Kloter Pertama asal Jawa Barat Diberangkatkan dari Asrama Haji Bekasi

Kompas.com - 28/07/2017, 11:20 WIB
Kloter pertama asal Jawa Barat diberangkatkan dari Asrama Haji Bekasi, Jumat (28/7/2017). KOMPAS.COM/Anggita MuslimahKloter pertama asal Jawa Barat diberangkatkan dari Asrama Haji Bekasi, Jumat (28/7/2017).
|
EditorFidel Ali

BEKASI, KOMPAS.com - Para Jemaah haji asal Jawa Barat yang terdaftar di dalam kloter pertama, sudah diberangkatkan dari Asrama Haji Bekasi Jumat (28/7/2017) pagi sekitar pukul 08.00 WIB.

"Alhamdulillah ini (jemaah) haji kloter pertama gelombang pertama asal Jawa Barat. Tentu kita harap lancar semuanya," ujar Gubernur Jawa Barat, Ahmad Heryawan (Aher) saat ditemui usai melepas jemaah haji kloter pertama di Asrama Haji Bekasi, Jumat.

Ia menjelaskan, jemaah tersebut merupakan keberangkatan yang pertama dari 96 kloter dengan total 39.392 jemaah haji yang berasal dari wilayah Jawa Barat. Aher menilai, keberangkatan jemaah haji kali ini lebih lancar dibandingkan tahun sebelumnya.

"Bisa saya katakan ini lebih lancar dibanding sebelumnya dan lebih bagus karena tidak ada visa yang tercecer. Tidak ada jemaah yang tertinggal keberangkatannya karena urusan visa," kata Aher.

Kelengkapan dokumen, kata Aher, sudah tiga perempat diselesaikan untuk semua kloter. Ia memastikan sebelum para jemaah datang ke Asrama Haji, dokumen harus sudah dilengkapi dan diselesaikan.

Di hari yang sama, kloter kedua akan diberangkatkan pada Jumat sekitar pukul 10.00 WIB. Adapun kloter pertama dan kedua jemaah haji ini berasal dari wilayah Jawa Barat, di antaranya Kabupaten Cianjur, Bogor, dan Sukabumi telah tiba di Asrama Haji Bekasi, Kamis (27/7/2017) sore.

"Jadi yang datang hari ini itu kloter pertama dan kedua, totalnya ada 808 jemaah haji," ujar Kepala Bidang Penyelenggaraan Haji dan Umrah Kantor Wilayah Kementrian Agama Provinsi Jawa Barat dan Sekretaris Panitia Penyelenggara Ibadah Haji Embarkasi Jakarta-Bekasi Ajam Mustajam saat ditemui di Asrama Haji Bekasi, Kamis.

Baca: Sudah Datang Pakai Seragam, Calon Jemaah Haji Diberi Tahu Batal Berangkat

Para jemaah haji sejak Kamis sore dikarantina terlebih dahulu di Asrama Haji Bekasi. Ajam menjelaskan, tujuan dari karantina tersebut untuk memulihkan kebugaran selama perjalanan dari daerah dan selama berada di asrama haji ada beberapa hal yang harus ditaati oleh jemaah haji.

Selain itu, selama berada di asrama haji, jemaah akan diberi paspor, uang untuk biaya hidup di Saudi sebesar 1.500 rial atau setara Rp 1,5 juta, dan pemeriksaan kesehatan.

Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Istri Surya Anta Pastikan Suaminya Ditahan di Ruang Isolasi Mako Bromob

Istri Surya Anta Pastikan Suaminya Ditahan di Ruang Isolasi Mako Bromob

Megapolitan
Antisipasi DBD Saat Musim Hujan, PMI Tangsel Jaga Ketersediaan Stok Trombosit

Antisipasi DBD Saat Musim Hujan, PMI Tangsel Jaga Ketersediaan Stok Trombosit

Megapolitan
Gerindra Ajukan 4 Cawagub DKI, Seperti Apa Rekam Jejaknya?

Gerindra Ajukan 4 Cawagub DKI, Seperti Apa Rekam Jejaknya?

Megapolitan
Imigrasi Bandara Soekarno-Hatta Tolak 1.488 WNA Masuk Indonesia, Terbanyak dari India

Imigrasi Bandara Soekarno-Hatta Tolak 1.488 WNA Masuk Indonesia, Terbanyak dari India

Megapolitan
WNA Penyelundup Narkoba Terafiliasi Jaringan di Empat Negara

WNA Penyelundup Narkoba Terafiliasi Jaringan di Empat Negara

Megapolitan
Dinas Pemadam Kebakaran Kota Bekasi Butuh Damkar Sektor Pondok Gede

Dinas Pemadam Kebakaran Kota Bekasi Butuh Damkar Sektor Pondok Gede

Megapolitan
Camat Mengaku Sempat Ajak Warga Sunter Agung Tinjau Lokasi Usaha Baru, tetapi...

Camat Mengaku Sempat Ajak Warga Sunter Agung Tinjau Lokasi Usaha Baru, tetapi...

Megapolitan
Mayat Laki-laki Ditemukan Terapung di Danau Setu Pedongkelan

Mayat Laki-laki Ditemukan Terapung di Danau Setu Pedongkelan

Megapolitan
Beredar Foto Jalur Sepeda di Cikini Dibongkar, Ini Penjelasan Pemprov DKI

Beredar Foto Jalur Sepeda di Cikini Dibongkar, Ini Penjelasan Pemprov DKI

Megapolitan
Narkoba yang Diselundupkan 4 WNA Disebut untuk Stok Tahun Baru

Narkoba yang Diselundupkan 4 WNA Disebut untuk Stok Tahun Baru

Megapolitan
Dampak Dua Proyek Flyover, Macet di Poltangan dan Depan Kampus IISIP

Dampak Dua Proyek Flyover, Macet di Poltangan dan Depan Kampus IISIP

Megapolitan
WNA Afrika Ditangkap karena Selundupkan Narkoba di Balik Pakaian Dalam

WNA Afrika Ditangkap karena Selundupkan Narkoba di Balik Pakaian Dalam

Megapolitan
Normalisasi Situ dan Sungai Jadetabek, Sampah Rumah Tangga dan Lumpur Dikeruk

Normalisasi Situ dan Sungai Jadetabek, Sampah Rumah Tangga dan Lumpur Dikeruk

Megapolitan
12 Oknum Satpol PP DKI Diduga Terlibat Pembobolan ATM

12 Oknum Satpol PP DKI Diduga Terlibat Pembobolan ATM

Megapolitan
Yayasan Tanggung Biaya Pengobatan Korban Kebakaran SMK Yadika 6 Pondok Gede

Yayasan Tanggung Biaya Pengobatan Korban Kebakaran SMK Yadika 6 Pondok Gede

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X