Kompas.com - 13/07/2017, 12:46 WIB
Ilustrasi perdagangan manusia HANDININGIlustrasi perdagangan manusia
|
EditorIndra Akuntono


TANGERANG, KOMPAS.com -
Kejaksaan Agung mengeksekusi permohonan ekstradisi dari Pemerintah Australia untuk seorang warga negara Afghanistan bernama Ahmad Zia Alizadah di Terminal 3 Internasional Bandara Soekarno-Hatta pada Kamis (13/7/2017) pagi.

Ahmad merupakan pelaku kasus tindak pidana perdagangan manusia yang diungkap Polres Wonosari pada 2014.

"Yang bersangkutan sudah diserahterimakan dari Pemerintah Republik Indonesia kepada Pemerintah Australia yang diwakilkan oleh Australian Federal Police (AFP) dan sudah naik pesawat tujuan Australia," kata Direktur II Jamintel Kejaksaan Agung Andar Perdana kepada Kompas.com, di lokasi.

(baca: Menyikapi Perdagangan Manusia)

Permohonan ekstradisi Ahmad telah disetujui melalui Keputusan Presiden Nomor 9/2017 yang terbit pada 12 April 2017.

Andar tidak menjelaskan lebih lanjut apa kepentingan Pemerintah Australia meminta ekstradisi untuk Ahmad, namun AFP disebut akan menyelidiki kasus yang sama dan melibatkan Ahmad di Australia.

"Ada kasus yang sama juga di Australia. Gimana nanti perkembangannya, tergantung pada kepolisian di Australia," tutur Andar.

Dalam kasus Ahmad yang ditangani Polres Wonosari, ada 17 warga negara Afghanistan yang jadi korban dan diperdagangkan olehnya.

Ahmad pun telah diproses hukum dan menjalani masa hukuman sebagai terpidana tindak pidana perdagangan manusia pada pertengahan 2015 lalu selama enam bulan.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ragunan Tutup, Pengunjung yang Terlanjur Datang Pilih Liburan di Mal

Ragunan Tutup, Pengunjung yang Terlanjur Datang Pilih Liburan di Mal

Megapolitan
Arus Balik Lebaran, Pemkot Jakarta Timur Sediakan Swab Test Antigen Gratis

Arus Balik Lebaran, Pemkot Jakarta Timur Sediakan Swab Test Antigen Gratis

Megapolitan
Perampok di Bekasi Perkosa Gadis yang Sedang Main Tiktok, Ancam Bunuh jika Teriak

Perampok di Bekasi Perkosa Gadis yang Sedang Main Tiktok, Ancam Bunuh jika Teriak

Megapolitan
Maling Mobil di Bekasi Tabrak 8 Warga saat Kabur, Diamuk Massa di Cakung

Maling Mobil di Bekasi Tabrak 8 Warga saat Kabur, Diamuk Massa di Cakung

Megapolitan
Terjadi Lonjakan Pengunjung, Kepulauan Seribu Juga Ditutup untuk Wisatawan

Terjadi Lonjakan Pengunjung, Kepulauan Seribu Juga Ditutup untuk Wisatawan

Megapolitan
Update Kasus Covid-19 di Tangerang Bertambah 17, Total 9.174

Update Kasus Covid-19 di Tangerang Bertambah 17, Total 9.174

Megapolitan
Update 15 Mei: Tambah 7, Total Kasus Covid-19 di Tangsel Sebanyak 11.082

Update 15 Mei: Tambah 7, Total Kasus Covid-19 di Tangsel Sebanyak 11.082

Megapolitan
Prakiraan Cuaca BMKG: Sebagian Jabodetabek Cerah Berawan dan Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca BMKG: Sebagian Jabodetabek Cerah Berawan dan Hujan Ringan

Megapolitan
Urai Kepadatan di KRL Jabodetabek, BPTJ Sediakan Bus Gratis

Urai Kepadatan di KRL Jabodetabek, BPTJ Sediakan Bus Gratis

Megapolitan
Pemprov DKI Tutup 20 Museum dan Kawasan Budaya Ini sampai Besok

Pemprov DKI Tutup 20 Museum dan Kawasan Budaya Ini sampai Besok

Megapolitan
Ingat, Hari Ini dan Besok TMII, Ragunan, dan Ancol Ditutup

Ingat, Hari Ini dan Besok TMII, Ragunan, dan Ancol Ditutup

Megapolitan
Depok Catat 31 Kasus Baru Covid-19, Sabtu

Depok Catat 31 Kasus Baru Covid-19, Sabtu

Megapolitan
Update 15 Mei 2021: Kota Bekasi Catat 38 Kasus Baru Covid-19

Update 15 Mei 2021: Kota Bekasi Catat 38 Kasus Baru Covid-19

Megapolitan
Ada 12 Posko untuk Periksa Surat Bebas Covid-19 Warga yang Kembali ke Jakarta Usai Mudik

Ada 12 Posko untuk Periksa Surat Bebas Covid-19 Warga yang Kembali ke Jakarta Usai Mudik

Megapolitan
UPDATE: Kasus Covid-19 di DKI Jakarta Bertambah 227 Orang

UPDATE: Kasus Covid-19 di DKI Jakarta Bertambah 227 Orang

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X