Yang "Baper" Menulis soal Ahok...

Kompas.com - 19/07/2017, 11:50 WIB
Acara peluncuran dan bedah buku Ahok di Mata Mereka di Hotel Pullman, Rabu (19/7/2017). KOMPAS.com/JESSI CARINA Acara peluncuran dan bedah buku Ahok di Mata Mereka di Hotel Pullman, Rabu (19/7/2017).
Penulis Jessi Carina
|
EditorFidel Ali

JAKARTA, KOMPAS.com - Buku " Ahok di Mata Mereka" yang diluncurkan hari ini ditulis oleh 51 orang yang pernah mengenal mantan Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama. Salah seorang penggagas buku ini, Neneng, menceritakan bagaimana latar belakang buku ini dibuat.

"Buku ini ketika Ibu Vero habis membacakan surat dari Pak Ahok di Restoran Boplo tentang pencabutan banding. Saat itu semua media ramai memuat foto Bu Vero dan beritanya," ujar Neneng di Hotel Pullman, Jakarta Pusat, Rabu (19/7/2017).

Neneng tidak ingin masyarakat cepat melupakan kisah tentang Ahok. Dia pun menghubungi staf pribadi Ahok, Sakti Budiono untuk mulai menyusun buku tersebut. Akhirnya mereka pun mengumpulkan 51 penulis dari berbagai kalangan untuk menulis tentang Ahok.

Neneng mengatakan bukan hal yang mudah untuk mengumpulkan tulisan-tulisan itu. Sebab kebanyakan mereka tidak mampu menulisnya.

"Begitu emosional, mereka bilang 'Neng gue nyerah, enggak sanggup nulis karena emosional'," ujar Neneng.

Neneng mengatakan dia mengedit tulisan-tulisan yang ada di buku tersebut. Dia mengaku menangis ketika membaca semua tulisan itu.

"Saya saja yang ngedit nangis dan tidak tidur. Saya terharu baca tulisannya Joko Anwar, seorang sineas yang menganggap Ahok tokoh teladannya," ujar Neneng.

Sementara itu, staf pribadi Ahok, Sakti Budiono, mengatakan buku tersebut merupakan hadiah ulang tahun bagi Ahok pada 29 Juni lalu. Buku tersebut sudah diserahkan kepada Ahok.

"Beliau kaget karena beliau tidak tahu rencana pembuatan buku testimoni ini," ujar Sakti.

Baca: Buku "Ahok di Mata Mereka", Kado Kejutan di Ultah ke-51 Ahok

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kelurahan Ancol Imbau Warga Antisipasi Banjir Rob, Aliran Listrik Dimatikan

Kelurahan Ancol Imbau Warga Antisipasi Banjir Rob, Aliran Listrik Dimatikan

Megapolitan
Kasus 219 Kg Ganja dari Aceh, Jaksa Tuntut 3 Terdakwa Hukuman Mati

Kasus 219 Kg Ganja dari Aceh, Jaksa Tuntut 3 Terdakwa Hukuman Mati

Megapolitan
Bertambah 7 Kasus, Total 382 Pasien Covid-19 di Kota Tangerang

Bertambah 7 Kasus, Total 382 Pasien Covid-19 di Kota Tangerang

Megapolitan
Rekonstruksi Suami Lansia Bunuh Istri di Tangerang, Berawal dari Minum Miras Bareng

Rekonstruksi Suami Lansia Bunuh Istri di Tangerang, Berawal dari Minum Miras Bareng

Megapolitan
APBD Kota Bekasi 2020 Diperkirakan Anjlok 50 Persen

APBD Kota Bekasi 2020 Diperkirakan Anjlok 50 Persen

Megapolitan
Mulai 8 Juni, 50 Persen PNS Pemprov DKI Bakal Mulai Kerja di Kantor

Mulai 8 Juni, 50 Persen PNS Pemprov DKI Bakal Mulai Kerja di Kantor

Megapolitan
Kerugian Ekologis Akibat Perdagangan Ilegal 153 Reptil di Bandara Soetta Sangat Besar

Kerugian Ekologis Akibat Perdagangan Ilegal 153 Reptil di Bandara Soetta Sangat Besar

Megapolitan
Kurangi Bau Sampah, Damkar Tangsel Semprotkan Bahan Kimia ke TPA Cipeucang

Kurangi Bau Sampah, Damkar Tangsel Semprotkan Bahan Kimia ke TPA Cipeucang

Megapolitan
Masuk PSBB Proporsional, 16 RW di Kota Bekasi Masuk Zona Merah Covid-19, Berikut Daftarnya

Masuk PSBB Proporsional, 16 RW di Kota Bekasi Masuk Zona Merah Covid-19, Berikut Daftarnya

Megapolitan
Banjir Rob di Sunda Kelapa, 1.089 Keluarga Terdampak

Banjir Rob di Sunda Kelapa, 1.089 Keluarga Terdampak

Megapolitan
Kecamatan Senen Rencanakan Rapid Test Kampung di 6 Kelurahan

Kecamatan Senen Rencanakan Rapid Test Kampung di 6 Kelurahan

Megapolitan
PSBB Bogor, Aktivasi Mal Tunggu Perubahan Status Level Kewaspadaan

PSBB Bogor, Aktivasi Mal Tunggu Perubahan Status Level Kewaspadaan

Megapolitan
Rumah Karaoke di Bekasi Boleh Beroperasi asal Karyawannya Rapid Test

Rumah Karaoke di Bekasi Boleh Beroperasi asal Karyawannya Rapid Test

Megapolitan
Rentetan Perampokan, Polisi Minta Minimarket Dijaga Sekuriti

Rentetan Perampokan, Polisi Minta Minimarket Dijaga Sekuriti

Megapolitan
4 RT Zona Merah Covid-19 di Kelurahan Kramat Gunakan Sistem Satu Pintu

4 RT Zona Merah Covid-19 di Kelurahan Kramat Gunakan Sistem Satu Pintu

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X