KRL Commuter Line Mungkin Alami Keterlambatan pada Masa Libur Lebaran

Kompas.com - 21/06/2017, 07:22 WIB
Direktur Utama PT KCJ (KRL Commuter Jabodetabek) Muhammad Nurul Fadhila menggelar konferensi pers untuk angkutan musim libur Lebaran 2017 di Menteng, Jakarta Pusat, Selasa (20/6/2017). KOMPAS.com/ANDRI DONAL PUTRADirektur Utama PT KCJ (KRL Commuter Jabodetabek) Muhammad Nurul Fadhila menggelar konferensi pers untuk angkutan musim libur Lebaran 2017 di Menteng, Jakarta Pusat, Selasa (20/6/2017).
|
EditorEgidius Patnistik

JAKARTA, KOMPAS.com - Direktur Utama PT KRL Commuter Jabodetabek (KCJ), Muhammad Nurul Fadhila, menjelaskan ada kemungkinan keterlambatan jadwal layanan KRL commuter line Jabodetabek selama musim libur Lebaran 2017. Hal itu terjadi karena jalur kereta di lintas Jabodetabek digunakan juga untuk kereta api (KA) jarak jauh, berikut dengan tambahan jadwal KA yang diusulkan PT KAI.

"Kami akan memaksimalkan layanan, meminimalkan terjadinya keterlambatan karena pada waktu bersamaan, saudara-saudari kita butuh angkutan mudik dan itu yang jadi prioritas PT KAI secara menyeluruh," kata Fadhila kepada pewarta pada Selasa (20/6/2017).

Ia mengungkapkan, PT KCJ telah berkoordinasi dengan PT KAI Daerah Operasional 1 untuk menyiasati kondisi tersebut. Jika didapati kondisi ada sejumlah KA jarak jauh tambahan yang hendak melintas, PT KCJ menyesuaikan layanan KRL commuter line dengan melakukan sejumlah langkah rekayasa.

Meski ada potensi keterlambatan jadwal KRL commuter line, Fadhila menilai sudah ada pembenahan dari sisi ketepatan waktu dalam layanan KRL selama ini. Seperti jeda waktu keterlambatan KRL yang semula mencapai 15 menit, kini sudah menurun jadi sekitar tujuh menit.

"Intinya PT KCJ menyesuaikan dengan KA jarak jauh. Karena, kami berpikir, jumlah penumpang KRL akan berkurang dibanding hari kerja biasanya. Beralih naik KA jarak jauh untuk mudik," kata Fadhila.

Pihaknya tetap memprediksi akan ada lonjakan jumlah penumpang selama masa libur Lebaran kali ini. Penumpang diperkirakan berasal dari mereka yang tidak rutin menggunakan KRL dan memanfaatkan layanan tersebut untuk ke rute-rute tujuan akhir, seperti Bogor atau Bekasi.

Baca juga: Rekor Penumpang KRL Commuter Line Capai 1 Juta Orang per Hari



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

UPDATE 29 November: Tambah 49 Kasus Baru, Covid-19 di Kabupaten Bekasi Jadi 6.807

UPDATE 29 November: Tambah 49 Kasus Baru, Covid-19 di Kabupaten Bekasi Jadi 6.807

Megapolitan
Balita Meninggal Saat Diajak Mengemis, Polisi: Sudah Sakit 4 Hari Sebelumnya

Balita Meninggal Saat Diajak Mengemis, Polisi: Sudah Sakit 4 Hari Sebelumnya

Megapolitan
Balita Meninggal saat Dibawa Mengemis, Polisi Sebut Tak Temukan Tanda-tanda Kekerasan

Balita Meninggal saat Dibawa Mengemis, Polisi Sebut Tak Temukan Tanda-tanda Kekerasan

Megapolitan
Bantah Rizieq Shihab Kabur dari RS, FPI: Bodoh Akut yang Bicara!

Bantah Rizieq Shihab Kabur dari RS, FPI: Bodoh Akut yang Bicara!

Megapolitan
Polemik Pasca Rizieq Shihab di Tanah Air: 7 Pejabat Dicopot, Klaster Covid-19, hingga Tindak Pidana

Polemik Pasca Rizieq Shihab di Tanah Air: 7 Pejabat Dicopot, Klaster Covid-19, hingga Tindak Pidana

Megapolitan
FPI Benarkan Rizieq Shihab Tinggalkan RS Ummi Bogor dan Tak Lagi Dirawat

FPI Benarkan Rizieq Shihab Tinggalkan RS Ummi Bogor dan Tak Lagi Dirawat

Megapolitan
Janji Anies dan Kritik soal Syarat NIK dan KK pada Smart E-budgeting

Janji Anies dan Kritik soal Syarat NIK dan KK pada Smart E-budgeting

Megapolitan
MER-C Sebut Rizieq Shihab Dapat Perlakuan Tak Beretika dari Bima Arya

MER-C Sebut Rizieq Shihab Dapat Perlakuan Tak Beretika dari Bima Arya

Megapolitan
Kasus Meningkat, Pusat Karantina Rumah Lawan Covid-19 Tangsel Hampir Penuh

Kasus Meningkat, Pusat Karantina Rumah Lawan Covid-19 Tangsel Hampir Penuh

Megapolitan
RS Ummi Dapat Teguran Keras, MER-C: Seharusnya Bima Arya Percaya Penuh pada RS

RS Ummi Dapat Teguran Keras, MER-C: Seharusnya Bima Arya Percaya Penuh pada RS

Megapolitan
Di Tengah Polemik Tes Swab, Rizieq Shihab Pergi Tinggalkan RS Ummi

Di Tengah Polemik Tes Swab, Rizieq Shihab Pergi Tinggalkan RS Ummi

Megapolitan
Kontroversi Tes Swab Diam-diam Rizieq Shihab yang Berbuntut Kasus Hukum...

Kontroversi Tes Swab Diam-diam Rizieq Shihab yang Berbuntut Kasus Hukum...

Megapolitan
Modus Pencabulan Bocah di Pondok Aren, Pelaku Mengaku Kru Televisi hingga Imingi Bertemu Artis

Modus Pencabulan Bocah di Pondok Aren, Pelaku Mengaku Kru Televisi hingga Imingi Bertemu Artis

Megapolitan
Terus Bertambah, Ini Sederet Pejabat yang Dicopot Akibat Kerumunan Massa Rizieq

Terus Bertambah, Ini Sederet Pejabat yang Dicopot Akibat Kerumunan Massa Rizieq

Megapolitan
Prakiraan Cuaca BMKG: Jakut, Jaktim, dan Jaksel Hujan Hari Ini

Prakiraan Cuaca BMKG: Jakut, Jaktim, dan Jaksel Hujan Hari Ini

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X