Kompas.com - 12/06/2017, 13:17 WIB
Petugas transjakarta mogok kerja dan menurunkan penumpang di Jalan KH Hasyim Ashari sebelum halte Harmoni, Jakarta Barat, Senin (12/6/2017). Aksi ini menimbulkan kekecewaan dari penumpang dan menyebabkan arus lalu lintas tersendat. KOMPAS.com/ANDRI DONNAL PUTERAPetugas transjakarta mogok kerja dan menurunkan penumpang di Jalan KH Hasyim Ashari sebelum halte Harmoni, Jakarta Barat, Senin (12/6/2017). Aksi ini menimbulkan kekecewaan dari penumpang dan menyebabkan arus lalu lintas tersendat.
|
EditorIcha Rastika

JAKARTA, KOMPAS.com - Petugas transjakarta menggelar aksi demonstrasi, Senin (12/6/2017). Akibatnya, pelayanan di hampir semua koridor transjakarta tertanggu.

Pada pagi tadi, di Jalan KH Hasyim Ashari, atau sekitar Halte Harmoni, petugas menurunkan penumpang di tengah jalan.

Penumpang pun protes akan tindakan ini. Sebagian penumpang yang terlihat lanjut usia mengaku kesulitan untuk turun dari bus di tengah jalan.

"Turunnya bagaimana ini? Kan tinggi, susah," ujar seorang penumpang pria berambut putih.

(Baca juga: Petugas Transjakarta Demo, Penumpang Disuruh Turun di Tengah Jalan)

Demikian juga dengan seorang ibu yang protes karena pihak Transjakarta tidak memberi tahu sebelumnya rencana petugas demo. "Terus kita naik apa? Kan kita sudah bayar penuh tadi," ujar ibu tersebut.

Seorang petugas yang meminta penumpang turun dari dalam bus tidak dapat menjelaskan kepada penumpang mengenai aksi demonstrasi ini. "Ibu tanyakan saja sama petugas yang di depan," kata dia.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Akibat aksi demo ini, puluhan bus transjakarta di tampak mengular di sekitar Halte Harmoni. Bus diparkir di lokasi tersebut. Antrean bus juga mengakibatkan arus lalu lintas sekitar Halte Harmoni terhambat.

Seorang staf operasional swakelola PT Transjakarta, Budi Marcelo, menyebutkan bahwa demo petugas Transjakarta, Senin (12/6/2017), disebabkan tidak adanya kejelasan status kerja untuk petugas Transjakarta tersebut.

(Baca juga: Petugas Transjakarta Demo Menuntut Jadi Karyawan Tetap)

Para petugas di berbagai bagian PT Transjakarta mengaku sudah lelah tidak mendapat kepastian diangkat menjadi karyawan tetap dan terus menerus berstatus sebagai karyawan dengan perjanjian kerja waktu tertentu (PKWT).

Berikut videonya:

Baca tentang


Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Vaksinasi Covid-19 Dosis Lengkap di Tangsel Baru Tercapai 14 Persen dari Target 1 Juta Penduduk

Vaksinasi Covid-19 Dosis Lengkap di Tangsel Baru Tercapai 14 Persen dari Target 1 Juta Penduduk

Megapolitan
UPDATE 28 Juli: Tambah 5.525 Kasus Covid-19 di Jakarta, 11.035 Pasien Sembuh

UPDATE 28 Juli: Tambah 5.525 Kasus Covid-19 di Jakarta, 11.035 Pasien Sembuh

Megapolitan
Penerima Bansos Kena Pungli, Mensos Risma: Kalau Urusan Itu Tak Selesai, Kapan Warga Sejahtera!

Penerima Bansos Kena Pungli, Mensos Risma: Kalau Urusan Itu Tak Selesai, Kapan Warga Sejahtera!

Megapolitan
Update 28 Juli: Kasus Baru Covid-19 di Tangsel Bertambah 606

Update 28 Juli: Kasus Baru Covid-19 di Tangsel Bertambah 606

Megapolitan
Pemkot Bogor Kejar Target Vaksinasi Covid-19 Sebanyak 15.000 Orang per Hari

Pemkot Bogor Kejar Target Vaksinasi Covid-19 Sebanyak 15.000 Orang per Hari

Megapolitan
Plasma Konvalesen Keruh, Sejumlah Penyintas Covid-19 di Kota Tangerang Gagal Jadi Donor

Plasma Konvalesen Keruh, Sejumlah Penyintas Covid-19 di Kota Tangerang Gagal Jadi Donor

Megapolitan
Kendaraan Dinas Terminal Pulogebang Disulap Jadi Angkutan Jenazah dan Pasien Covid-19

Kendaraan Dinas Terminal Pulogebang Disulap Jadi Angkutan Jenazah dan Pasien Covid-19

Megapolitan
Pemkot Bekasi Belum Bisa Gelar Vaksinasi Covid-19 untuk Siswa SMA, Ini Alasannya

Pemkot Bekasi Belum Bisa Gelar Vaksinasi Covid-19 untuk Siswa SMA, Ini Alasannya

Megapolitan
Tersisa 120.000 Dosis Vaksin Sinovac, Pemkot Bekasi Akan Gunakan untuk Vaksinasi Anak

Tersisa 120.000 Dosis Vaksin Sinovac, Pemkot Bekasi Akan Gunakan untuk Vaksinasi Anak

Megapolitan
Krematorium Cilincing Sudah Kremasi 75 Jenazah Pasien Covid-19

Krematorium Cilincing Sudah Kremasi 75 Jenazah Pasien Covid-19

Megapolitan
Kejati Tetapkan Tersangka Korupsi BUMD DKI di Era Ahok, Kerugian Capai Rp 5 Miliar

Kejati Tetapkan Tersangka Korupsi BUMD DKI di Era Ahok, Kerugian Capai Rp 5 Miliar

Megapolitan
Keterisian Tempat Tidur RS di Kota Bogor Capai 65 Persen, Bima Arya Klaim Penanganan Kasus Covid-19 Tunjukkan Tren Positif

Keterisian Tempat Tidur RS di Kota Bogor Capai 65 Persen, Bima Arya Klaim Penanganan Kasus Covid-19 Tunjukkan Tren Positif

Megapolitan
14 Karyawan Transjakarta Meninggal akibat Covid-19, 625 Orang Terpapar Virus Corona

14 Karyawan Transjakarta Meninggal akibat Covid-19, 625 Orang Terpapar Virus Corona

Megapolitan
Vaksinasi Drive Thru Dosis Kedua oleh YCAB di Kebon Jeruk Segera Dimulai, Catat Cara Daftarnya

Vaksinasi Drive Thru Dosis Kedua oleh YCAB di Kebon Jeruk Segera Dimulai, Catat Cara Daftarnya

Megapolitan
Pemprov DKI Salurkan Bansos Beras kepada 1 Juta KK Mulai Kamis Besok

Pemprov DKI Salurkan Bansos Beras kepada 1 Juta KK Mulai Kamis Besok

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X