Kapolda Metro Jaya Puji Ketegaran Keluarga Korban Bom Kampung Melayu

Kompas.com - 02/06/2017, 12:13 WIB
Kapolda Metro Jaya Inspektur Jenderal Polisi M Iriawan menjenguk keluarga almarhum Briptu Anumerta Ridho Setiawan di Tangerang, Jumat (2/6/2017) pagi. Ridho merupakan salah satu polisi korban tewas bom Kampung Melayu, Jakarta Timur, beberapa waktu lalu. KOMPAS.com / ANDRI DONNAL PUTERA Kapolda Metro Jaya Inspektur Jenderal Polisi M Iriawan menjenguk keluarga almarhum Briptu Anumerta Ridho Setiawan di Tangerang, Jumat (2/6/2017) pagi. Ridho merupakan salah satu polisi korban tewas bom Kampung Melayu, Jakarta Timur, beberapa waktu lalu.
|
EditorEgidius Patnistik

TANGERANG, KOMPAS.com - Kapolda Metro Jaya Inspektur Jenderal Polisi M Iriawan mengunjungi keluarga Briptu Anumerta Ridho Setiawan di Perumahan Dasana Indah, Kabupaten Tangerang, Banten, Jumat (2/6/2017).

Bripto Ridho merupakan salah satu korban tewas dalam ledakan bom di Kampung Melayu, Jakarta Timur pada Rabu pekan lalu.

Iriawan memuji ketegaran sikap pihak keluarga dalam menghadapi tragedi itu serta mengapresiasi pandangan ayah Briptu Ridho, Gunawan, terkait terorisme.

"Beliau (Gunawan) menyampaikan dalam suatu pertemuan bahwa mengutuk kejadian bom tersebut. Saya mengutip perkataan orang tua korban, bahwa kalau mau mengganti negara jadi negara Islam tidak bisa, karena negara kita waktu merdeka pun bukan orang Islam saja," kata Iriawan kepada wartawan usai bertemua keluarga Ridho.

Iriawan juga mengatakan bahwa pihak keluarga telah mengikhlaskan kepergian Ridho yang gugur dalam tugas. Iriawan bangga dan terharu karena pihak keluarga tegar dan dapat memberi pesan baik bagi siapa pun di luar sana.

"Beliau (Gunawan) juga bilang, kalau (teroris) mati sahid atau masuk surga tidak mungkin, karena Islam tidak mengajarkan bunuh diri dan tidak ada itu dalam agama Islam," kata Iriawan.

Selama hampir sejam kunjungannya ke rumah keluarga Ridho, Iriawan banyak mendapat cerita tentang Ridho semasa hidupnya.

Ledakan bom bunuh diri di Kampung Melayu itu menyebabkan tiga orang polisi tewas. Dua pelaku ledakan yang juga tewas telah teridentifikasi sebagai  Ahmad Sukri dan Ichwan Nurul Salam. Kapolri Jenderal (Pol) Tito Karnavian mengatakan, keduanya merupakan anggota Jamaah Ansharut Daulah (JAD).

Baca juga: Hasil Tes DNA 2 Pelaku Bom Kampung Melayu Identik dengan Keluarganya



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemkot Depok Optimalkan Kampung Siaga Covid-19, Setiap RW Dapat Rp 2 Juta

Pemkot Depok Optimalkan Kampung Siaga Covid-19, Setiap RW Dapat Rp 2 Juta

Megapolitan
Struktur Bata di Bawah Stasiun Bekasi Diduga Bekas Markas di Zaman Jepang

Struktur Bata di Bawah Stasiun Bekasi Diduga Bekas Markas di Zaman Jepang

Megapolitan
Tak Ada Lonjakan Jumlah Penumpang MRT Saat Penerapan Ganjil Genap Jakarta

Tak Ada Lonjakan Jumlah Penumpang MRT Saat Penerapan Ganjil Genap Jakarta

Megapolitan
5 Karyawan Positif Covid-19, LKBN Antara Ditutup Sehari

5 Karyawan Positif Covid-19, LKBN Antara Ditutup Sehari

Megapolitan
Kronologi Penangkapan 3 Pelaku Penembakan yang Incar Pengendara di Tangsel

Kronologi Penangkapan 3 Pelaku Penembakan yang Incar Pengendara di Tangsel

Megapolitan
Diduga Korsleting, Rumah Dua Lantai di Pademangan Timur Terbakar

Diduga Korsleting, Rumah Dua Lantai di Pademangan Timur Terbakar

Megapolitan
Aturan Ganjil Genap, Perusahaan Jasa Pengiriman Berskala UMKM Terdampak

Aturan Ganjil Genap, Perusahaan Jasa Pengiriman Berskala UMKM Terdampak

Megapolitan
Perusahaan Jasa Pengiriman Siapkan Opsi Hadapi Ganjil Genap, Pakai Motor hingga Ubah Pelat Kuning

Perusahaan Jasa Pengiriman Siapkan Opsi Hadapi Ganjil Genap, Pakai Motor hingga Ubah Pelat Kuning

Megapolitan
Ini Alasan Anji Wawancara Hadi Pranoto soal Klaim Temuan Obat Covid-19

Ini Alasan Anji Wawancara Hadi Pranoto soal Klaim Temuan Obat Covid-19

Megapolitan
Meriahkan 17 Agustus di Masa Pandemi, Pemkot Tangerang Gelar Lomba Joget Balon Online

Meriahkan 17 Agustus di Masa Pandemi, Pemkot Tangerang Gelar Lomba Joget Balon Online

Megapolitan
Wali Kota Tangerang Bantah Bakal Buka Sekolah September 2020

Wali Kota Tangerang Bantah Bakal Buka Sekolah September 2020

Megapolitan
44 Perusahaan di Jakarta Ditutup Sementara karena Ada Kasus Covid-19

44 Perusahaan di Jakarta Ditutup Sementara karena Ada Kasus Covid-19

Megapolitan
Alasan Ibu Pura-pura Temukan Bayi Terlantar yang Ternyata Anaknya Sendiri...

Alasan Ibu Pura-pura Temukan Bayi Terlantar yang Ternyata Anaknya Sendiri...

Megapolitan
Sempat Ditutup karena Covid-19, Hari Ini PN Jakbar Kembali Gelar Persidangan

Sempat Ditutup karena Covid-19, Hari Ini PN Jakbar Kembali Gelar Persidangan

Megapolitan
Anji Mengaku Pegal Usai Dicecar 45 Pertanyaan oleh Polisi

Anji Mengaku Pegal Usai Dicecar 45 Pertanyaan oleh Polisi

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X