Pengecekan Pendatang Baru di Jakarta Dilakukan hingga H+20

Kompas.com - 30/06/2017, 16:58 WIB
Gubernur DKI Jakarta Djarot Saiful Hidayat saat ditemui di Tugu Monas, Jakarta Pusat, Jumat (30/6/2017) Kompas.com/Alsadad RudiGubernur DKI Jakarta Djarot Saiful Hidayat saat ditemui di Tugu Monas, Jakarta Pusat, Jumat (30/6/2017)
Penulis Alsadad Rudi
|
EditorErvan Hardoko

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah Provinsi DKI Jakarta menerjunkan petugas Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil untuk  bekerja sama dengan pengurus RT/RW dalam pendataan pendatang baru pasca-Lebaran tahun ini.

Gubernur DKI Jakarta Djarot Saiful Hidayat mengatakan, pendataan dilakukan mulai dari H+2 Lebaran pada Selasa (27/6/2017) dan akan berlangsung hingga Sabtu (15/7/2017).

"H+20 sudah mulai sebelum dan sesudah sampai dengan H+15. Kalau perlu kita nyampe H+20. Itu artinya dari habis Lebaran (hingga) 20 hari ke depan," ujar Djarot di Tugu Monas, Jakarta Pusat, Jumat (30/6/2017).

Permasalahan mengenai banyaknya warga pendatang baru di Jakarta memang selalu terjadi setiap tahunnya.


Baca: Djarot Batal Sambut Kedatangan Obama

Para warga baru ini biasanya masuk ke Jakarta usai Hari Raya Idul Fitri. Tahun ini, Djarot menyebut pengawasan terhadap pendatang baru dilakukan dengan melarang warga penghuni rumah susun sederhana sewa  memberikan tempat tinggal bagi saudara dari kampung halamannya.

"Karena warga kita yang tinggal di rusun itu keluarga inti. Anak, istri, mertua, kakek, nenek silahkan. Tapi jangan dong keponakan dari kampung terus di rusun dulu," kata Djarot.

Selain melarang penghuni rusun memberikan tempat tinggal untuk saudara-saudara mereka, Djarot menyatakan Pemprov DKI juga akan mengawasi kolong-kolong jalan layang.

Tujuannya adalah untuk mencegah lokasi tersebut dijadikan hunian liar warga pendatang baru.

"Kalau ditemukan diperintahkan segera ditertibkan untuk balik pulang ke daerahnya atau kami akan ajak mereka itu ke panti-panti sosial untuk dilakukan pembinaan kalau ada yang seperti itu," ujar Djarot.

Baca: "Pak Djarot, Air di Kalijodo Masih Asin"

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polisi Tembak Mati Pengedar Sabu di Cipayung

Polisi Tembak Mati Pengedar Sabu di Cipayung

Megapolitan
Anies: Oposisi Sangat Keras pada TGUPP karena Efektif Bekerja

Anies: Oposisi Sangat Keras pada TGUPP karena Efektif Bekerja

Megapolitan
Bantah Ada Bocoran Ujian di SMAN 1 Depok, Kepala Sekolah Sebut Berawal dari Ribut Siswa

Bantah Ada Bocoran Ujian di SMAN 1 Depok, Kepala Sekolah Sebut Berawal dari Ribut Siswa

Megapolitan
Pemkot Jakut Uji Coba Pembatasan Kontainer di Jalan Cilincing Raya Awal 2020

Pemkot Jakut Uji Coba Pembatasan Kontainer di Jalan Cilincing Raya Awal 2020

Megapolitan
Sakit Hati Ditegur, Pria di Ciracas Aniaya Tetangga dengan Celurit

Sakit Hati Ditegur, Pria di Ciracas Aniaya Tetangga dengan Celurit

Megapolitan
PT KAI Klaim Sudah Koordinasi dengan Dishub soal Penutupan Lay Bay Stasiun Bekasi

PT KAI Klaim Sudah Koordinasi dengan Dishub soal Penutupan Lay Bay Stasiun Bekasi

Megapolitan
Area Lay Bay Stasiun Bekasi Ditutup Selamanya

Area Lay Bay Stasiun Bekasi Ditutup Selamanya

Megapolitan
Maling Motor Terjebak Macet Dihakimi Warga hingga Tewas

Maling Motor Terjebak Macet Dihakimi Warga hingga Tewas

Megapolitan
Diduga Cemburu, Suami Bacok Istri hingga Tewas di Pamulang

Diduga Cemburu, Suami Bacok Istri hingga Tewas di Pamulang

Megapolitan
Anies Ingin Seluruh Transportasi Ramah Perempuan

Anies Ingin Seluruh Transportasi Ramah Perempuan

Megapolitan
Damkar Jaktim Evakuasi 7 Sarang Tawon Vespa dalam Sehari

Damkar Jaktim Evakuasi 7 Sarang Tawon Vespa dalam Sehari

Megapolitan
Viral Video Keributan Ormas dengan Manajemen Perusahaan di MGK Kemayoran, Ini Kata Polisi

Viral Video Keributan Ormas dengan Manajemen Perusahaan di MGK Kemayoran, Ini Kata Polisi

Megapolitan
Pemkot Akan Batas Jam Operasional Truk Kontainer di Jakarta Utara

Pemkot Akan Batas Jam Operasional Truk Kontainer di Jakarta Utara

Megapolitan
Unit Pajak Kendaraan Bermotor Minta Pengelola Parkir Bantu Tagih Tunggakan Pajak

Unit Pajak Kendaraan Bermotor Minta Pengelola Parkir Bantu Tagih Tunggakan Pajak

Megapolitan
Fakta Kematian Bayi 40 Hari karena Tersedak Potongan Kecil Pisang

Fakta Kematian Bayi 40 Hari karena Tersedak Potongan Kecil Pisang

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X