Sketsa Penyerang Novel Belum Bisa Dirilis ke Publik, Mengapa?

Kompas.com - 30/06/2017, 20:55 WIB
Kapolda Metro Jaya Irjen Mochamad Iriawan saat meninjau arus balik di Gerbang Tol Cikarang Utama, Jumat (30/6/2017). KOMPAS.com/NIBRAS NADA NAILUFARKapolda Metro Jaya Irjen Mochamad Iriawan saat meninjau arus balik di Gerbang Tol Cikarang Utama, Jumat (30/6/2017).
|
EditorGlori K. Wadrianto

BEKASI, KOMPAS.com - Kepala Polda Metro Jaya Irjen Mochamad Iriawan menyatakan, saat ini polisi belum bisa merilis sketsa pelaku penyerangan penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Novel Baswedan kepada publik.

Polisi masih mengupayakan sketsa tersebut seakurat mungkin sesuai pengelihatan saksi mata.

"Kami akan klarifikasi ke saksi dulu, baru kalau saksi sudah betul-betul bisa hafal dengan sketsa yang ada, mereka tahu, mereka lihat, dan mereka mengalami, kami akan rilis ke publik sketsanya."

Hal itu dikatakan Iriawan saat ditemui di Bekasi, Jumat (30/6/2017).

Baca: Polisi Akan Buat Sketsa Wajah Terduga Penyerang Novel

 

Iriawan pun enggan membocorkan ciri-ciri fisik sosok yang digambar.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Berdasarkan pengecekan sementara, saksi menggambarkan sosok berbeda-beda sesuai sudut dan pencahayaan ketika mereka melihat.

Iriawan mengatakan sketsa ini merupakan upaya memburu pelaku Novel dengan cepat.

Ia memastikan pelukis bisa menggambarkan sosoknya seakurat mungkin.

"Banyak yang sudah kami lakukan pengungkapan kasus dengan sketsa. Tapi kembali lagi yang sudah Kapolri dan saya sampaikan, harapan kita pengungkapan cepat."

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

ODHA di Depok Masih Dapat Stigma Negatif

ODHA di Depok Masih Dapat Stigma Negatif

Megapolitan
Pemprov Jakarta Bentuk Tim Khusus Awasi Alat Makan Bahan Melamin Tak Ber-SNI

Pemprov Jakarta Bentuk Tim Khusus Awasi Alat Makan Bahan Melamin Tak Ber-SNI

Megapolitan
Pada Akhir Pekan, Penumpang di Bandara Soekarno-Hatta Capai 90.000 Orang

Pada Akhir Pekan, Penumpang di Bandara Soekarno-Hatta Capai 90.000 Orang

Megapolitan
PPKM Level 2, Regulasi PTM di Jakarta Barat Tidak Berubah

PPKM Level 2, Regulasi PTM di Jakarta Barat Tidak Berubah

Megapolitan
Massa Reuni 212 Bakal Kumpul di Patung Kuda, Ini Respons Wagub DKI

Massa Reuni 212 Bakal Kumpul di Patung Kuda, Ini Respons Wagub DKI

Megapolitan
Selidiki Tewasnya Anggota FBR Joglo, Polisi: Pemeriksaan Saksi Tanpa Bawa Nama Ormas

Selidiki Tewasnya Anggota FBR Joglo, Polisi: Pemeriksaan Saksi Tanpa Bawa Nama Ormas

Megapolitan
Warga Akan Patungan jika Pemkot Tak Segera Ganti Tutup Gorong-gorong di Margonda yang Hilang

Warga Akan Patungan jika Pemkot Tak Segera Ganti Tutup Gorong-gorong di Margonda yang Hilang

Megapolitan
Harga Minyak Goreng di Jakut Tembus Rp 22.000 per Liter, Pedagang: Naik Terus Tiap Minggu

Harga Minyak Goreng di Jakut Tembus Rp 22.000 per Liter, Pedagang: Naik Terus Tiap Minggu

Megapolitan
UPDATE: Tambah 70 Kasus di Jakarta, 462 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE: Tambah 70 Kasus di Jakarta, 462 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
Respons Sahroni Diminta Mundur sebagai Ketua Pelaksana Formula E Jakarta

Respons Sahroni Diminta Mundur sebagai Ketua Pelaksana Formula E Jakarta

Megapolitan
Besi Penutup Gorong-gorong di Margonda Dicuri, 2 Minggu Belum Diperbaiki

Besi Penutup Gorong-gorong di Margonda Dicuri, 2 Minggu Belum Diperbaiki

Megapolitan
2,5 Juta Warga Jakarta Belum Divaksin Covid-19 Dosis Kedua

2,5 Juta Warga Jakarta Belum Divaksin Covid-19 Dosis Kedua

Megapolitan
BEM UI Pecat Seorang Pengurusnya Terkait Kekerasan Seksual

BEM UI Pecat Seorang Pengurusnya Terkait Kekerasan Seksual

Megapolitan
Kota Bogor Turun ke PPKM Level 2, Kemungkinan karena Klaster PTM Terbatas

Kota Bogor Turun ke PPKM Level 2, Kemungkinan karena Klaster PTM Terbatas

Megapolitan
RSUD Kota Depok Siapkan Tangki Oksigen Kapasitas 10 Ton untuk Antisipasi Gelombang Ketiga Covid-19

RSUD Kota Depok Siapkan Tangki Oksigen Kapasitas 10 Ton untuk Antisipasi Gelombang Ketiga Covid-19

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.