Bisakah Semua Trotoar Dipasangi "Portal S" Agar Tak Dilintasi Pemotor?

Kompas.com - 17/07/2017, 13:33 WIB
Pengendara sepeda motor yang melintasi trotoar di Jalan Kebon Sirih, Jakarta Pusat, Senin (17/7/2017). Pengendara sering memanfaatkan trotoar untuk memotong jalan agar bisa lebih cepat ketimbang melewati jalan raya. KOMPAS.com/GARRY ANDREW LOTULUNGPengendara sepeda motor yang melintasi trotoar di Jalan Kebon Sirih, Jakarta Pusat, Senin (17/7/2017). Pengendara sering memanfaatkan trotoar untuk memotong jalan agar bisa lebih cepat ketimbang melewati jalan raya.
|
EditorIndra Akuntono

JAKARTA, KOMPAS.com - Alih fungsi trotoar di Jakarta kembali menjadi sorotan. Baru-baru ini beredar video tentang anggota Koalisi Pejalan Kaki, komunitas yang peduli terhadap hak pejalan kaki, menegur pengendara sepeda motor di trotoar dan berakhir dengan penolakan serta kemarahan dari mereka yang melanggar.

Biasanya, para pelanggar melintasi trotoar yang minim penghalang atau yang besi pembatasnya tidak terlalu rapat. Sementara yang sulit dilintasi adalah trotoar dengan penghalang berupa portal s, di mana untuk bisa masuk harus melewati portal berbahan besi yang memutar seperti huruf s.

Kepala Dinas Bina Marga DKI Jakarta Yusmada Faizal mengatakan, ada aturan untuk memasang besi pembatas maupun portal s di trotoar. Yusmada menuturkan, Dishub DKI Jakarta sudah sering menerima masukan agar semua trotoar dipasang besi pembatas yang rapat atau dengan model portal s.

"Banyak orang mengatakan, oh rapatkan saja penghalangnya. Kalau itu dirapatkan kami melanggar Undang-Undang Nomor 8 Tahun 2016. Disabilitas, kursi roda harus masuk," kata Yusmada, saat ditemui Kompas.com, di Balai Kota DKI Jakarta, Senin (17/7/2017) siang.

(baca: Djarot: Kendaraan yang Melintas di Trotoar Itu Kurang Ajar)

Pengendara sepeda motor yang melintasi trotoar di Jalan Kebon Sirih, Jakarta Pusat, Senin (17/7/2017). Pengendara sering memanfaatkan trotoar untuk memotong jalan agar bisa lebih cepat ketimbang melewati jalan raya.KOMPAS.com/GARRY ANDREW LOTULUNG Pengendara sepeda motor yang melintasi trotoar di Jalan Kebon Sirih, Jakarta Pusat, Senin (17/7/2017). Pengendara sering memanfaatkan trotoar untuk memotong jalan agar bisa lebih cepat ketimbang melewati jalan raya.

Terkait portal s, menurut Yusmada, sudah terpasang di beberapa trotoar yang menjadi percontohan. Seperti trotoar di depan Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo (RSCM), Jalan Jatibaru, serta Jalan Medan Merdeka Selatan.

Meski begitu, Yusmada menegaskan bahwa tidak semua trotoar bisa dipasang portal s. Hal tersebut dikarenakan butuh ruang yang cukup besar untuk membuat portal s di trotoar.

"Kalau kami mau bikin itu semua, begitu banyak simpang, apa iya dipasang semua? Itu kan hanya simbol bahwa ini bukan untuk motor lho, bukan untuk penggunaan yang lain (selain pejalan kaki)," ujar Yusmada.

Pada akhirnya, Yusmada menyerahkan sterilisasi trotoar pada kesadaran masing-masing pengendara. Tanpa kerja sama dari masyarakat, terutama pengendara sepeda motor, sterilisasi trotoar dia sebut tidak akan pernah terwujud.

"Solusinya, sama-sama gerakkan kesadaran bersama, itu yang penting. Dan law enforcement. Dari sisi desain ya seperti itu saja," ujar Yusmada.

