Kasus Perdagangan Manusia, Kejagung Ekstradisi Warga Afghanistan ke Australia

Kompas.com - 13/07/2017, 12:46 WIB
Ilustrasi perdagangan manusia HANDININGIlustrasi perdagangan manusia
|
EditorIndra Akuntono


TANGERANG, KOMPAS.com -
Kejaksaan Agung mengeksekusi permohonan ekstradisi dari Pemerintah Australia untuk seorang warga negara Afghanistan bernama Ahmad Zia Alizadah di Terminal 3 Internasional Bandara Soekarno-Hatta pada Kamis (13/7/2017) pagi.

Ahmad merupakan pelaku kasus tindak pidana perdagangan manusia yang diungkap Polres Wonosari pada 2014.

"Yang bersangkutan sudah diserahterimakan dari Pemerintah Republik Indonesia kepada Pemerintah Australia yang diwakilkan oleh Australian Federal Police (AFP) dan sudah naik pesawat tujuan Australia," kata Direktur II Jamintel Kejaksaan Agung Andar Perdana kepada Kompas.com, di lokasi.

(baca: Menyikapi Perdagangan Manusia)

Permohonan ekstradisi Ahmad telah disetujui melalui Keputusan Presiden Nomor 9/2017 yang terbit pada 12 April 2017.

Andar tidak menjelaskan lebih lanjut apa kepentingan Pemerintah Australia meminta ekstradisi untuk Ahmad, namun AFP disebut akan menyelidiki kasus yang sama dan melibatkan Ahmad di Australia.

"Ada kasus yang sama juga di Australia. Gimana nanti perkembangannya, tergantung pada kepolisian di Australia," tutur Andar.

Dalam kasus Ahmad yang ditangani Polres Wonosari, ada 17 warga negara Afghanistan yang jadi korban dan diperdagangkan olehnya.

Ahmad pun telah diproses hukum dan menjalani masa hukuman sebagai terpidana tindak pidana perdagangan manusia pada pertengahan 2015 lalu selama enam bulan.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

[UPDATE] Covid-19 Depok 26 September: 89 Kasus Baru, Total 845 Pasien Masih Ditangani

[UPDATE] Covid-19 Depok 26 September: 89 Kasus Baru, Total 845 Pasien Masih Ditangani

Megapolitan
Terjaring Razia Hotel, Seorang Kakek Janji Nikahi Pasangannya yang Berusia 22 Tahun

Terjaring Razia Hotel, Seorang Kakek Janji Nikahi Pasangannya yang Berusia 22 Tahun

Megapolitan
Petugas Satpol PP Tersetrum saat Turunkan Baliho Paslon Pilkada Depok

Petugas Satpol PP Tersetrum saat Turunkan Baliho Paslon Pilkada Depok

Megapolitan
Hilang Kendali karena Pecah Ban, Truk Terbalik di Serpong

Hilang Kendali karena Pecah Ban, Truk Terbalik di Serpong

Megapolitan
UPDATE 26 September, 332 Pasien Covid-19 di Kota Bogor Masih Dirawat di RS

UPDATE 26 September, 332 Pasien Covid-19 di Kota Bogor Masih Dirawat di RS

Megapolitan
Update 26 September: Bertambah 109, Kini Ada 2.466 Kasus Covid-19 di Kabupaten Bekasi

Update 26 September: Bertambah 109, Kini Ada 2.466 Kasus Covid-19 di Kabupaten Bekasi

Megapolitan
UPDATE Covid-19 DKI Jakarta 26 September: 1.052 Kasus Baru, 2 Pasien Meninggal

UPDATE Covid-19 DKI Jakarta 26 September: 1.052 Kasus Baru, 2 Pasien Meninggal

Megapolitan
Cuti Ikut Pilkada Tangsel 2020, Benyamin Kembalikan 3 Mobil dan Rumah Dinas

Cuti Ikut Pilkada Tangsel 2020, Benyamin Kembalikan 3 Mobil dan Rumah Dinas

Megapolitan
Satpol PP Kesulitan, Banyak Warga Jakarta Cari Hiburan di Bekasi sejak PSBB

Satpol PP Kesulitan, Banyak Warga Jakarta Cari Hiburan di Bekasi sejak PSBB

Megapolitan
Peringatan Dini BMKG: Hujan Lebat Guyur Bogor hingga Malam

Peringatan Dini BMKG: Hujan Lebat Guyur Bogor hingga Malam

Megapolitan
Rumah Dijadikan Pabrik Ekstasi, Pengedar di Tangerang Sudah Produksi Selama Satu Bulan

Rumah Dijadikan Pabrik Ekstasi, Pengedar di Tangerang Sudah Produksi Selama Satu Bulan

Megapolitan
Foto Viral Pengunjung Kafe Bekasi Berkerumun Tanpa Masker, Satpol PP Langsung Cek ke Lokasi

Foto Viral Pengunjung Kafe Bekasi Berkerumun Tanpa Masker, Satpol PP Langsung Cek ke Lokasi

Megapolitan
Peredaran Ekstasi dari Rumah di Cipondoh Tangerang Dikendalikan Napi dalam Lapas

Peredaran Ekstasi dari Rumah di Cipondoh Tangerang Dikendalikan Napi dalam Lapas

Megapolitan
Satpol PP Amankan Kakek dengan Perempuan Berusia 22 Tahun Saat Razia Hotel di Serpong

Satpol PP Amankan Kakek dengan Perempuan Berusia 22 Tahun Saat Razia Hotel di Serpong

Megapolitan
Sama dengan di RSD Wisma Atlet, Begini Perawatan Pasien Covid-19 yang Isolasi di Hotel

Sama dengan di RSD Wisma Atlet, Begini Perawatan Pasien Covid-19 yang Isolasi di Hotel

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X