Kompas.com - 03/06/2017, 05:55 WIB
|
EditorCaroline Damanik

JAKARTA, KOMPAS.com - M (15) beserta keluarganya akan dipindahkan dari safe house milik kepolisian. M merupakan korban persekusi dari sekelompok orang di Cipinang Muara, Jakarta Timur.

M menjadi korban persekusi lantaran postingannya di media sosial menghina pimpinan ormas tertentu.

"Dari Kementerian Sosial, alhamdulillah sudah komunikasi dengan kami dan akan menyediakan rumah shelter sementara," ujar Kasubdit Jatanras Ditreskrimum Polda Metro Jaya AKBP Hendy F Kurniawan saat dihubungi, Sabtu (3/6/2017).

Hendy menambahkan, pemindahan tersebut dilakukan lantaran M dan adik-adiknya akan menghadapi ujian di sekolahnya. Selama di safe house, lanjut Hendy, M beserta keluarganya mendapat pengamanan dari Tim Jatanras Polda Metro Jaya.

"Karena Senin anak-anaknya ujian. Hari ini akan kami pindahkan dari safe house kami ke rumah shelter dari Kementerian Sosial," kata Hendy.

Dalam kasus ini, polisi telah menetapkan dua tersangka, yakni Abdul Majid (22) dan Mat Husin alias Ucin (57). Keduanya dijerat Pasal 80 ayat 1 jo Pasal 76c UU Nomor 35 Tahun 2014 tentang Perlindungan Anak juncto Pasal 170 KUHP tentang pengeroyokan dengan ancaman di atas lima tahun penjara.

(Baca juga: Tersangka Persekusi Mengaku Tidak Tahu Korbannya Masih di Bawah Umur)

Video persekusi yang dilakukan sekelompok orang terhadap M itu beredar luas di media sosial. Video berdurasi sekitar dua menit tersebut diduga terjadi di sebuah pos RW di kawasan Cipinang, Jakarta Timur.

(Baca selengkapnya: Remaja Korban Persekusi Dipukuli Sebelum Dibawa ke Pos RW)

Dalam video itu, M dikerumuni belasan orang yang diduga berasal dari ormas tertentu. Remaja berkacamata itu dituduh telah mengolok-olok salah satu ormas beserta pimpinannya melalui unggahan di media sosial.

Selain mendapat kekerasan secara verbal, remaja berusia 15 tahun tersebut tampak mendapat kekerasan secara fisik. Dia dipaksa untuk meminta maaf dan mengakui perbuatannya. M juga diancam akan dilukai jika mengulangi perbuatan serupa.

 

Kompas TV Polisi Tetapkan 2 Tersangka Kasus Persekusi di Jaktim
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.