Bappeda DKI Ingin Tim Sinkronisasi Dapat Data Valid soal Reklamasi

Kompas.com - 20/06/2017, 14:35 WIB
Rapat FGD tentang reklamasi yang dihadiri tim sinkronisasi Anies-Sandi dan tim Pemprov DKI. Ketua tim sinkronisasi Sudirman Said dan Sekda DKI Saefullah ikut dalam pertemuan itu di Balai Kota DKi Jakarta, Selasa (20/6/2017). KOMPAS.com/JESSI CARINA Rapat FGD tentang reklamasi yang dihadiri tim sinkronisasi Anies-Sandi dan tim Pemprov DKI. Ketua tim sinkronisasi Sudirman Said dan Sekda DKI Saefullah ikut dalam pertemuan itu di Balai Kota DKi Jakarta, Selasa (20/6/2017).
Penulis Jessi Carina
|
EditorIndra Akuntono


JAKARTA, KOMPAS.com -
Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (Bappeda) DKI Jakarta Tuty Kusumawati mengatakan forum group discussion (FGD) pada Selasa (20/6/2017) digelar untuk memaparkan proyek reklamasi Teluk Jakarta kepada tim sinkronisasi Anies Baswedan-Sandiaga Uno.

Dengan paparan tersebut, Pemprov DKI berharap tim sinkronisasi mendapatkan data yang akurat terkait proyek reklamasi.

"Sebenarnya yang ingin dikumpulkan itu data lengkap terkait reklamasi, langsung kepada pihak yang menjalankannya. Berasal dari sumbernya langsung, tidak berasal dari media atau dari sumber-sumber secondary," ujar Tuty, di Balai Kota DKI Jakarta, Jalan Medan Merdeka Selatan, Selasa (20/6/2017).

Dalam FGD tersebut, Tuty memaparkan soal latar belakang dan manfaat reklamasi Teluk Jakarta. SKPD lain juga memaparkan poin-poin tentang status hukum reklamasi hingga sejarah perizinannya.

Tuty juga menyarankan kepada tim sinkronisasi untuk mendiskusikan proyek reklamasi Teluk Jakarta dengan Komite Reklamasi yang terdiri dari Kementerian Koordinator Maritim, Kemendagri, Kementerian Kelautan dan Perikanan RI, Bappenas, serta Kementerian Agraria dan Tata Ruang/Badan Pertanahan Nasional (ATR/BPN).

"Sekali lagi ini belum membicarakan sebuah keputusan, ini baru fase menghimpun data dalam rangka ingin mengetahui reklamasi," ujar Tuty.

(baca: Tim Sinkronisasi Anies-Sandi Cari Cara untuk Hentikan Reklamasi)

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Adapun ketua tim sinkronisasi, Sudirman Said, menyampaikan bahwa Anies-Sandi menolak melanjutkan proyek reklamasi tersebut.

"Pernyataan awal sudah jelas Pak Anies dan Pak Sandi ketika berkampanye dan menyampaikan pandangan reklamasi, pegangannya adalah keputusan terakhir dari PTUN dan secara politik yang harus dihormati juga, ternyata mayoritas masyarakat mendukung tidak melanjutkan reklamasi," ujar Sudirman.

Sudirman mengatakan belum ada keputusan tentang kelanjutan reklamasi dan hanya ingin mendengar pemaparan dari Pemprov DKI Jakarta.

Kompas TV Tim Sinkronisasi Anies-Sandi Umumkan Evaluasi Pekan Depan
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

6 Gerbong Kereta Masih di Sekitar Lokasi Anjlok, Perjalanan KRL Tak Terganggu

6 Gerbong Kereta Masih di Sekitar Lokasi Anjlok, Perjalanan KRL Tak Terganggu

Megapolitan
3 Gerbong KRL Rusak Usai Anjlok di Ciputat

3 Gerbong KRL Rusak Usai Anjlok di Ciputat

Megapolitan
Kadishub Akui Ganjil Genap Margonda Depok Bikin Sejumlah Jalan Lain Macet

Kadishub Akui Ganjil Genap Margonda Depok Bikin Sejumlah Jalan Lain Macet

Megapolitan
Uji Coba Ganjil Genap di Margonda Depok Akan Diberlakukan Lagi 11-12 Desember

Uji Coba Ganjil Genap di Margonda Depok Akan Diberlakukan Lagi 11-12 Desember

Megapolitan
Imbas KRL Anjlok di Ciputat, Rute Tanah Abang-Rangkas Bitung Terganggu Selama 6 Jam

Imbas KRL Anjlok di Ciputat, Rute Tanah Abang-Rangkas Bitung Terganggu Selama 6 Jam

Megapolitan
Pemprov DKI Tegur Kontraktor yang Bangun Sumur Resapan di Jalan Lebak Bulus III

Pemprov DKI Tegur Kontraktor yang Bangun Sumur Resapan di Jalan Lebak Bulus III

Megapolitan
Selidiki Penyebab KRL Anjlok di Ciputat, KAI Cek Semua Sarana Prasarana

Selidiki Penyebab KRL Anjlok di Ciputat, KAI Cek Semua Sarana Prasarana

Megapolitan
Dinas SDA DKI: Pembangunan Sumur Resapan Telah Dievaluasi agar Berfungsi Optimal

Dinas SDA DKI: Pembangunan Sumur Resapan Telah Dievaluasi agar Berfungsi Optimal

Megapolitan
Wakil Camat Mampang: Sumur Resapan Telah Teruji Kurangi Genangan atau Banjir

Wakil Camat Mampang: Sumur Resapan Telah Teruji Kurangi Genangan atau Banjir

Megapolitan
16.035 Sumur Resapan Sudah Dibangun di Jakarta, Targetnya 1.150.242

16.035 Sumur Resapan Sudah Dibangun di Jakarta, Targetnya 1.150.242

Megapolitan
Perintah Anies: Sumur Resapan Harus Berfungsi Optimal dan Jangan Membahayakan!

Perintah Anies: Sumur Resapan Harus Berfungsi Optimal dan Jangan Membahayakan!

Megapolitan
KRL Anjlok di Ciputat, Penumpang Sebut Keberangkatan Kereta dari Stasiun Tanah Abang Telat 1 Jam

KRL Anjlok di Ciputat, Penumpang Sebut Keberangkatan Kereta dari Stasiun Tanah Abang Telat 1 Jam

Megapolitan
Anies Instruksikan Anak Buah Evaluasi Pembangunan Sumur Resapan

Anies Instruksikan Anak Buah Evaluasi Pembangunan Sumur Resapan

Megapolitan
DPRD DKI Ancam Coret Anggaran Proyek Sumur Resapan 2 Tahun Berturut-turut

DPRD DKI Ancam Coret Anggaran Proyek Sumur Resapan 2 Tahun Berturut-turut

Megapolitan
Sumur Resapan Ambles, Diaspal, lalu Dilubangi, Komisi D DPRD DKI Curiga Perencanaannya Salah

Sumur Resapan Ambles, Diaspal, lalu Dilubangi, Komisi D DPRD DKI Curiga Perencanaannya Salah

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.