi pandangan ayah Briptu Ridho, Gunawan, terkait terorisme.

"Beliau (Gunawan) menyampaikan dalam suatu pertemuan bahwa mengutuk kejadian bom tersebut. Saya mengutip perkataan orang tua korban, bahwa kalau mau mengganti negara jadi negara Islam tidak bisa, karena negara kita waktu merdeka pun bukan orang Islam saja," kata Iriawan kepada wartawan usai bertemua keluarga Ridho.

Iriawan juga mengatakan bahwa pihak keluarga telah mengikhlaskan kepergian Ridho yang gugur dalam tugas. Iriawan bangga dan terharu karena pihak keluarga tegar dan dapat memberi pesan baik bagi siapa pun di luar sana.

"Beliau (Gunawan) juga bilang, kalau (teroris) mati sahid atau masuk surga tidak mungkin, karena Islam tidak mengajarkan bunuh diri dan tidak ada itu dalam agama Islam," kata Iriawan.

Selama hampir sejam kunjungannya ke rumah keluarga Ridho, Iriawan banyak mendapat cerita tentang Ridho semasa hidupnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Ledakan bom bunuh diri di Kampung Melayu itu menyebabkan tiga orang polisi tewas. Dua pelaku ledakan yang juga tewas telah teridentifikasi sebagai  Ahmad Sukri dan Ichwan Nurul Salam. Kapolri Jenderal (Pol) Tito Karnavian mengatakan, keduanya merupakan anggota Jamaah Ansharut Daulah (JAD).

Baca juga: Hasil Tes DNA 2 Pelaku Bom Kampung Melayu Identik dengan Keluarganya

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

2 Orang Tewas dalam Kebakaran Gedung Cyber, Wagub DKI: Korban Terjebak Asap

2 Orang Tewas dalam Kebakaran Gedung Cyber, Wagub DKI: Korban Terjebak Asap

Megapolitan
Kecelakaan Transjakarta di Simpang PGC, Sopir Bus Diberhentikan Sementara

Kecelakaan Transjakarta di Simpang PGC, Sopir Bus Diberhentikan Sementara

Megapolitan
Wagub DKI Pantau Gedung Cyber yang Terbakar

Wagub DKI Pantau Gedung Cyber yang Terbakar

Megapolitan
Pemprov DKI Targetkan 60 Persen Warga Pakai Kendaraan Umum Tahun 2039

Pemprov DKI Targetkan 60 Persen Warga Pakai Kendaraan Umum Tahun 2039

Megapolitan
UPDATE 2 Desember: Jakarta Tambah 28 Kasus, 423 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE 2 Desember: Jakarta Tambah 28 Kasus, 423 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
Sopir Tak Jaga Jarak, BMW Seruduk Fortuner di Tol Bandara Soekarno-Hatta

Sopir Tak Jaga Jarak, BMW Seruduk Fortuner di Tol Bandara Soekarno-Hatta

Megapolitan
Ditabrak Truk, Pohon Tumbang Menutup Jalan di Daan Mogot

Ditabrak Truk, Pohon Tumbang Menutup Jalan di Daan Mogot

Megapolitan
Bantah Diskriminasi Reuni 212, Polisi: Tanya Gubernur Anies, Kenapa Enggak Keluarkan Rekomendasi

Bantah Diskriminasi Reuni 212, Polisi: Tanya Gubernur Anies, Kenapa Enggak Keluarkan Rekomendasi

Megapolitan
Koantas Bima Kini Terintegrasi Sistem BRT Transjakarta

Koantas Bima Kini Terintegrasi Sistem BRT Transjakarta

Megapolitan
Transjakarta Kembali Kecelakaan, Wagub DKI: Kami Akan Evaluasi

Transjakarta Kembali Kecelakaan, Wagub DKI: Kami Akan Evaluasi

Megapolitan
Nasdem Sebut Penunjukan Sahroni Jadi Ketua Pelaksana Formula E Murni Profesional

Nasdem Sebut Penunjukan Sahroni Jadi Ketua Pelaksana Formula E Murni Profesional

Megapolitan
Massa Aksi 212 Lanjutkan Kegiatan di Bekasi

Massa Aksi 212 Lanjutkan Kegiatan di Bekasi

Megapolitan
Periode Liburan Sekolah di Kota Tangerang Digeser, 17-31 Desember Wajib Belajar

Periode Liburan Sekolah di Kota Tangerang Digeser, 17-31 Desember Wajib Belajar

Megapolitan
Begini Rencana Proyek Sumur Resapan di Jakarta pada 2022, jika Dana Tak Dihapus DPRD

Begini Rencana Proyek Sumur Resapan di Jakarta pada 2022, jika Dana Tak Dihapus DPRD

Megapolitan
Bendera Ormas Tak Berizin di Jakarta Barat Akan Ditertibkan

Bendera Ormas Tak Berizin di Jakarta Barat Akan Ditertibkan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.