(baca: "Saya Buru-buru Pak, Trotoarnya kan Lagi Kosong")



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

UPDATE: Tambah 73 Kasus di Kota Tangerang, 3 Pasien Covid-19 Meninggal

UPDATE: Tambah 73 Kasus di Kota Tangerang, 3 Pasien Covid-19 Meninggal

Megapolitan
Sejarah Hari Ini: Kecelakaan Maut Tugu Tani yang Renggut 9 Nyawa Pejalan Kaki

Sejarah Hari Ini: Kecelakaan Maut Tugu Tani yang Renggut 9 Nyawa Pejalan Kaki

Megapolitan
Pedagang Emas di Depok Tertipu, Emas 300 Gram Dibawa Kabur Pelaku

Pedagang Emas di Depok Tertipu, Emas 300 Gram Dibawa Kabur Pelaku

Megapolitan
Prakiraan Cuaca BMKG Jumat: Bogor, Tangerang, dan Sebagian Jakarta Berpeluang Hujan

Prakiraan Cuaca BMKG Jumat: Bogor, Tangerang, dan Sebagian Jakarta Berpeluang Hujan

Megapolitan
5 Fakta Terkini Operasi Pencarian Sriwijaya Air SJ 182: Dihentikan hingga Proses Identifikasi

5 Fakta Terkini Operasi Pencarian Sriwijaya Air SJ 182: Dihentikan hingga Proses Identifikasi

Megapolitan
Cerita Dokter soal Penuhnya RS Covid-19 di Jakarta, Mencari ICU ke Karawang hingga Pasien Dirawat di Kursi

Cerita Dokter soal Penuhnya RS Covid-19 di Jakarta, Mencari ICU ke Karawang hingga Pasien Dirawat di Kursi

Megapolitan
Pedagang di Seputar Pasar Malabar Masih Langgar Aturan Jam Malam PPKM

Pedagang di Seputar Pasar Malabar Masih Langgar Aturan Jam Malam PPKM

Megapolitan
Aksi Penumpang Transjakarta Curi Hand Sanitizer Terekam CCTV

Aksi Penumpang Transjakarta Curi Hand Sanitizer Terekam CCTV

Megapolitan
Penilaian Jakarta Keluar dari 10 Kota Termacet di Dunia Disebut Kurang Akurat

Penilaian Jakarta Keluar dari 10 Kota Termacet di Dunia Disebut Kurang Akurat

Megapolitan
Kejari Kota Tangerang Tetapkan 2 Tersangka pada Kasus Dugaan Korupsi di RSUP Sitanala

Kejari Kota Tangerang Tetapkan 2 Tersangka pada Kasus Dugaan Korupsi di RSUP Sitanala

Megapolitan
Wagub DKI Sebut TPU Rorotan Siapkan 1.500 Petak untuk Makam Jenazah Korban Covid-19

Wagub DKI Sebut TPU Rorotan Siapkan 1.500 Petak untuk Makam Jenazah Korban Covid-19

Megapolitan
30 Jenazah Korban Sriwijaya Air Telah Diserahkan ke Pihak Keluarga

30 Jenazah Korban Sriwijaya Air Telah Diserahkan ke Pihak Keluarga

Megapolitan
Anak Wakil Wali Kota Tangerang Dijatuhi Hukum 8 Bulan Penjara

Anak Wakil Wali Kota Tangerang Dijatuhi Hukum 8 Bulan Penjara

Megapolitan
Bank DKI Serahkan 1 Mobil Khusus untuk Dukungan Kegiatan Donasi Darah ke PMI DKI

Bank DKI Serahkan 1 Mobil Khusus untuk Dukungan Kegiatan Donasi Darah ke PMI DKI

Megapolitan
[Update 21 Januari]: Jakarta Catat 3.151 Kasus Baru Covid-19

[Update 21 Januari]: Jakarta Catat 3.151 Kasus Baru Covid-19

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X