Ketika Ijazah Ditahan Sekolah

Kompas.com - 20/06/2017, 20:00 WIB
Wali Kota Tangerang Selatan Airin Rachmi Diany KOMPAS.COM/Sandro GatraWali Kota Tangerang Selatan Airin Rachmi Diany
EditorEgidius Patnistik

Hal serupa dialami Hafiz Fitriadin (16), teman satu angkatan Cindy yang selalu masuk peringkat 10 besar di kelas.

Ia mendaftar di SMA Negeri 6 Tangsel, tetapi tidak diterima karena nilai UN-nya juga belum diinformasikan. Hafiz, yang juga aktif di organisasi paskibra dan bercita-cita menjadi dokter ini, diminta melunasi tunggakan sekitar Rp 5 juta.

"Saya ingin sekali masuk sekolah negeri supaya biaya orangtua lebih ringan. Ibu saya minta saya tidak usah memikirkan hal itu, tetapi saya terus kepikiran," ujar Hafiz dengan mata berkaca-kaca.

Ayahnya, Tugiono, buruh di sebuah perusahaan swasta. Sementara ibunya adalah ibu rumah tangga. Hafiz merupakan anak keempat dari enam bersaudara. Tiga kakaknya sudah bekerja dan dua adiknya masih bersekolah di SD dan SMP.

"Kakak-kakak saya kondisinya juga sama. Meskipun sudah lulus SMA, ijazahnya masih ditahan di sekolahnya. Ada satu kakak saya bisa kuliah, yang lain bekerja. Saya ingin sekali bisa kuliah, tapi sekarang mau mendaftar SMA saja sulit," tutur Hafiz di rumah kontrakannya di Jalan Oskar III, RT 003 RW 002 Bambu Apus, Kecamatan Pamulang.

Secara terpisah, Kepala Madrasah Tsanawiyah Muhammadiyah 1 Ciputat Susanti mengatakan, toleransi banyak diberikan oleh sekolah terkait tunggakan ini.

"Bukan hanya Cindy, ada banyak anak lain yang kondisinya sama. Di angkatan yang lulus ini, tunggakan yang belum dibayarkan kepada sekolah total Rp 28 juta. Dengan terpaksa, ijazah harus kami tahan. Di sini bahkan ada banyak sekali ijazah yang belum diambil bahkan sejak 6 tahun lalu," ungkapnya.

Menurut Susanti, hal serupa terjadi setiap tahun. "Kami terus menyadarkan orangtua bahwa pendidikan anaknya harus diutamakan. Karena itu, komitmen menunaikan kewajiban ke sekolah tak boleh diabaikan."

Pelaksana Tugas Kepala Dinas Pendidikan Tangerang Selatan Taryono mengungkapkan, sekolah tidak boleh menahan ijazah anak, apa pun alasannya.

(Amanda Putri N)

Versi cetak artikel ini terbit di harian Kompas edisi 20 Juni 2017, di halaman 28 dengan judul "Ketika Ijazah Ditahan Sekolah".

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Satpol PP Akui Ada Beberapa Tempat Usaha yang Langgar Prokes tapi Lolos Penindakan

Satpol PP Akui Ada Beberapa Tempat Usaha yang Langgar Prokes tapi Lolos Penindakan

Megapolitan
Hari Ini 143 Wartawan di Kota Tangerang Disuntik Vaksin CoronaVac

Hari Ini 143 Wartawan di Kota Tangerang Disuntik Vaksin CoronaVac

Megapolitan
Seorang Pria Tewas di Hotel Jakpus Usai Ajak Teman Perempuan Berhubungan Intim

Seorang Pria Tewas di Hotel Jakpus Usai Ajak Teman Perempuan Berhubungan Intim

Megapolitan
TKP Penembakan oleh Bripda CS di Cengkareng Disegel Permanen

TKP Penembakan oleh Bripda CS di Cengkareng Disegel Permanen

Megapolitan
Polres Tangsel Beri Beasiswa untuk 8 Anak dari Para Korban Penembakan di Kafe RM Cengkareng

Polres Tangsel Beri Beasiswa untuk 8 Anak dari Para Korban Penembakan di Kafe RM Cengkareng

Megapolitan
Korsleting Listrik, Rumah Jenderal Purnawirawan Polri di Panglima Polim Terbakar

Korsleting Listrik, Rumah Jenderal Purnawirawan Polri di Panglima Polim Terbakar

Megapolitan
3 Mobil Terlibat Kecelakaan Beruntun di Tol Cawang, Satu Orang Luka

3 Mobil Terlibat Kecelakaan Beruntun di Tol Cawang, Satu Orang Luka

Megapolitan
Depok Catat 265 Kasus Baru Covid-19, 3 Pasien Meninggal

Depok Catat 265 Kasus Baru Covid-19, 3 Pasien Meninggal

Megapolitan
Momen Pengambilan 3 Jenazah Korban Penembakan Bripka CS Diiringi Isak Tangis Istri dan Penghormatan Anggota TNI

Momen Pengambilan 3 Jenazah Korban Penembakan Bripka CS Diiringi Isak Tangis Istri dan Penghormatan Anggota TNI

Megapolitan
Hujan dan Angin Kencang Dini Hari Tadi, 7 Pohon Tumbang di Bekasi

Hujan dan Angin Kencang Dini Hari Tadi, 7 Pohon Tumbang di Bekasi

Megapolitan
Tiga ASN Positif Covid-19, Kantor Wali Kota Jakpus Ditutup 3 Hari

Tiga ASN Positif Covid-19, Kantor Wali Kota Jakpus Ditutup 3 Hari

Megapolitan
Update 26 Februari: Pasien Bertambah, RS Covid-19 Wisma Atlet Terisi 74 Persen

Update 26 Februari: Pasien Bertambah, RS Covid-19 Wisma Atlet Terisi 74 Persen

Megapolitan
Vaksinasi Covid-19 di Mampang Prapatan: Ada 12.000 Lansia dan Tunggu Kiriman Vaksin Kemenkes

Vaksinasi Covid-19 di Mampang Prapatan: Ada 12.000 Lansia dan Tunggu Kiriman Vaksin Kemenkes

Megapolitan
Bripka CS Pelaku Penembakan di Kafe RM Cengkareng Ternyata Naik Pitam saat Ditagih Rp 3,3 Juta

Bripka CS Pelaku Penembakan di Kafe RM Cengkareng Ternyata Naik Pitam saat Ditagih Rp 3,3 Juta

Megapolitan
Harapan Para Insan Pers Setelah Terima Vaksinasi Covid-19

Harapan Para Insan Pers Setelah Terima Vaksinasi Covid-19

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X