Malaysia Airlines Pecah Ban, "Runway" di Soekarno-Hatta Sempat Ditutup

Kompas.com - 14/06/2017, 06:54 WIB
Malaysia Airlines Boeing 777-200 dengan kode 9M-MRD, pesawat sama yang jatuh di dekat perbatasan Ukraina - Rusia, Kamis (17/7/2014). AP PHOTO / JoePriesAviation.netMalaysia Airlines Boeing 777-200 dengan kode 9M-MRD, pesawat sama yang jatuh di dekat perbatasan Ukraina - Rusia, Kamis (17/7/2014).
|
EditorIcha Rastika

TANGERANG, KOMPAS.com - Pesawat maskapai Malaysia Airlines MH 725 mengalami pecah ban dan mendarat tak sempurna di landasan pacu atau runway utara Bandara Soekarno-Hatta, Selasa (13/6/2017) malam. 

Imbas dari kejadian ini, runway utara Bandara Soekarno-Hatta sementara ditutup atau tidak dapat digunakan untuk take off maupun landing pesawat.

"PT Angkasa Pura II menginformasikan bahwa telah diterbitkan Notice to Airmen atau Notam yang mengatakan runway utara Bandara Soekarno-Hatta saat ini tidak dapat dioperasikan atau ditutup hingga pemberitahuan lebih lanjut," kata Head of Corporate Secretary and Legal PT AP II Agus Haryadi melalui keterangan tertulis kepada Kompas.com.

(Baca juga: Penumpang Ancam Ledakkan Pesawat, Malaysia Airlines Kembali ke Bandara)

Agus menyampaikan, pihaknya bersama petugas pertolongan kecelakaan penerbangan dan pemadam kebakaran (PK-PPK) membantu evakuasi penumpang pesawat tersebut.

Agus turut memastikan, proses evakuasi 61 penumpang telah terlaksana dan semuanya sudah diantar menuju Gedung Terminal 2D kedatangan.

Menurut Agus, selama runway utara ditutup, Bandara Soekarno-Hatta beroperasi dengan satu runway, yaitu runway selatan.

Bandara Soekarno-Hatta hanya memiliki dua runway. Adapun runway utara biasa dipakai untuk penerbangan rute internasional dan runway selatan untuk penerbangan domestik.

"Selama runway utara ditutup maka take off dan landing pesawat dilakukan melalui runway selatan. Penutupan runway utara selama kurang lebih satu jam ini diharapkan tidak terlalu mengganggu operasional penerbangan secara keseluruhan di sini," ujar Agus.

(Baca juga: Pesawat Malaysia Airlines Kena Turbulensi, Penumpang dan Kru Luka-luka)

Adapun penutupan runway utara dilakukan untuk mempercepat pemindahan pesawat Malaysia Airlines jenis Boeing 737-800 Next Generation ke tempat yang lebih aman.

Setelah selesai dan area dipastikan aman, runway utara akan dioperasikan kembali.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tidak Banding, Grand Indonesia Siap Bayar Ganti Rugi Rp 1 Miliar ke Ahli Waris Henk Ngantung

Tidak Banding, Grand Indonesia Siap Bayar Ganti Rugi Rp 1 Miliar ke Ahli Waris Henk Ngantung

Megapolitan
Polisi Tangkap Wanita yang Buang Bayinya di Selokan di Pulogadung

Polisi Tangkap Wanita yang Buang Bayinya di Selokan di Pulogadung

Megapolitan
Sejak Pedagang Daging Mogok Massal, RPH Kota Bekasi Tak Beroperasi

Sejak Pedagang Daging Mogok Massal, RPH Kota Bekasi Tak Beroperasi

Megapolitan
Anies Minta Pusat Ambil Alih Koordinasi Penanganan Covid-19 di Jabodetabek

Anies Minta Pusat Ambil Alih Koordinasi Penanganan Covid-19 di Jabodetabek

Megapolitan
Jenazah Pasien Covid-19 Bisa Dimakamkan di Pemakaman Mana Saja asal Terapkan Prokes

Jenazah Pasien Covid-19 Bisa Dimakamkan di Pemakaman Mana Saja asal Terapkan Prokes

Megapolitan
Pedagang Daging Mogok Jualan, Penjual Bakso dan Soto Terpaksa Tutup

Pedagang Daging Mogok Jualan, Penjual Bakso dan Soto Terpaksa Tutup

Megapolitan
Kasus Baru Covid-19 di Jakarta Tambah 3.786, Angka Penambahan Harian Tertinggi Sejak Pandemi

Kasus Baru Covid-19 di Jakarta Tambah 3.786, Angka Penambahan Harian Tertinggi Sejak Pandemi

Megapolitan
Basarnas Pastikan Tanda SOS di Pulau Laki Hoaks

Basarnas Pastikan Tanda SOS di Pulau Laki Hoaks

Megapolitan
Tak Laku Dijual karena Mahal, Daging Sapi Dibuang hingga Dikonsumsi Pedagangnya

Tak Laku Dijual karena Mahal, Daging Sapi Dibuang hingga Dikonsumsi Pedagangnya

Megapolitan
Pusat Diminta Pimpin Penanganan Covid-19 di Jabodetabek, DPRD DKI: Wajar Anies Angkat Tangan

Pusat Diminta Pimpin Penanganan Covid-19 di Jabodetabek, DPRD DKI: Wajar Anies Angkat Tangan

Megapolitan
Hoaks Seputar Sriwijaya Air SJ 182, Mulai dari Bayi Selamat hingga Tanda SOS di Pulau Laki

Hoaks Seputar Sriwijaya Air SJ 182, Mulai dari Bayi Selamat hingga Tanda SOS di Pulau Laki

Megapolitan
Kronologi Kasus Pasien dan Perawat Mesum di RSD Wisma Atlet, Berawal dari Aplikasi Kencan hingga Penetapan Tersangka

Kronologi Kasus Pasien dan Perawat Mesum di RSD Wisma Atlet, Berawal dari Aplikasi Kencan hingga Penetapan Tersangka

Megapolitan
Pedagang Daging Sapi Mogok, Tukang Bakso di Pasar Koja Baru Tak Bisa Berjualan

Pedagang Daging Sapi Mogok, Tukang Bakso di Pasar Koja Baru Tak Bisa Berjualan

Megapolitan
Langgar Hak Cipta Tugu Selamat Datang, Grand Indonesia Dihukum Bayar Ganti Rugi Rp 1 Miliar

Langgar Hak Cipta Tugu Selamat Datang, Grand Indonesia Dihukum Bayar Ganti Rugi Rp 1 Miliar

Megapolitan
Besok, Polisi Beberkan Hasil Gelar Perkara Kasus Pesta Raffi Ahmad di Rumah Ricardo Gelael

Besok, Polisi Beberkan Hasil Gelar Perkara Kasus Pesta Raffi Ahmad di Rumah Ricardo Gelael

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X