Disdukcapil Kota Bekasi Bantu Klarifikasi NIK Peserta PPDB "Online"

Kompas.com - 05/07/2017, 20:02 WIB
Kepala Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil Kota Bekasi, Erwin Effendi di Gedung Disdukcapil Kota Bekasi, Senin (3/7/2017). KOMPAS.COM/Anggita MuslimahKepala Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil Kota Bekasi, Erwin Effendi di Gedung Disdukcapil Kota Bekasi, Senin (3/7/2017).
|
EditorDian Maharani

BEKASI, KOMPAS.com - Kepala Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil (Disdukcapil) Kota Bekasi, Erwin Effendi mengatakan Disdukcapil hanya mengklarifikasi Nomor Induk Kependudukan (NIK) dalam Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) online.

"Disdukcapil hanya membatu penyelenggara ( PPDB online) dalam mengklarifikasi NIK peserta yang bersangkutan masuk zona apakah sesuai dengan alamat atau tidak," ujar Erwin kepada Kompas.com di Gedung Disdukcapil Kota Bekasi, Rabu (5/7/2017).

Ia menjelaskan untuk masalah PIN yang digunakan di PPDB online, merupakan urusan pihak penyelenggara yang ditentukan oleh Dinas Pendidikan Kota Bekasi. Sehingga, Erwin menegaskan Disdukcapil hanya menentukan NIK peserta atau mengecek kebenaran lokasi tempat tinggal peserta.

"Kalau zona (di PPDB online) yang menentukan Disdik. Banyak yang bilang NIK hilang, padahal itu enggak hilang sebetulnya, pasti ada. Kan enggak berubah dari sejak lahir," kata Erwin.

Baca: NIK Tidak Terdaftar, Orangtua Murid Keluhkan PPDB Online Kota Bekasi

Sebelumnya, sejumlah orangtua murid mendatangi Disdukcapil Kota Bekasi untuk memvalidasi NIK yang dibutuhkan untuk PPDB online jalur zonasi. Mulai pagi hingga siang, banyak orangtua murid yang datang hingga memadati aula.

Erwin juga mengatakan, Disdukcapil menurunkan petugas untuk membantu validasi NIK. Menurut dia, masyarakat tidak bisa ditolak sehingga membuka aula untuk melayani para peserta PPDB online.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sulitnya Polisi Menembus Benteng Pertahanan Rizieq Shihab...

Sulitnya Polisi Menembus Benteng Pertahanan Rizieq Shihab...

Megapolitan
Fakta Temuan Jasad TKW Asal Tangerang dalam Koper di Arab Saudi...

Fakta Temuan Jasad TKW Asal Tangerang dalam Koper di Arab Saudi...

Megapolitan
Polres dan Kodim Jakbar Siapkan Personel hingga Sarana untuk Tangani Banjir

Polres dan Kodim Jakbar Siapkan Personel hingga Sarana untuk Tangani Banjir

Megapolitan
Tingkatkan PAD, DKI Integrasikan Proses Perizinan Usaha dengan Data Pertanahan

Tingkatkan PAD, DKI Integrasikan Proses Perizinan Usaha dengan Data Pertanahan

Megapolitan
Dinkes DKI Sebut Kontak Erat yang Positif Covid-19 Belum Tentu Tertular dari Anies dan Ariza

Dinkes DKI Sebut Kontak Erat yang Positif Covid-19 Belum Tentu Tertular dari Anies dan Ariza

Megapolitan
437 Orang yang Pernah Berkontak dengan Anies dan Ariza Dites Swab, 24 Positif Covid-19

437 Orang yang Pernah Berkontak dengan Anies dan Ariza Dites Swab, 24 Positif Covid-19

Megapolitan
Dua Anggota Geng Garjok yang Serang Lawan dengan Celurit Masih di Bawah Umur

Dua Anggota Geng Garjok yang Serang Lawan dengan Celurit Masih di Bawah Umur

Megapolitan
UPDATE 2 Desember: Bertambah 34, Kini Ada 2.987 Kasus Covid-19 di Kota Tangerang

UPDATE 2 Desember: Bertambah 34, Kini Ada 2.987 Kasus Covid-19 di Kota Tangerang

Megapolitan
124 Jiwa Mengungsi karena Kebakaran di Angke, Pemkot Siapkan Posko Pengungsian Baru

124 Jiwa Mengungsi karena Kebakaran di Angke, Pemkot Siapkan Posko Pengungsian Baru

Megapolitan
5 Jenazah Pasien Covid-19 Dimakamkan di TPU Pondok Ranggon Hari Ini, 2 Pakai Sistem Tumpang

5 Jenazah Pasien Covid-19 Dimakamkan di TPU Pondok Ranggon Hari Ini, 2 Pakai Sistem Tumpang

Megapolitan
UPDATE 2 Desember: Tambah 1.166 Kasus Covid-19 di Jakarta, 10.212 Pasien Masih Dirawat

UPDATE 2 Desember: Tambah 1.166 Kasus Covid-19 di Jakarta, 10.212 Pasien Masih Dirawat

Megapolitan
Anggaran Rp 8,38 Miliar Per Anggota DPRD DKI, F-Gerindra: Kebanyakan Program untuk Warga

Anggaran Rp 8,38 Miliar Per Anggota DPRD DKI, F-Gerindra: Kebanyakan Program untuk Warga

Megapolitan
Transjakarta Kembali Operasikan Non BRT Rute Tanah Abang-Batusari dan Pluit-Senen

Transjakarta Kembali Operasikan Non BRT Rute Tanah Abang-Batusari dan Pluit-Senen

Megapolitan
APK Pilkada Tangsel Berulang Kali Dipasang di Tempat Terlarang, Satpol PP Kewalahan

APK Pilkada Tangsel Berulang Kali Dipasang di Tempat Terlarang, Satpol PP Kewalahan

Megapolitan
Warga Rawa Bunga Setor 180 Kg Sampah ke Bank Sampah, Sebagian Hasilnya untuk Anak Yatim Piatu

Warga Rawa Bunga Setor 180 Kg Sampah ke Bank Sampah, Sebagian Hasilnya untuk Anak Yatim Piatu

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X