Protes PPDB "Online", Warga Gelar Aksi di SMKN 2 Kota Bekasi

Kompas.com - 10/07/2017, 19:16 WIB
Orangtua murid yang merupakan warga Udik melakukan aksi atau unjuk rasa ke SMKN 2 Kota Bekasi perihal Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) tingkat SMA dan SMK, Senin (10/7/2017). ISTIMEWAOrangtua murid yang merupakan warga Udik melakukan aksi atau unjuk rasa ke SMKN 2 Kota Bekasi perihal Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) tingkat SMA dan SMK, Senin (10/7/2017).
|
EditorDian Maharani

BEKASI, KOMPAS.com - Orangtua murid yang merupakan warga Ciketing Udik, Bekasi melakukan unjuk rasa ke SMKN 2 Kota Bekasi perihal Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) tingkat SMA dan SMK.

Beberapa dari warga datang untuk menyuarakan agar sekolah memberikan kebijakan penerimaan siswa baru di SMKN 2 Kota Bekasi. Sebab, banyak warga sekitar sekolah yang anaknya tidak diterima di sekolah tersebut.

Selain itu, warga juga membawa spanduk di antaranya bertuliskan "Hapus PPDB Online", "Jangan persulit kami untuk sekolah", "Tolong buka jalur zonasi", dan "Kami warga Ciketing Udik minta keadilan".

Adapun kuota penerimaan siswa di SMKN 2 Kota Bekasi tahun ajaran 2017-2018 sebanyak 500 siswa, yang diambil melalui jalur akademik, prestasi, dan afirmasi. Melihat aksi ini, sekolah melakukan mediasi dengan para warga.

Baca: Kritik Ombudsman RI terhadap Pelaksanaan PPDB Online di Jakarta

"Saya memohon kerja samanya dan saya meminta untuk berkepala dingin dan betul-betul musyawarah ini dengan pikiran yang dingin agar tercipta situasi yang kondusif," ujar Lurah Ciketingudik, Nata Wirya di Bekasi, Senin (10/7/2017).

Kepala Sekolah SMKN 2 Kota Bekasi Agus Setiawan mengatakan, data calon siswa dimasukkan ke sistem online dan yang akan menghitung sistem online bukanlah sekolah. Agus mengaku sudah membawa aspirasi warga ke tingkat provinsi. 

"Hari ini akan ada pengumunan, bila nanti ada yang tidak melakukan daftar ulang maka akan ada bangku kosong dan dapat ditunggu hingga 13 Juli, karena semua sudah ada kuota siswa dari Dinas Provinsi," kata Agus.

Baca: PPDB Online Kota Bekasi pada Jalur Zonasi Banyak yang Bermasalah



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kronologi Penganiayaan WN Pakistan, Pelaku Mulanya Kesal Diklakson kemudian Menyerang Pakai Senjata Tajam

Kronologi Penganiayaan WN Pakistan, Pelaku Mulanya Kesal Diklakson kemudian Menyerang Pakai Senjata Tajam

Megapolitan
Video Pengemudi Bus dan Mobil Pribadi Adu Mulut di Jalan Viral

Video Pengemudi Bus dan Mobil Pribadi Adu Mulut di Jalan Viral

Megapolitan
11 Pasien Covid-19 di The Green Hotel Dipindahkan ke RS Darurat Stadion Patriot Bekasi

11 Pasien Covid-19 di The Green Hotel Dipindahkan ke RS Darurat Stadion Patriot Bekasi

Megapolitan
Pengunjung Kota Tua Mencapai 2.412 Orang pada Jumat Kemarin

Pengunjung Kota Tua Mencapai 2.412 Orang pada Jumat Kemarin

Megapolitan
Kongres Sumpah Pemuda Ternyata Pernah Digelar di Area Gereja Katedral

Kongres Sumpah Pemuda Ternyata Pernah Digelar di Area Gereja Katedral

Megapolitan
Duka Tukang Gali Harian di Tengah Pandemi, Bertahan dengan Rp 250.000 Sebulan

Duka Tukang Gali Harian di Tengah Pandemi, Bertahan dengan Rp 250.000 Sebulan

Megapolitan
Polisi Tangkap Pria yang Aniaya Warga Pakistan karena Kesal Diklakson

Polisi Tangkap Pria yang Aniaya Warga Pakistan karena Kesal Diklakson

Megapolitan
5 Wisatawan Diminta Pulang Usai Jalani Rapid Test di Stasiun Bogor

5 Wisatawan Diminta Pulang Usai Jalani Rapid Test di Stasiun Bogor

Megapolitan
Update 30 Oktober: Covid-19 di Kota Tangerang Kini 2.159, Bertambah 19 Kasus

Update 30 Oktober: Covid-19 di Kota Tangerang Kini 2.159, Bertambah 19 Kasus

Megapolitan
BNPB Minta Depok Segera Isolasi OTG Covid-19 di Lokasi Khusus

BNPB Minta Depok Segera Isolasi OTG Covid-19 di Lokasi Khusus

Megapolitan
KPU Tetapkan Jadwal Debat Kandidat Pilkada Tangsel: 22 November dan 3 Desember 2020

KPU Tetapkan Jadwal Debat Kandidat Pilkada Tangsel: 22 November dan 3 Desember 2020

Megapolitan
Libur Panjang, 509.140 kendaraan Tinggalkan Jakarta

Libur Panjang, 509.140 kendaraan Tinggalkan Jakarta

Megapolitan
[UPDATE] Grafik Covid-19 30 Oktober: Total 7.116 Kasus di Depok

[UPDATE] Grafik Covid-19 30 Oktober: Total 7.116 Kasus di Depok

Megapolitan
Polemik Lokasi Khusus Isolasi OTG Covid-19 di Depok, Kini BNPB Sebut Wisma Makara UI Boleh Dipakai

Polemik Lokasi Khusus Isolasi OTG Covid-19 di Depok, Kini BNPB Sebut Wisma Makara UI Boleh Dipakai

Megapolitan
Manajemen Terminal Kampung Rambutan Akan Bagikan Masker Kain untuk Penumpang

Manajemen Terminal Kampung Rambutan Akan Bagikan Masker Kain untuk Penumpang

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X