Kompas.com - 15/06/2017, 13:00 WIB
|
EditorIcha Rastika

JAKARTA, KOMPAS.com - Isa (30) yang tinggal di sebuah gang sempit di Kawasan Tambora, Jakarta Barat belakangan diketahui menjadi korban kekerasan dalam rumah tangga (KDRT) oleh suaminya, Joni (55).

Dalam sebuah video singkat yang diunggah oleh @thenewbikingregetan di Instagram 14 jam lalu, sang perekam video bertanya kepada Isa mengenai pemukulan yang dilakukan oleh suaminya?

"Tapi ibu dipukulin enggak apa-apa?" tanya si perekam video.

(Baca juga: "Gang Sempit Itu Rumahku...")

Isa yang memang mengalami keterbelakangan mental pun mengiyakan pertanyaan itu sambil tertawa.

Namun, seorang warga yang masuk dalam video itu kemudian menjawab pertanyaan tersebut dengan lebih jelas.

"Memang orangnya agak gini (stres) jadi dipukulin, dihantemin ya ayo aja," kata warga itu.

Dalam caption-nya, @thenewbikingregetan meminta Dinas Sosial (Dinsos) Jakarta untuk membantu Isa. Isu ini pun menjadi viral dengan tanda pagar (tagar) #ceritaibuyangdikdrt.

Namun, bukannya Dinsos Jakarta yang merespons video itu, melainkan Menteri Sosial Khofifah Indar Parawansa yang langsung menanggapinya.

"@hmrnaa iya. Saya minta direktur turun. Terima kasih infonya," tulis Khofifah melalui akunnya @khofifah.ip di kolom komentar video tersebut.

Pernyataan Khofifah itu kemudian menuai respons positif dari akun @thenewbikingregetan dan juga para pengikutnya.

"Terima kasih bu @khofifah.ip karena sudah cepat dalam membalas dan bertindak," tulis @thenewbikingregetan dalam caption foto screenshot yang diunggahnya.

Sementara itu, akun @thisdinda menyatakan rasa terima kasihnya kepada Khofifah dan mendoakannya agar terus sehat selalu.

"Terima kasih Ibu Menteriku sudah merespon laporan masyarakat. Sehat selalu ya Buu agar bisa membantu banyak orang," tulis dia.

(Baca juga: Alasan Joni Tinggal Bersama Keluarganya di Gang Sempit)

Sampai saat ini, Kompas.com masih belum bisa menghubungi Khofifah terkait langkah apa yang bakal dilakukan Kemensos untuk menangani masalah Joni dan Isa tersebut.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Saat Promosi Miras Jadi Bumerang bagi Holywings, 'Outlet' di Jabotabek Ditutup Pemda Satu Per Satu

Saat Promosi Miras Jadi Bumerang bagi Holywings, "Outlet" di Jabotabek Ditutup Pemda Satu Per Satu

Megapolitan
Misteri Mayat Dalam Karung yang Ditenggelamkan di Kali Pesanggrahan, Lokasi Pembunuhan Ditemukan

Misteri Mayat Dalam Karung yang Ditenggelamkan di Kali Pesanggrahan, Lokasi Pembunuhan Ditemukan

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Manajer Sebut Bisnis Holywings Tumbang | Tanggapan Manajemen Holywings Setelah Penyegelan

[POPULER JABODETABEK] Manajer Sebut Bisnis Holywings Tumbang | Tanggapan Manajemen Holywings Setelah Penyegelan

Megapolitan
UPDATE 29 Juni 2022: Tambah 149 Orang, Kasus Aktif Covid-19 di Tangsel Kini 476

UPDATE 29 Juni 2022: Tambah 149 Orang, Kasus Aktif Covid-19 di Tangsel Kini 476

Megapolitan
Saat Manajemen Holywings Dicecar Habis Anggota Dewan Setelah Jelaskan Kronologi Konten Promosi Bernada SARA...

Saat Manajemen Holywings Dicecar Habis Anggota Dewan Setelah Jelaskan Kronologi Konten Promosi Bernada SARA...

Megapolitan
Posko Pergantian Dokuman Imbas Perubahan Nama Jalan di Jakbar Masih Dibuka, Warga Cukup Bawa KTP Lama

Posko Pergantian Dokuman Imbas Perubahan Nama Jalan di Jakbar Masih Dibuka, Warga Cukup Bawa KTP Lama

Megapolitan
Dinas Pariwisata DKI Datangi Bar Mr.Braid di Kebayoran Lama, Telusuri Dugaan Promosi Prostitusi

Dinas Pariwisata DKI Datangi Bar Mr.Braid di Kebayoran Lama, Telusuri Dugaan Promosi Prostitusi

Megapolitan
Prakiraan Cuaca BMKG: Jadetabek Cerah Berawan Sepanjang Hari

Prakiraan Cuaca BMKG: Jadetabek Cerah Berawan Sepanjang Hari

Megapolitan
Tanda Tanya Dalih Manajemen Holywings Soal Promosi Miras Bernada SARA

Tanda Tanya Dalih Manajemen Holywings Soal Promosi Miras Bernada SARA

Megapolitan
Posko Dukcapil di Rawa Buaya Masih Dibuka Besok, Layani Warga yang Ingin Ubah Data Kependudukan

Posko Dukcapil di Rawa Buaya Masih Dibuka Besok, Layani Warga yang Ingin Ubah Data Kependudukan

Megapolitan
Cerita Ibu-ibu Pilih Piknik di Kota Tua Jakarta saat Anak Libur Sekolah

Cerita Ibu-ibu Pilih Piknik di Kota Tua Jakarta saat Anak Libur Sekolah

Megapolitan
Benda Mencurigakan Ditemukan di Lapas Kelas IIA Tangerang, Polisi Sebut Bukan Bom

Benda Mencurigakan Ditemukan di Lapas Kelas IIA Tangerang, Polisi Sebut Bukan Bom

Megapolitan
Benda Mencurigakan Ditemukan di Lapas Kelas IIA Tangerang, Mobil Brimob hingga Gegana Keluar dari Lokasi

Benda Mencurigakan Ditemukan di Lapas Kelas IIA Tangerang, Mobil Brimob hingga Gegana Keluar dari Lokasi

Megapolitan
Kasus Covid-19 di Depok Meningkat Sepekan Terakhir, Warga Diminta Perketat Prokes

Kasus Covid-19 di Depok Meningkat Sepekan Terakhir, Warga Diminta Perketat Prokes

Megapolitan
Dukcapil Jakarta Barat Jemput Bola Layani Warga Terdampak Perubahan Nama Jalan

Dukcapil Jakarta Barat Jemput Bola Layani Warga Terdampak Perubahan Nama Jalan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.