Kompas.com - 05/07/2017, 22:04 WIB
Lurah Bukit Duri Mardi Youce menyerahkan surat peringatan ketiga (SP-3) kepada warga Bukit Duri, Jakarta Selatan, Rabu (5/7/2017). Dok. Suku Dinas Komunikasi, Informasi, dan Statistika Jakarta SelatanLurah Bukit Duri Mardi Youce menyerahkan surat peringatan ketiga (SP-3) kepada warga Bukit Duri, Jakarta Selatan, Rabu (5/7/2017).
|
EditorIcha Rastika

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah Kota Administrasi Jakarta Selatan menerbitkan surat peringatan ketiga (SP 3) untuk warga RW 01 Bukit Duri yang terkena dampak normalisasi Sungai Ciliwung, Rabu, (5/7/2017).

Lurah Bukit Duri Mardi Youce mengatakan, pelayangan SP 3 berjalan lancar. "Sampai saat ini situasi tetap kondusif, semua warga menerima, hanya saja mereka meminta untuk direlokasi di Rusun Cakung KM 02, jangan di Rusun Marunda dan kita juga sudah bilang ke tingkat kota dan provinsi, ya dipebolehkan," kata Mardi dalam keterangan tertulisnya, Rabu (5/7/2017).

(Baca juga: Djarot: Kami Tidak Akan Menelantarkan Warga Bukit Duri )

Dalam pemberian SP 3 kali ini, Mardi menyusuri rumah-rumah warga di RT 01 bersama kurang lebih 20 personel satpol PP.

Menurut dia, banyak rumah warga yang kosong karena sebagian besar warga sudah meninggalkan rumah dan menempati unit rusun masing-masing.

"Untuk rumah yang kosong kita tempel surat SP 3-nya di pintu-pintu, lihat sendiri di RT 01 dan RT 02 sudah hampir semua menempati rusun Cakung 02, kalau di RT 03 dan 04 mereka direlokasi ke Rusun Rawa Bebek ada juga di Rusun Komarudin dan Pulo Gebang," ujarnya.

(Baca juga: Sebagian Besar Warga Bukit Duri Sudah Kosongkan Rumah)

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Mardi mengimbau warga yang masih bertahan untuk membongkar sendiri rumahnya dan pindah ke rusun.

Sebab, pekan depan, 11 Juli 2017, Pemkot Jakarta Selatan akan meratakan rumah mereka dengan tanah.

Kompas TV Banjir akibat meluapnya Sungai Ciliwung, melanda sejumlah wilayah di Jakarta, seperti di wilayah Bukit Duri, Jakarta Selatan, dan Jatinegara, Jakarta Timur, Kamis (16/2). Gubernur DKI Jakarta mengatakan banjir masih melanda ibu kota karena proyek normalisasi masih belum rampung. Sekitar 11 jam, air kiriman dari Bogor yang membanjiri Kampung Melayu Kecil, Bukit Duri, Jakarta Selatan, telah surut sejak Kamis siang (16/2). Warga pun membersihkan lumpur bekas banjir yang mengotori tempat tinggal mereka.
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ajak Kerja Sama Antardaerah, Anies: Indonesia Terlalu Besar untuk Bekerja Sendiri-sendiri

Ajak Kerja Sama Antardaerah, Anies: Indonesia Terlalu Besar untuk Bekerja Sendiri-sendiri

Megapolitan
UPDATE 21 Oktober: Bertambah 7 Kasus Baru Covid-19 di Tangsel

UPDATE 21 Oktober: Bertambah 7 Kasus Baru Covid-19 di Tangsel

Megapolitan
TransJakarta Buka Kembali Empat Rute Layanan

TransJakarta Buka Kembali Empat Rute Layanan

Megapolitan
Sebelum Ditangkap, Tiga Pengedar di Bekasi Sudah Jual 60 Kilogram Ganja

Sebelum Ditangkap, Tiga Pengedar di Bekasi Sudah Jual 60 Kilogram Ganja

Megapolitan
Pemprov DKI Kirim Surat ke Kedubes RI di Turki Terkait Rencana Penamaan Jalan Ataturk

Pemprov DKI Kirim Surat ke Kedubes RI di Turki Terkait Rencana Penamaan Jalan Ataturk

Megapolitan
Memasuki Musim Hujan, PUPR Kota Tangerang Normalisasi Drainase hingga Sungai

Memasuki Musim Hujan, PUPR Kota Tangerang Normalisasi Drainase hingga Sungai

Megapolitan
Antisipasi Banjir di Kemang, Kelurahan Bangka Pastikan Pompa Air Berfungsi Baik

Antisipasi Banjir di Kemang, Kelurahan Bangka Pastikan Pompa Air Berfungsi Baik

Megapolitan
Pemprov DKI: Kita Akan Hidup Berdampingan dengan Covid-19, Bukan Berdamai

Pemprov DKI: Kita Akan Hidup Berdampingan dengan Covid-19, Bukan Berdamai

Megapolitan
Banting Mahasiswa hingga Kejang, Brigadir NP Dimutasi jadi Bintara Tanpa Jabatan

Banting Mahasiswa hingga Kejang, Brigadir NP Dimutasi jadi Bintara Tanpa Jabatan

Megapolitan
Taman Margasatwa Ragunan Kembali Dibuka, Hanya 15.000 Orang yang Bisa Masuk

Taman Margasatwa Ragunan Kembali Dibuka, Hanya 15.000 Orang yang Bisa Masuk

Megapolitan
Bocah 13 Tahun Diduga Diperkosa Berkali-kali hingga Hamil Dua Bulan

Bocah 13 Tahun Diduga Diperkosa Berkali-kali hingga Hamil Dua Bulan

Megapolitan
Kodam Jaya Masih Pelajari Pengakuan Rachel Vennya Tak Pernah Karantina di Wisma Atlet

Kodam Jaya Masih Pelajari Pengakuan Rachel Vennya Tak Pernah Karantina di Wisma Atlet

Megapolitan
Ragunan Dibuka 23 Oktober, Ini Syarat yang Wajib Dipenuhi Pengunjung

Ragunan Dibuka 23 Oktober, Ini Syarat yang Wajib Dipenuhi Pengunjung

Megapolitan
Mulai 24 Oktober, Anak di Bawah 12 Tahun Boleh Naik Pesawat dari Bandara Soekarno-Hatta

Mulai 24 Oktober, Anak di Bawah 12 Tahun Boleh Naik Pesawat dari Bandara Soekarno-Hatta

Megapolitan
Pemprov DKI: Vaksinasi Covid-19 Tidak Merata di Indonesia Jadi Ancaman Gelombang Ketiga

Pemprov DKI: Vaksinasi Covid-19 Tidak Merata di Indonesia Jadi Ancaman Gelombang Ketiga

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.