Kasus Perdagangan Manusia, Kejagung Ekstradisi Warga Afghanistan ke Australia

Kompas.com - 13/07/2017, 12:46 WIB
Ilustrasi perdagangan manusia HANDININGIlustrasi perdagangan manusia
|
EditorIndra Akuntono


TANGERANG, KOMPAS.com -
Kejaksaan Agung mengeksekusi permohonan ekstradisi dari Pemerintah Australia untuk seorang warga negara Afghanistan bernama Ahmad Zia Alizadah di Terminal 3 Internasional Bandara Soekarno-Hatta pada Kamis (13/7/2017) pagi.

Ahmad merupakan pelaku kasus tindak pidana perdagangan manusia yang diungkap Polres Wonosari pada 2014.

"Yang bersangkutan sudah diserahterimakan dari Pemerintah Republik Indonesia kepada Pemerintah Australia yang diwakilkan oleh Australian Federal Police (AFP) dan sudah naik pesawat tujuan Australia," kata Direktur II Jamintel Kejaksaan Agung Andar Perdana kepada Kompas.com, di lokasi.

(baca: Menyikapi Perdagangan Manusia)


Permohonan ekstradisi Ahmad telah disetujui melalui Keputusan Presiden Nomor 9/2017 yang terbit pada 12 April 2017.

Andar tidak menjelaskan lebih lanjut apa kepentingan Pemerintah Australia meminta ekstradisi untuk Ahmad, namun AFP disebut akan menyelidiki kasus yang sama dan melibatkan Ahmad di Australia.

"Ada kasus yang sama juga di Australia. Gimana nanti perkembangannya, tergantung pada kepolisian di Australia," tutur Andar.

Dalam kasus Ahmad yang ditangani Polres Wonosari, ada 17 warga negara Afghanistan yang jadi korban dan diperdagangkan olehnya.

Ahmad pun telah diproses hukum dan menjalani masa hukuman sebagai terpidana tindak pidana perdagangan manusia pada pertengahan 2015 lalu selama enam bulan.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Remaja yang Diduga Diperkosa Oknum PNS Papua Minta Perlindungan LPSK

Remaja yang Diduga Diperkosa Oknum PNS Papua Minta Perlindungan LPSK

Megapolitan
50 Kg Ganja di Dalam Bus di Tangerang Milik Dua Napi

50 Kg Ganja di Dalam Bus di Tangerang Milik Dua Napi

Megapolitan
Riset Sebut Ciliwung Masuk Sungai Terkotor di Dunia, Ini Komentar Pemprov DKI

Riset Sebut Ciliwung Masuk Sungai Terkotor di Dunia, Ini Komentar Pemprov DKI

Megapolitan
Anggota Komisi E DPRD Dorong Kasus Robohnya Atap SMKN 24 Jaktim Dibawa ke Jalur Hukum

Anggota Komisi E DPRD Dorong Kasus Robohnya Atap SMKN 24 Jaktim Dibawa ke Jalur Hukum

Megapolitan
Diduga Korsleting Listrik, Rumah Dua Lantai di Duren Sawit Terbakar

Diduga Korsleting Listrik, Rumah Dua Lantai di Duren Sawit Terbakar

Megapolitan
Ini Efek jika Sembarangan Mengkonsumsi Psikotropika Trihexyphenidyl

Ini Efek jika Sembarangan Mengkonsumsi Psikotropika Trihexyphenidyl

Megapolitan
PT INKA Siapkan Tenaga Ahli untuk Kaji Pembangunan Jalur Trem di Bogor

PT INKA Siapkan Tenaga Ahli untuk Kaji Pembangunan Jalur Trem di Bogor

Megapolitan
Pemprov DKI Klaim Ciptakan 111.000 Wirausaha, Baru 13.000 yang Punya Izin

Pemprov DKI Klaim Ciptakan 111.000 Wirausaha, Baru 13.000 yang Punya Izin

Megapolitan
Pemprov DKI Optimistis Akan Lampaui Target Terciptanya 200.000 Wirausaha Baru

Pemprov DKI Optimistis Akan Lampaui Target Terciptanya 200.000 Wirausaha Baru

Megapolitan
Kerap Masuk ke Permukiman, Kawanan Monyet Liar Resahkan Warga Bogor

Kerap Masuk ke Permukiman, Kawanan Monyet Liar Resahkan Warga Bogor

Megapolitan
Polisi Tangkap Pemalsu KTP PSK di Bawah Umur

Polisi Tangkap Pemalsu KTP PSK di Bawah Umur

Megapolitan
4 Pelajar Ditangkap, Diduga Keroyok Korban hingga Tewas Saat Tawuran

4 Pelajar Ditangkap, Diduga Keroyok Korban hingga Tewas Saat Tawuran

Megapolitan
BK DPRD Depok Akan Beri Seragam agar Anggota Dewan Disiplin

BK DPRD Depok Akan Beri Seragam agar Anggota Dewan Disiplin

Megapolitan
Tanpa Pelampung dan Tak Pandai Berenang, Fitra Tenggelam Usai Tolong Teman

Tanpa Pelampung dan Tak Pandai Berenang, Fitra Tenggelam Usai Tolong Teman

Megapolitan
Tawuran Pelajar di Kebayoran Baru, Sejumlah Pelajar Dibawa Polisi

Tawuran Pelajar di Kebayoran Baru, Sejumlah Pelajar Dibawa Polisi

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X