Cerita Sopir soal Awal Mula Munculnya Angkot Ber-AC di Bekasi

Kompas.com - 04/07/2017, 21:15 WIB
Tampak satu angkot ber-AC yang beroperasi di Bekasi, ditampilkan pada acara Kementerian Perhubungan di Silang Barat Monas, Jakarta Pusat, Sabtu (1/7/2017). Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi menargetkan semua angkot harus sudah ber-AC paling lambat Februari 2018 mendatang. KOMPAS.com / ANDRI DONNAL PUTERA Tampak satu angkot ber-AC yang beroperasi di Bekasi, ditampilkan pada acara Kementerian Perhubungan di Silang Barat Monas, Jakarta Pusat, Sabtu (1/7/2017). Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi menargetkan semua angkot harus sudah ber-AC paling lambat Februari 2018 mendatang.
|
EditorDian Maharani

BEKASI, KOMPAS.com – Angkutan kota (angkot) ber-AC di Kota Bekasi dengan trayek 02 rute Pondok Gede-Terminal Bekasi menjadi pilot project oleh Kementerian Perhubungan (Kemenhub). 

Salah satunya angkot ber-AC itu milik pasangan Darisman (46) dan Rosi (47) yang sudah beroperasi selama kurang lebih 1,5 bulan.

Darisman menceritakan awal mula ia ditawari untuk meningkatkan fasilitas di angkot miliknya. 

“Awalnya istri saya diundang rapat dengan Dirjen Perhubungan Darat, bersama Kasat Polres Kota Bekasi, Walikota, dan Kepala Dinas Perhubungan, dan ditanya mengenai keluhan selama ada angkutan online,” ujar Darisman kepada Kompas.com di Bekasi, Selasa (4/7/2017).

Ia melanjutkan, kemudian istrinya menjawab bahwa pendapatan masing-masing sopir menjadi berkurang.

Baca: Mengintip Interior Angkot Ber-AC Milik Darisman di Bekasi...

Biasanya mereka mendapatkan Rp 150 ribu perhari, bahkan terkadang penghasilan tidak mencapai Rp 100 ribu, disebabkan karena adanya angkutan dengan aplikasi online.

“Akhirnya Pak Pudji beri usul kalau mau pasang AC di angkot. Ya saya berterima kasih kalau diberi fasilitas seperti ini,” kata Darisman.

Setelah mendapat persetujuan, Darisman dan Rosi mencari bengkel yang bisa memasangkan AC di angkot mereka dengan target harga yang sudah diberikan.

KOMPAS.COM/Anggita Muslimah Angkutan kota (Angkot) ber-AC yang menjadi pilot project dari Kementrian Perhubungan (Kemenhub) tersebut bertrayek 02 rute Pondok Gede-Terminal Bekasi yang dimiliki oleh pasangan Darisman (46) dan Rosi (47), di Bekasi, Selasa (4/7/2017).
Lalu, mereka mendapati harga termurah untuk memasang AC yakni Rp 15 juta. AC tersebut langsung dibayarkan oleh Kementrian Perhubungan.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gate 13 Stadion Patriot Kini Disulap Jadi Rumah Sakit Darurat Covid-19

Gate 13 Stadion Patriot Kini Disulap Jadi Rumah Sakit Darurat Covid-19

Megapolitan
Anies Terbitkan Ingub Pengendalian Banjir di Musim Pancaroba

Anies Terbitkan Ingub Pengendalian Banjir di Musim Pancaroba

Megapolitan
2.832 Meter Kubik Sampah Diangkut dari 2 Pintu Air di Jakarta, Kemarin

2.832 Meter Kubik Sampah Diangkut dari 2 Pintu Air di Jakarta, Kemarin

Megapolitan
[Update Covid-19 Depok 22 September]: 102 Kasus Baru, 3 Pasien Meninggal

[Update Covid-19 Depok 22 September]: 102 Kasus Baru, 3 Pasien Meninggal

Megapolitan
BMKG: Jakarta Diprediksi Cerah Berawan Hari Ini, Bogor Hujan

BMKG: Jakarta Diprediksi Cerah Berawan Hari Ini, Bogor Hujan

Megapolitan
Aliran Sungai Ciliwung Jakarta Sudah Bersih dari Sampah Banjir

Aliran Sungai Ciliwung Jakarta Sudah Bersih dari Sampah Banjir

Megapolitan
Bentrok Kelompok Pemuda di Tebet, Ada yang Bawa Senjata Tajam

Bentrok Kelompok Pemuda di Tebet, Ada yang Bawa Senjata Tajam

Megapolitan
Bakal Pasangan Calon Tak Dihadirkan saat Penetapan Kandidat Pilkada Tangsel 2020

Bakal Pasangan Calon Tak Dihadirkan saat Penetapan Kandidat Pilkada Tangsel 2020

Megapolitan
Jelang Penetapan Paslon, KPU Tangsel Cek Ulang Keabsahan Syarat Pendaftaran

Jelang Penetapan Paslon, KPU Tangsel Cek Ulang Keabsahan Syarat Pendaftaran

Megapolitan
Panti Pijat yang Ketahuan Buka di Kelapa Gading Tutup Pintu Depan untuk Kelabui Satgas Covid-19

Panti Pijat yang Ketahuan Buka di Kelapa Gading Tutup Pintu Depan untuk Kelabui Satgas Covid-19

Megapolitan
57 Kamera ETLE Dipasang Awasi Pelanggar Jakarta, Ini Titik Lokasinya

57 Kamera ETLE Dipasang Awasi Pelanggar Jakarta, Ini Titik Lokasinya

Megapolitan
Wisma Makara UI Akan Jadi Tempat Isolasi Warga Depok yang Positif Covid-19

Wisma Makara UI Akan Jadi Tempat Isolasi Warga Depok yang Positif Covid-19

Megapolitan
Apindo Sebut Butuh Kesadaran Karyawan untuk Kendalikan Kasus Covid-19 di Kawasan Industri

Apindo Sebut Butuh Kesadaran Karyawan untuk Kendalikan Kasus Covid-19 di Kawasan Industri

Megapolitan
UPDATE 22 September: Tambah 17 Kasus, 137 Pasien Covid-19 Masih Dirawat di Tangsel

UPDATE 22 September: Tambah 17 Kasus, 137 Pasien Covid-19 Masih Dirawat di Tangsel

Megapolitan
Tetap Buka Saat PSBB, Pengelola Panti Pijat Plus-plus di Kelapa Gading Jadi Tersangka

Tetap Buka Saat PSBB, Pengelola Panti Pijat Plus-plus di Kelapa Gading Jadi Tersangka

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X