Ibu-ibu Menabung Tak Bisa Dikalahkan

Kompas.com - 14/06/2017, 18:13 WIB
Ilustrasi menabung, hemat, investasi TOTO SIHONOIlustrasi menabung, hemat, investasi
EditorEgidius Patnistik

Oleh: Saiful Rijal Yunus

Menabunglah, maka keperluanmu akan terpenuhi. Bagi ribuan ibu di wilayah utara Jakarta, prinsip ini sungguh berarti. Meski hidup di batas kemiskinan, menyisihkan penghasilan tetap mereka lakukan. Dari minimal seribu rupiah seorang, nilai total tabungan mereka tak main-main: miliaran rupiah.

Menabung sering kali tidak menjadi pilihan sebagian besar orang. Sebab, dengan kebutuhan dan keinginan yang terus meningkat, dibayangi gejolak harga yang tak menentu, membuat tekad untuk menabung kembang kempis. Menabung adalah pilihan terakhir setelah semua kebutuhan terpenuhi. Namun, apa yang bisa ditabung jika penghasilan hanya rata-rata Rp 20.000 sehari?

Jumat (9/6/2017), menjelang sore. Dua jam lagi waktu berbuka puasa tiba. Susanti (46) berjalan tergopoh-gopoh, lalu segera masuk ke dalam ruangan sebuah rumah yang juga berfungsi sebagai kantor Koperasi Kasih Indonesia (KKI). Ibu sembilan anak ini berangkat dari rumahnya di Rusunawa Marunda, Jakarta Utara, ke kantor KKI di Jalan Cilincing Baru, RT 002 RW 002, Cilincing. Jaraknya sekitar tujuh kilometer.

Dibungkus jilbab coklat, wajah Susanti ceria meski terlihat letih. Dia lalu duduk di salah satu bangku, menunggu antrean hingga namanya dipanggil. Di tangannya, sebuah buku saku kecil bertuliskan "Buku Setoran dan Tabungan" dipegang erat.

"Mau ambil duit tabungan," ujarnya riang. Namun, saat ditanya jumlah yang akan ditarik, dia menjawab sedikit pelan, "Dikit mas, cuma mau ambil Rp 70.000. Untuk beli takjil di rumah."

Jumlah total tabungan istri dari Riyadi (47) ini memang tidak besar, hanya Rp 93.000 hingga sore itu. Jumlah tersebut adalah hasil tabungannya dengan jumlah setoran Rp 10.000 setiap minggu. Setoran itu dikumpulkan Susanti dari penghasilannya setiap minggu. Bersama beberapa tetangganya di Rusunawa, dia membuat usaha sabun cair rumahan. Dari hasil penjualan sabun, yang rata-rata Rp 100.000 seminggu, dia menyisihkan untuk ditabung.

Menabung adalah kata yang dulu asing baginya. Berpuluh tahun, kata itu hanya sebatas angan karena tak pernah terbiasa menyisihkan penghasilan.

"Kecil sih, tetapi kalau ada kebutuhan mendadak sangat membantu. Untuk kebutuhan anak sekolahlah atau makan sehari-hari. Yang jelas, enggak ngutang sama orang lagi. Lagian itu adalah tabungan pribadi, belum lagi tabungan pokok kalau utang sudah lunas," ujarnya.

Susanti jadi anggota KKI dalam setahun terakhir. Dia meminjam modal Rp 500.000 yang dikembalikan dalam enam bulan. Tiap minggu, dia membayar Rp 35.000. Dari jumlah bayaran itu, dia juga pada dasarnya menabung sebesar Rp 12.000. Tabungan itu disebut tabungan pokok. Setelah utangnya lunas, dia kembali mendapat tabungannya sebesar Rp 300.000. Sekali meminjam, dua tabungan terlampaui.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Hadiri Sidang Lanjutan John Kei, Nus Kei: Ini Kan Kepentingan Saya

Hadiri Sidang Lanjutan John Kei, Nus Kei: Ini Kan Kepentingan Saya

Megapolitan
Cegah Penyebaran Covid-19 di Kalibata City, Apartemen Tangguh Jaya Dibentuk

Cegah Penyebaran Covid-19 di Kalibata City, Apartemen Tangguh Jaya Dibentuk

Megapolitan
Pembegal Pesepeda di Jalan Latumenten Jakbar Diduga Lebih dari 2 Orang

Pembegal Pesepeda di Jalan Latumenten Jakbar Diduga Lebih dari 2 Orang

Megapolitan
Dua Pembegal Pesepeda di Jalan Latumenten Jakbar Ditangkap Polisi

Dua Pembegal Pesepeda di Jalan Latumenten Jakbar Ditangkap Polisi

Megapolitan
BP2MI Pulangkan Pekerja Migran yang Koma karena Strok dari Taiwan

BP2MI Pulangkan Pekerja Migran yang Koma karena Strok dari Taiwan

Megapolitan
Nekat Buka Selama PPKM, Kolam Renang hingga Tempat Fitnes di Kota Tangerang Ditutup

Nekat Buka Selama PPKM, Kolam Renang hingga Tempat Fitnes di Kota Tangerang Ditutup

Megapolitan
Wagub DKI Klaim Penanganan Covid-19 di Jakarta Cukup Baik sehingga Angka Kematian Turun, Ini Faktanya

Wagub DKI Klaim Penanganan Covid-19 di Jakarta Cukup Baik sehingga Angka Kematian Turun, Ini Faktanya

Megapolitan
Update Covid-19 di Kota Tangerang: Ada 72 Kasus Baru, Totalnya 5.793

Update Covid-19 di Kota Tangerang: Ada 72 Kasus Baru, Totalnya 5.793

Megapolitan
Pemprov DKI Jakarta Siapkan 6 Lokasi Baru untuk Tampung Jenazah Pasien Covid-19

Pemprov DKI Jakarta Siapkan 6 Lokasi Baru untuk Tampung Jenazah Pasien Covid-19

Megapolitan
IDI Tangsel Sebut Proses Penambahan Kapasitas Rumah Lawan Covid-19 Harus Dikebut

IDI Tangsel Sebut Proses Penambahan Kapasitas Rumah Lawan Covid-19 Harus Dikebut

Megapolitan
Kisah Penyintas Covid-19, Kehilangan Kakak hingga Puji Syukur Bisa Bernapas

Kisah Penyintas Covid-19, Kehilangan Kakak hingga Puji Syukur Bisa Bernapas

Megapolitan
UPDATE 27 Januari: Ada 1.836 Kasus Baru Covid-19 di Jakarta, 22.301 Pasien Masih Dirawat

UPDATE 27 Januari: Ada 1.836 Kasus Baru Covid-19 di Jakarta, 22.301 Pasien Masih Dirawat

Megapolitan
UPDATE 27 Januari: Ada 100 Kasus Baru Covid-19 di Tangsel, 2 Pasien Meninggal

UPDATE 27 Januari: Ada 100 Kasus Baru Covid-19 di Tangsel, 2 Pasien Meninggal

Megapolitan
Dinkes DKI Temukan 592 Klaster Keluarga Pascalibur Natal-Tahun Baru, 1.265 Orang Positif Covid-19

Dinkes DKI Temukan 592 Klaster Keluarga Pascalibur Natal-Tahun Baru, 1.265 Orang Positif Covid-19

Megapolitan
Alat Medis Belum Ada, Pemanfaatan RSU Pakulonan Tangsel untuk Pasien Covid-19 Molor hingga Februari

Alat Medis Belum Ada, Pemanfaatan RSU Pakulonan Tangsel untuk Pasien Covid-19 Molor hingga Februari

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X