Menhub Minta Pembangunan Kereta Double-double Track Tepat Waktu

Kompas.com - 23/07/2017, 22:58 WIB
Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi saat meresmikan gedung Operation Control Center Lion Air Group di Tangerang, Jumat (21/7/2017) sore.KOMPAS.com / ANDRI DONNAL PUTERA Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi saat meresmikan gedung Operation Control Center Lion Air Group di Tangerang, Jumat (21/7/2017) sore.

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi meninjau pembangunan kereta double-double track (DDT) di Stasiun Manggarai dan Stasiun Jatinegara, Minggu (23/7/2017).

Dalam kunjungannya tersebut, Budi Karya mengaku dapat laporan terkait pembangunan DDT.

"DDT ini tidak terlalu mulus karena kita harus membebaskan beberapa lahan," kata Budi Karya kepada wartawan di Stasiun Jatinegara.

Namun, Budi Karya enggan memberi tahu sejauh apa progres pembebasan lahan DDT tersebut.


(Baca: Pemprov DKI Bantu Pembebasan Lahan untuk Proyek "Double Track")

Mantan Direktur Utama PT Angkasa Pura II itu justru mengatakan bahwa pembebasan tanah tersebut sedang dikoordinasikan oleh satuan kerja (satker) Kemenhub dan akan dibebaskan sesuai dengan ketentuan-ketentuan yang berlaku.

Budi Karya kemudian meminta semua pihak yang terlibat dalam pembangunan DDT memastikan waktu penyelesaiannya agar tidak malah jadi proyek mangkrak.

"Saya minta report tanggal dan bulan persisnya kapan. DDT tahap awal ditargetkan seleasai pada 2018 nanti," jelasnya. Caption: Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi meninjau Stasiun Jatinegara, Jakarta Timur, Minggu (23/7/2017).

Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di artikel ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini!


EditorSabrina Asril

Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di bawah ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

Terdakwa Kerusuhan 21-22 Mei Mengaku Disiksa Polisi Saat Penangkapan

Terdakwa Kerusuhan 21-22 Mei Mengaku Disiksa Polisi Saat Penangkapan

Megapolitan
Anggota DPRD DKI Boleh Memakai Pin Replika atau Buatan Sendiri

Anggota DPRD DKI Boleh Memakai Pin Replika atau Buatan Sendiri

Megapolitan
Jakarta International Literary Festival 2019 Bertujuan Perkenalkan Penulis Luar

Jakarta International Literary Festival 2019 Bertujuan Perkenalkan Penulis Luar

Megapolitan
Bacaan Liar Warnai Jakarta International Literary Festival (JILF) 2019

Bacaan Liar Warnai Jakarta International Literary Festival (JILF) 2019

Megapolitan
Polisi Imbau Korban Lain yang Terima Obat Kedaluwarsa agar Melapor

Polisi Imbau Korban Lain yang Terima Obat Kedaluwarsa agar Melapor

Megapolitan
Diselidiki Unsur Kesengajaan pada Kasus Ibu Hamil Diberi Obat Kedaluwarsa

Diselidiki Unsur Kesengajaan pada Kasus Ibu Hamil Diberi Obat Kedaluwarsa

Megapolitan
Planetarium Baru Akan Direnovasi pada Tahap 2 Revitalisasi TIM

Planetarium Baru Akan Direnovasi pada Tahap 2 Revitalisasi TIM

Megapolitan
Sekwan Persilakan Anggota DPRD DKI yang Tolak atau Mau Jual Pin Emas

Sekwan Persilakan Anggota DPRD DKI yang Tolak atau Mau Jual Pin Emas

Megapolitan
Pencari Suaka yang Mau Demo dan Tempati Trotoar Harus Seizin Polisi

Pencari Suaka yang Mau Demo dan Tempati Trotoar Harus Seizin Polisi

Megapolitan
Pengeroyok Siswi Baru di Bekasi Masih Teror dan Ancam Korbannya

Pengeroyok Siswi Baru di Bekasi Masih Teror dan Ancam Korbannya

Megapolitan
Dinas Perindustrian dan Energi DKI Dibubarkan, Bidang-bidangnya Dilebur ke 4 Dinas Lain

Dinas Perindustrian dan Energi DKI Dibubarkan, Bidang-bidangnya Dilebur ke 4 Dinas Lain

Megapolitan
Ibu Hamil Lain yang Juga Jadi Korban Obat Kedaluwarsa di Kamal Muara Berstatus Saksi

Ibu Hamil Lain yang Juga Jadi Korban Obat Kedaluwarsa di Kamal Muara Berstatus Saksi

Megapolitan
Kantor DPP Golkar Dilempar Bom Molotov, Agung Laksono: Golkar Tetap Solid

Kantor DPP Golkar Dilempar Bom Molotov, Agung Laksono: Golkar Tetap Solid

Megapolitan
UNHCR dan IOM Mengaku Tak Bisa Banyak Bantu Pencari Suaka

UNHCR dan IOM Mengaku Tak Bisa Banyak Bantu Pencari Suaka

Megapolitan
Gedung Bekas Bioskop XXI TIM Akan Masuk Revitalisasi Tahap Dua

Gedung Bekas Bioskop XXI TIM Akan Masuk Revitalisasi Tahap Dua

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X