Saat Wali Kota Rotterdam Bicara Resistensi dan Perubahan di Kalijodo

Kompas.com - 12/06/2017, 16:39 WIB
Wali Kota Rotterdam, Belanda, Ahmed Aboutaleb, dan Wali Kota Jakarta Barat Anas Effendi saat meninjau wahana perosotan di RPTRA Kalijodo, Senin (12/6/2017). KOMPAS.com/NURSITA SARIWali Kota Rotterdam, Belanda, Ahmed Aboutaleb, dan Wali Kota Jakarta Barat Anas Effendi saat meninjau wahana perosotan di RPTRA Kalijodo, Senin (12/6/2017).
Penulis Nursita Sari
|
EditorEgidius Patnistik

JAKARTA, KOMPAS.com - Wali Kota Rotterdam, Ahmed Aboutaleb, mengunjungi RPTRA (ruang publik terpadu ramah anak) dan RTH (ruang terbuka hijau) Kalijodo pada Senin (12/6/2017) siang. Dalam sambutannya, Aboutaleb berbicara soal kekagumannya terhadap perubahan dan kemajuan di Jakarta.

"Kalau kita lakukan perubahan, pasti selalu mendapatkan tantangan karena bukan sekadar tidak mau berubah, tapi mereka (masyarakat) mendapat keuntungan dari tidak berubah," ujar Aboutaleb.

Dia mengutip pernyataan seorang filsuf Yunani yang menyebutkan bahwa perubahan dan gerakan akan menyebabkan resistensi. Aboutaleb melihat adanya resistensi masyarakat di Kalijodo saat kawasan tersebut akan dijadikan RPTRA dan RTH.

"Sama halnya dengan Kalijodo. Ada resistensi dari masyarakat dan saya menyadari untuk melakukan perubahan itu suatu hal tidak mudah. Setelah perubahan ini berhasil, saya menyadari betapa besar perubahan yang harus dilakukan untuk lebih baik," kata dia.

Aboutaleb mengatakan, perubahan itu tidak akan terjadi apabila hanya dilakukan oleh satu pihak. Pemerintah dan masyarakat harus berkolaborasi bersama untuk menciptakan perubahan. Aboutaleb pun mengapresiasi keberhasilan Pemprov DKI Jakarta mengubah wajah Kalijodo.

"Selamat atas perubahan yang berhasil dilakukan atas Kalijodo ini," ucap Aboutaleb.

Kunjungannya kali ini ke Jakarta bukanlah yang pertama. Aboutaleb mengaku sudah beberapa kali datang ke Jakarta. Dia melihat adanya perubahan di Jakarta selama beberapa kali datang ke Ibu Kota Indonesia.

"Saya selalu terkesan bagaimana perkembangan yang dibuat Pemprov DKI Jakarta," kata Aboutaleb.

Sebelum menjadi RTH dan RPTRA, kawasan Kalijodo merupakan tempat yang dikenal sebagai tempat prostitusi ilegal. Pemprov DKI Jakarta menggusur kawasan tersebut pada April 2016 dan mengubahnya menjadi kawasan hijau dan taman pada saat ini.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polisi Tangkap Spesialis Pencuri Motor yang Beraksi di Wilayah Tangsel

Polisi Tangkap Spesialis Pencuri Motor yang Beraksi di Wilayah Tangsel

Megapolitan
Kapolsek Kalideres Sebut Tidak Ada Indikasi Pilot Wings Air Dibunuh

Kapolsek Kalideres Sebut Tidak Ada Indikasi Pilot Wings Air Dibunuh

Megapolitan
Pilot Wings Air Diduga Bunuh Diri, Ini Tanggapan Lion Air Group

Pilot Wings Air Diduga Bunuh Diri, Ini Tanggapan Lion Air Group

Megapolitan
Pemprov DKI Kesulitan Kuras Saluran Air di Sunter Sebelum Penggusuran

Pemprov DKI Kesulitan Kuras Saluran Air di Sunter Sebelum Penggusuran

Megapolitan
Soal Ormas Kelola Parkir, DPRD Kota Bekasi akan Panggil Pengusaha Minimarket

Soal Ormas Kelola Parkir, DPRD Kota Bekasi akan Panggil Pengusaha Minimarket

Megapolitan
Diduga Bunuh Diri, Pilot Wings Air Ditemukan Tewas di Kamar Indekos

Diduga Bunuh Diri, Pilot Wings Air Ditemukan Tewas di Kamar Indekos

Megapolitan
10 Tahun Dagang di Sunter, Pedagang Minta Dibina Pemprov DKI

10 Tahun Dagang di Sunter, Pedagang Minta Dibina Pemprov DKI

Megapolitan
9 Bulan Ormas Kelola Parkir Minimarket, Hanya Rp 1,2 Miliar Masuk Kas Daerah

9 Bulan Ormas Kelola Parkir Minimarket, Hanya Rp 1,2 Miliar Masuk Kas Daerah

Megapolitan
Dalam Sidang, Hakim Konfirmasi Kabar Nunung Jual 4 Rumah

Dalam Sidang, Hakim Konfirmasi Kabar Nunung Jual 4 Rumah

Megapolitan
Komisi III DPRD Bekasi Nilai Salah Langkah Bapenda Tunjuk Anggota Ormas Kelola Parkir Minimarket

Komisi III DPRD Bekasi Nilai Salah Langkah Bapenda Tunjuk Anggota Ormas Kelola Parkir Minimarket

Megapolitan
Menanggung Hidup Keluarga Besar, Nunung Minta Hakim Ringankan Vonis

Menanggung Hidup Keluarga Besar, Nunung Minta Hakim Ringankan Vonis

Megapolitan
Setu Sawangan di Depok 'Menguning' Setahun Sekali, Ini Sebabnya...

Setu Sawangan di Depok "Menguning" Setahun Sekali, Ini Sebabnya...

Megapolitan
PAD Bekasi Minus Rp 1 Triliun, Pemkot akan Optimalkan Reklame dan PBB

PAD Bekasi Minus Rp 1 Triliun, Pemkot akan Optimalkan Reklame dan PBB

Megapolitan
Polisi Tembak Kaki 3 Pembobol Showroom Motor di Pamulang, Seorang Kena Bokong

Polisi Tembak Kaki 3 Pembobol Showroom Motor di Pamulang, Seorang Kena Bokong

Megapolitan
Antisipasi Kampanye Hitam Pilkades, Polresta Tangerang Turunkan Personel Khusus

Antisipasi Kampanye Hitam Pilkades, Polresta Tangerang Turunkan Personel Khusus

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X